Sistem manajemen farmasi

Sistem manajemen farmasi (juga dikenal sebagai sistem informasi farmasi) yaitu  sistem yang menyimpan data dan memungkinkan fungsionalitas yang mengatur dan memelihara proses penggunaan obat-obatan di apotek. Sistem ini mungkin merupakan teknologi independen untuk penggunaan apotek saja, atau dalam pengaturan rumah sakit, apotek dapat diintegrasikan dalam sistem entri pesanan dokter komputer rumah sakit (CPOE) rawat inap.[1]

Tindakan yang diperlukan untuk sistem manajemen farmasi dasar yaitu berfungsi meliputi antarmuka pengguna, entri dan penyimpanan data dan batas keamanan untuk melindungi informasi kesehatan pasien. Perangkat lunak komputer farmasi biasanya dibeli siap pakai atau disediakan oleh pedagang grosir obat sebagai bagian dari layanan mereka. Berbagai sistem operasi perangkat lunak farmasi digunakan di banyak pengaturan praktik farmasi di seluruh dunia.

TujuanSunting

Sistem manajemen farmasi melayani banyak tujuan, termasuk pengeluaran obat-obatan farmasi yang aman dan efektif. Selama proses pengeluaran, sistem akan meminta apoteker untuk memverifikasi obat yang telah mereka isi untuk pasien yang dengan baik, berisi jumlah dan dosis yang tepat, dan menampilkan informasi yang akurat pada label resep. Sistem manajemen farmasi canggih menawarkan dukungan keputusan klinis dan dapat dikonfigurasi untuk mengingatkan apoteker dalam melakukan intervensi klinis, seperti kesempatan untuk menawarkan konseling verbal jika resep pasien memerlukan pendidikan tambahan di apotek. Sistem manajemen farmasi juga harus melayani apoteker di seluruh Proses Perawatan Pasien Farmasi, siklus yang dikembangkan oleh Komisi Gabungan Praktisi Farmasi (JCPP). Proses ini merinci langkah-langkah yang diambil oleh apoteker untuk mempraktikkan perawatan nyata dan terbukti bagi pasien mereka.

Proses perawatan pasien apotekerSunting

Proses perawatan pasien apoteker JCPP terdiri dari lima langkah yaitu  mengumpulkan, menilai, merencanakan, menerapkan dan menindaklanjuti. Idealnya, sistem manajemen farmasi membantu dengan masing-masing praktik ini. Sistem apotek harus mengumpulkan data saat asupan dan terus menyimpan dan mengatur informasi ketika apoteker belajar lebih banyak mengandung tentang obat-obatan pasien, riwayat mereka, tujuan, dan faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi kesehatan mereka. Teknologi dalam sistem informasi farmasi harus memungkinkan apoteker untuk menilai informasi yang dikumpulkan untuk membentuk Rencana dan Menerapkan strategi kreatif yang mengatasi masalah pasien. Setelah menerapkan rencana, apoteker harus secara rutin menindak lanjuti dengan pasien dan melakukan penyesuaian yang diperlukan untuk kemajuan lebih lanjut.

Fitur utamaSunting

Sistem manajemen apotek rawat jalan memungkinkan apotek untuk melakukan operasi harian. Fitur yang tersedia bervariasi di berbagai sistem, tetapi semua apotek memerlukan fungsi dan kemampuan inti untuk melakukan tugasnya.

Manajemen alur kerja pemberianSunting

Tindakan yang paling terkait dengan farmasi adalah pengeluaran obat-obatan. Pemberian obat terjadi sejak menerima resep dari pasien atau prescriber hingga menyelesaikan resep sebelum diambil oleh pasien.

  • Asupan: Juga dikenal sebagai Stasiun Entri Data, ini adalah langkah pertama dalam alur kerja farmasi independen yang khas. Ketika resep diterima oleh apotek, teknisi atau apoteker memasukkan data ke dalam sistem.
  • Pra-Periksa: Sebelum mengisi resep, apoteker memiliki kesempatan untuk memeriksanya untuk interaksi obat yang potensial, dosis yang sesuai, terapi duplikat, atau kesalahan transkripsi yang dapat mengakibatkan beberapa skenario mulai dari penolakan klaim pihak ketiga hingga merugikan pasien.
  • Pengisian: Pada tahap ini, obat diberikan. Mereka dapat dihitung dan diverifikasi dengan tangan, atau robot pengeluaran dapat diintegrasikan ke dalam alur kerja untuk menyelesaikan tugas ini.
  • Periksa: Apoteker mengonfirmasi resep yang diisi berisi obat, dosis, dan persediaan yang tepat. Setelah resep diverifikasi, itu ditempatkan di Will Call Bin.

