Buka menu utama

Sindrom Klinefelter (KS), juga dikenal sebagai 47,XXY atau sindrom XXY, adalah sekumpulan gejala (sindrom) yang disebabkan oleh dua atau lebih kromosom X pada laki-laki. Gejala utama sindrom ini adalah infertilitas dan ukuran testis yang kecil.[2][8] Gejala sindrom Klinefelter dapat sulit terlihat dan banyak orang tidak menyadari bahwa mereka memiliki gejala tersebut. Terkadang, terdapat gejala yang lebih menonjol seperti otot yang lebih lemah, badan yang lebih tinggi, koordinasi motorik yang buruk, bulu badan lebih sedikit, pertumbuhan payudara, dan rendahnya minat terhadap seks.[9] Seringkali hanya pada saat pubertas gejala-gejala ini mulai terlihat.[4] Kecerdasan biasanya normal namun kesulitan membaca dan kesulitan dalam berbicara sering ditemukan. Gejala biasanya lebih parah jika ada tiga atau lebih kromosom X ekstra (sindrom 48,XXXY atau sindrom 49,XXXXY).[9]

Sindrom Klinefelter
Nama lainSindrom XXY, sindrom Klinefelter-Reifenstein-Albright
Human chromosomesXXY01.png
Karyotip 47,XXY penderita Klinefelter
SpesialisasiGenetika kedokteran
Awal munculSaat pembuahan dalam kandungan[1]
PenyebabKelebihan kromosom X dua atau lebih pada laki-laki[2]
Faktor risikoLahir dari kehamilan pada usia tua[3]
Metode diagnostikTes gen (karyotip)[4]
PerawatanTerapi fisik, terapi bicara, konseling[5]
PrognosisUsia harapan hidup hampir normal[6]
Frekuensi1 dari 500—1.000 laki-laki[3][7]

Sindrom Klinefelter biasanya terjadi secara acak. Kehamilan pada usia tua dapat memiliki sedikit risiko lebih tinggi untuk melahirkan anak dengan KS. Kondisi ini biasanya tidak diturunkan dari orang tua seseorang.[3] Mekanisme dasar sindrom Klinefelter melibatkan setidaknya satu kromosom X tambahan terhadap kromosom Y sehingga jumlah kromosom total adalah lebih dari jumlah biasanya (46).[10] KS didiagnosis oleh tes gen karyotip.[11]

Tidak ada obat yang diketahui dapat mengobati sindrom Klinefelter. Sejumlah perawatan dapat membantu[6] terapi fisik, terapi bicara dan bahasa, konseling, dan penyesuaian metode pendidikan. Terapi penyulihan androgen dapat digunakan pada mereka yang memiliki level hormon testosteron yang lebih rendah. Payudara yang membesar dapat diangkat dengan pembedahan. Sekitar setengah dari laki-laki dengan sindrom Klinefelter masih dapat memiliki keturunan dengan bantuan teknologi reproduksi, namun praktik tersebut mahal dan tidak bebas risiko.[5] Laki-laki dengan sindrom Klinefelter dapat memiliki risiko kanker payudara yang lebih tinggi daripada pada umumnya, tetapi masih lebih rendah daripada perempuan.[12] Orang dengan kondisi ini memiliki usia harapan hidup yang hampir normal.[6]

Sindrom Klinefelter adalah salah satu gangguan kromosom yang paling umum, terjadi pada satu hingga dua per 1.000 kelahiran laki-laki.[13][7] Sindrom ini diberi nama dari endokrinolog, Harry Klinefelter, yang mengidentifikasi gejala-gejalanya pada tahun 1940-an.[14] Pada tahun 1956, keberadaan kromosom X lebih pertama kali diidentifikasi.[15] Tikus juga dapat memiliki sindrom XXY sehingga dapat menjadikannya model penelitian yang berguna mengenai sindrom ini.[16]

Daftar isi

Ciri-ciri dan gejalaSunting

FisikSunting

Seseorang dengan gejala sindrom Klinefelter mosaik 46,XY/47,XXY yang belum ditangani. Subjek didiagnosis pada usia 19 tahun. Terlihat bekas luka dari biopsi pada puting sebelah kiri.

Bayi dan anak laki-laki XXY dapat memiliki otot yang lebih lemah. Seiring bertambahnya usia, mereka cenderung menjadi lebih tinggi serta memiliki kontrol dan koordinasi otot yang lebih lemah daripada anak laki-laki lain seusia mereka.[17]

Selama pubertas, ciri-ciri fisik sindrom Klinefelter akan menjadi lebih tampak. Karena anak laki-laki dengan sindrom ini tidak menghasilkan testosteron sebanyak anak laki-laki lainnya, mereka memiliki tubuh yang kurang berotot, lebih sedikit bulu pada wajah dan tubuh, dan pinggul yang lebih lebar. Saat remaja, laki-laki XXY dapat memiliki jaringan payudara yang berkembang,[18] tulang yang lebih lemah, serta tingkat energi yang lebih rendah daripada laki-laki lainnya.[19]

Pada usia dewasa, laki-laki XXY terlihat mirip dengan laki-laki pada umumnya, meskipun mereka sering memiliki tubuh yang lebih tinggi. Pada orang dewasa, ciri-ciri yang ada sangat bervariasi dan dapat hanya tampak sedikit atau tidak terlihat sama sekali. Ciri-ciri tersebut di antaranya adalah penampilan yang kurus (lanky), wajah dan tubuh yang tampak muda, atau bentuk tubuh bulat dengan gejala ginekomastia (perkembangan jaringan payudara).[20] Ginekomastia ditemukan pada sekitar sepertiga dari orang dengan sindrom Klinefelter, sedikit lebih tinggi daripada populasi XY. Sekitar 10% laki-laki XXY memiliki ginekomastia yang cukup mencolok sehingga mereka dapat memilih untuk menjalani pembedahan.[21]

