Situs Nyi Subang Larang

Situs Nyi Subang Larang ada juga yang menyebutnya Situs Nyai Subang Larang, adalah peninggalan arkeologi era prasejarah di Pulau Jawa. Nama Nyi Subang larang terkait dengan nama istri Raja Kerajaan Pajajaran. Situs ini terletak di Teluk Agung, Desa Nagerang, Kecamatan Binong, Kabupaten Subang, Jawa Barat.[1][2]

Nama SitusSunting

Situs ini bernama Situs Subang Larang. Situs ini tidak terkait dengan nama sosok Nyai Mas Subang Larang, salah seorang istri Prabu Siliwangi Raja Kerajaan Pajajaran. Ada perbedaan periode waktu antara temuan situs Nyi Subang Larang ini. Sosok Nyi Subang Larang eksis pada abad ke 15 (1404-1444).[3] Carita Purwaka Caruban Nagari mengisahkan bahwa Subang Larang adalah salah satu istri dari Raden Pamanah Rasa yang kelak menjadi Raja Pajajaran dengan gelar Prabu Siliwangi.

Penamaan situs ini terkait dengan keyakinan masyarakat di dekat lokasi penggalian artefak terdapat makam Nyi Subang Larang. Makam tersebut diyakini sebagai lokasi pemakaman tokoh legendaris tersebut.

Awal PenelitianSunting

Situs pertama kali ditemukan pada 1979 dan 1981 di daerah Teluk Agung dan Muara Jati oleh Abah Roheman, warga setempat. Penelitian di situs Subang Larang dengan dibentuknya Tim Peneliti Situs Nyi Subang Larang yang dibentuk Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Subang tahun 2013. Tim ini melibatkan para ahli arkeologi yang dipimpin Dr. Lutfi yondri, M.Hum.[4]

Luas areal penelitian mencakup 3,5 hektar. Namun, indikasi sebaran tinggalan budaya mencapai luas 35 hektar. Penggalian (ekskavasi) mulai dilakukan tahun 2013. Ekskavasi dilanjutkan kembali pada tahun 2016 dan 2018. Penelitian dilanjutkan lagi pada tahun 2019.[5]

Temuan PentingSunting

Temuan artefak hasil ekskavasi Balai Arkeologi Jawa Barat yang dipimpin oleh Dr Lutfi Yondri berhasil menemukan kerangka manusia utuh pada tahun 2016 dan 3 kerangka lagi pada tahun 2018.[6] Berdasarkan hasil uji pertanggalan Karbon 14 (C-14) disimpulkan bahwa kerangka manusia tersebut berasal dari era tahun 45 Sebelum Masehi (45 SM atau abad ke-1 Sebelum Masehi).[7]

Selain kerangka manusia, tim ekskavasi juga menemukan senjata dari logam, manik-manik, pecahan atau fragmen tembikar, taring babi dan sisa moluska laut. Manik-manik ditemukan pada kedalaman 30-40 cm di bawah permukaan tanah. Manik-manik tersebut ada yang terbuat dari logam mulia berbentuk bulat dan silinder dengan diameter 1,7 mm hingga 4,9 mm.

Migrasi Bangsa AustronesiaSunting

Penemuan Kerangka manusia dari era 45 SM diharapkan menjadi informasi dalam menguak sebaran bangsa Austronesia ke Pulau Jawa pada era 500 Sebelum Masehi. Selain peninggalan jejak bangsa Austronesia, di lokasi Situs ini ditemukan jejak Budaya Bunian yang berlangsung sejak abad ke-2 hingga ke-5 Masehi. Jejak ini terlihat dari sisa gerabah yang khs hadil Budaya Bunia. Sebaran Budaya Bunian, meliputi wilayah pesisir Pulaw Jawa mulai dari pesisir utara banten dan Jawa Barat.[8]

Situs ini dilindungi sebagai Cagar Budaya sesuai UU no 11 Tahun 2010. Subang bisa menjadi pusat studi dan penelitian budaya Austronesia di tingkat Internasional.[9]

ReferensiSunting

  1. ^ Menguak Sejarah Subang Larang .kotasubang.com Diakses 2 April 2018.
  2. ^ "Ekskavasi Situs Subang Larang Dilanjutkan, Arkeolog Temukan Benda Ini". Cimayasari. Diakses tanggal 2020-08-07. 
  3. ^ "Kapan Prabu Siliwangi bertemu Nyai Subang Larang?". Historiana. Diakses tanggal 2020-08-07. 
  4. ^ "Luar Biasa !, Ini Hasil Ekskavasi di Situs Subang Larang - YouTube". www.youtube.com. Diakses tanggal 2020-08-07. 
  5. ^ "Penelitian Situs Subang Larang Akan Dilanjutkan 2019 – Badan Litbang". litbang.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 2020-08-07. 
  6. ^ Rakyat, Pikiran. "Ditemukan Lagi, Dua Kerangka Manusia Austronesia di Situs Nyi Subang Larang - Pikiran-Rakyat.com". www.pikiran-rakyat.com. Diakses tanggal 2020-08-07. 
  7. ^ "Kerangka manusia di situs Subang Larang, Jawa Barat, berasal 'dari era 45 sebelum Masehi'". BBC News Indonesia. Diakses tanggal 2020-08-07. 
  8. ^ Ari, Musthari (2014-06-12). "Menguak Jejak Suku Buni di Situs Subang Larang, Binong Subang". KOTASUBANG.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-07. 
  9. ^ Yusuf, Budiana (2016-03-05). "Subang Bisa Jadi Pusat Penelitian Penyebaran Rumpun Austronesia di Indonesia". KOTASUBANG.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-07. 

Lihat jugaSunting