Ajudikasi klaim pihak ketigaSunting

Apoteker bekerja bersama dokter dan pembayar untuk mengoordinasikan manfaat asuransi pasien. Sistem manajemen farmasi dapat menjadi aset dalam proses ini. Dalam kasus yang melibatkan obat yang tidak ditanggung oleh perusahaan asuransi pasien, apoteker harus menerima otorisasi sebelumnya dari pembayar untuk mengeluarkan obat. Beberapa sistem yang tersedia mampu secara otomatis menghasilkan permintaan otorisasi sebelumnya dan menyelesaikan ajudikasi klaim.

Manajemen informasi klinisSunting

Profil Pasien merangkum data pasien dalam tampilan yang kohesif. Apotek menggunakan profil pasien untuk mendokumentasikan informasi dasar (usia, alamat, nomor telepon, alergi), kondisi kesehatan yang diketahui, informasi asuransi dan resep dokter, nilai-nilai laboratorium, riwayat imunisasi, dan detail lain yang diperlukan terkait dengan manajemen perawatan pasien. Profil Resep mencatat riwayat pengisian pasien (baik obat resep maupun non-resep) sehingga apoteker dapat memantau kepatuhan, mencegah terapi ganda atau bertentangan, dan menghindari interaksi obat negatif. Sinkronisasi Obat, atau sinkronisasi med, sangat ideal untuk pasien dengan beberapa obat pemeliharaan. Apoteker mengatur semua obat pasien yang harus diisi pada tanggal yang sama setiap bulan, meminimalkan kebingungan pasien dan jumlah kunjungan ke apotek.

Manajemen persediaanSunting

Berbagai sistem menyediakan alat manajemen inventaris yang memungkinkan apoteker untuk memesan ulang item, mengembalikan stok yang tidak digunakan, dan mengatur label rak. Idealnya, apotek menyimpan persediaan lean untuk menghindari pengeluaran uang untuk produk-produk yang tetap tidak diperlukan di rak mereka. Sistem manajemen farmasi juga mendukung pertukaran data elektronik (EDI) antara apotek dan grosir, yang mendigitalkan pengiriman dan penerimaan pesanan, pembaruan katalog, dan perubahan harga.

Pemesanan berbasis penggunaanSunting

Fitur sistem yang memberi tahu apotek ketika saldo di tangan (BOH) telah berubah untuk suatu barang dan mungkin perlu dipesan ulang

Harga dan penagihanSunting

Dalam apotek, kecerdasan finansial sangat penting untuk mempertahankan bisnis toko. Sistem manajemen farmasi mampu mengidentifikasi kerugian laba dari biaya remunerasi langsung dan tidak langsung (DIR), rebilling pihak ketiga untuk pengajuan kembali klaim, dan melacak perubahan pasar sehingga farmasi dapat terus menawarkan harga yang kompetitif.

PiutangSunting

Juga dikenal sebagai "Akun A / R" atau "Akun Penagihan", ini memungkinkan pasien membayar jumlah yang terutang ke apotek di kemudian hari. Pasien-pasien ini biasanya adalah penghuni fasilitas perawatan jangka panjang, atau pasien yang menerima pengiriman resep.

PelaporanSunting

Karena apotek berinteraksi dengan pasien dan berbagai segi perawatan kesehatan (pembayar, resep, fasilitas, dll.), Mereka mengumpulkan dan menyimpan data dalam sistem manajemen farmasi mereka. Data ini dapat digunakan untuk menerapkan praktik intelijen bisnis, mendokumentasikan respons pasien terhadap strategi perawatan baru, atau diberikan kepada auditor selama proses inspeksi atau sertifikasi.

Pencarian lanjutanSunting

Pengguna sistem dapat menggunakan kemampuan pencarian untuk menemukan pilihan luas informasi, atau menggunakan filter dan standar khusus untuk menyaring hasil dan mengisolasi data yang diinginkan.

Pelaporan yang dapat disesuaikan dengan penggunaSunting

Sistem manajemen farmasi mutakhir menawarkan laporan yang dapat disesuaikan untuk penggunanya. Laporan mungkin didasarkan pada templat yang sudah ada sebelumnya, atau apotek dapat membuat laporan khusus sesuai dengan kebutuhan mereka.

VendorSunting

Perangkat lunak rawat jalanSunting

Apotek rawat jalan biasanya adalah apotek ritel yang menawarkan layanan perawatan pasien di luar rumah sakit dan fasilitas perawatan. Apotek rawat jalan, juga dikenal sebagai apotek komunitas atau apotek independen, menawarkan perawatan dalam bentuk manajemen terapi obat (MTM), pendidikan pasien, dan layanan klinis

PioneerRxSunting

Sistem manajemen farmasi berbasis Windows PioneerRx memulai debutnya pada tahun 2008. Perangkat lunak ini diperbarui setiap minggu dan mencakup fungsionalitas yang disarankan dan dipilih oleh para penggunanya. Fitur utama PioneerRx termasuk manajemen sinkronisasi obat, dukungan keputusan klinis yang dapat dikonfigurasi, laporan yang dapat disesuaikan pengguna, kecerdasan finansial, dan alur kerja yang ditingkatkan. PioneerRx juga menawarkan aplikasi mobile untuk manajemen inventaris, pengiriman, dan konseling pasien.

Rx30Sunting

Dikembangkan di Florida pada tahun 1980, Rx30 adalah perangkat lunak multi-platform yang menawarkan proses farmasi otomatis, integrasi vendor, dan fungsionalitas peracikan. Layanan Inti mencakup Piutang Usaha, Point of Sale, dan Apoteker Virtual, fitur yang mengotomatiskan proses isi ulang. Pada 6 Oktober 2016, Rx30 mengumumkan merger dengan Computer-Rx. NRx oleh QS / 1didirikan pada tahun 1977 oleh apoteker dan lulusan MIT Jim Smith dan saat ini berbasis di Spartanburg, SC. QS / 1 menawarkan beberapa solusi perangkat lunak farmasi, termasuk NRx. Kemampuan NRx meliputi keamanan tingkat lanjut, pemantauan alur kerja waktu-nyata, monografi pendidikan pasien.

Vendor perangkat lunak rawat inapSunting

Apotek rawat inap beroperasi di rumah sakit dan mengeluarkan obat untuk pasien yang dirawat menerima perawatan. Apoteker rawat inap mengelola kesehatan pasien bersama dokter dan perawat, dan sistem manajemen farmasi harus berintegrasi dengan berbagai sistem yang beroperasi di seluruh rumah sakit untuk memelihara Rekam Medis Medis atau Kesehatan yang akurat (EMR, EHR).

Epic WillowSunting

Epic, dinamai untuk puisi bentuk panjang yang mengisahkan kehidupan pahlawan, dimulai pada 1979 oleh pendiri Judith R. Faulkner. Perangkat lunak Epic saat ini mengelola lebih dari 200 juta catatan elektronik pasien. Sistem Farmasi Rawat Inap Willow, ketika dikombinasikan dengan sistem Epic lainnya, memungkinkan apotek mengakses catatan administrasi medis (MAR) dan menghubungkan semua aspek dari proses pemesanan dan pengeluaran untuk menyederhanakan kolaborasi antara semua pihak yang terlibat dalam manajemen perawatan pasien.

Cerner PharmNet: Medication ManagerSunting

Cerner Corporation telah menyediakan teknologi informasi kesehatan (HIT) ke rumah sakit dan sistem perawatan kesehatan sejak 1979. Cerner PharmNet memungkinkan apoteker mengotomatiskan proses alur kerja mereka dan memusatkan perawatan di sekitar pasien, bukan pertemuan itu. Perangkat lunak ini memungkinkan apoteker dan dokter untuk mengelola resep dan verifikasi dari urutan yang sama untuk merampingkan manajemen obat.

ReferensiSunting

  1. ^ "What Is a Pharmacy Information Systems (PIS)? - Definition & Uses". Study.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-25.