Istilah hipogonadisme pada gejala XXY sering disalahartikan sebagai "testis kecil" meskipun sebenarnya hal tersebut memiliki arti penurunan fungsi hormon testis/endokrin. >Karena hipogonadisme (primer) ini, seseorang dengan kromosom XXY sering memiliki kadar testosteron serum yang rendah, tetapi memiliki kadar hormon perangsang folikel serum dan hormon luteinisasi yang tinggi.[22] Meskipun ada kesalahpahaman tentang istilah ini, laki-laki XXY dapat pula memiliki mikroorkidisme (testis berukuran kecil).[22] Testis laki-laki dengan sindrom Klinefelter biasanya berukuran kurang dari 2 cm panjangnya (dan selalu kurang dari 3,5 cm)[23], lebar kurang dari 1 cm, dan volume kurang dari 4 ml.[24][25]Laki-laki dengan sindrom Klinefelter umumnya infertil atau memiliki kesuburan yang lebih rendah[26] serta lebih berpeluang memiliki masalah kesehatan tertentu yang umumnya ditemukan pada perempuan seperti kelainan autoimun, kanker payudara, trombosis vena, dan osteoporosis .[27][28]

Masalah kognitif dan perkembanganSunting

Orang dengan sindrom Klinefelter dapat memiliki masalah dalam belajar bahasa atau gangguan membaca.[29] Pengujian neuropsikologis umumnya dapat menunjukkan kekurangan dalam fungsi eksekutif, meskipun hal ini sering dapat diatasi melalui intervensi awal.[30] Keterlambatan perkembangan motorik juga dapat terjadi dan dapat ditangani melalui terapi okupasi dan fisik.[31] Balita laki-laki XXY membutuhkan waktu lebih lama untuk mulai bisa duduk, merangkak, dan berjalan. Anak laki-laki XXY dapat pula memiliki kesulitan di sekolah baik secara akademik maupun dalam olahraga.[32]

PenyebabSunting

 
Kelahiran sel dengan karyotip XXY karena kejadian nondisjungsi dari satu kromosom X selama meiosis II pada perempuan.
 
Kelahiran sel dengan karyotip XXY disebabkan oleh peristiwa nondisjungsi satu kromosom X dari satu kromosom Y selama meiosis I pada laki-laki.

Kromosom ekstra yang ada pada orang dengan sindrom Klinefelter merupakan hasil sisa akibat nondisjungsi selama meiosis I (gametogenesis) ayah atau ibu. Nondisjunction terjadi ketika kromosom homolog,dalam hal ini X dan Y atau dua kromosom seks X, gagal berpisah dan menghasilkan sperma dengan kromosom X dan Y atau sel telur dengan dua kromosom X. Pembuahan sel telur normal berkromosom X dengan sperma XY akan menghasilkan keturunan XXY (Klinefelter). Pembuahan sel telur XX dengan sperma normal juga menghasilkan keturunan XXY (Klinefelter).[33]

Kromosom ekstra yang ada pada orang dengan sindrom Klinefelter merupakan hasil sisa akibat nondisjungsi selama meiosis I (gametogenesis) ayah atau ibu. Nondisjunction terjadi ketika kromosom homolog,dalam hal ini X dan Y atau dua kromosom seks X, gagal berpisah dan menghasilkan sperma dengan kromosom X dan Y atau sel telur dengan dua kromosom X. Pembuahan sel telur normal berkromosom X dengan sperma XY akan menghasilkan keturunan XXY (Klinefelter). Pembuahan sel telur XX dengan sperma normal juga menghasilkan keturunan XXY (Klinefelter).[34]

Mekanisme lainnya yang dapat menyisakan kromosom ekstra adalah nondisjungsi selama meiosis II sel telur. Nondisjungsi terjadi ketika kromatid pada kromosom seks, dalam hal ini X dan X, gagal berpisah. Ketika sel telur XX yang dihasilkan dibuahi oleh sperma Y, lahirlah anak dengn kromosom XXY. Susunan kromosom XXY ini adalah salah satu variasi genetik yang paling umum dari karyotip XY, terjadi pada sekitar satu dari 500 kelahiran laki-laki.[17]

Pada mamalia dengan lebih dari satu kromosom X, gen pada semua kromosom X kecuali satu menjadi tidak diekspresikan. Hal ini dikenal sebagai inaktivasi X yang terjadi pada laki-laki XXY serta perempuan XX normal.[35] Tapiipada laki-laki XXY, beberapa gen yang terletak di region pseudoautosomal kromosom X mereka memiliki gen yang sesuai dengan kromosom Y mereka dan diekspresikan.[36]

VariasiSunting

Kondisi lainnya seperti 48,XXYY dan 48,XXXY dapat terjadi pada 1 dari 18.000-50.000 kelahiran laki-laki. 49,XXXXY dapat terjadi pada 1 dari 85.000—100.000 kelahiran laki-laki.[37] Laki-laki dengan sindrom Klinefelter dapat memiliki karyotip mosaik 47,XXY/46,XY dengan berbagai tingkat kegagalan spermatogenik. Jarang ditemukan mosaik 47,XXY/46,XX dengan gejala-gejala Klinefelter.[38]

Sindrom XXY analog diketahui juga terjadi pada kucing. Calico atau torti pada pejantan merupakan indikator dari karyotip abnormal.[39]

PenangananSunting

Variasi genetik bersifat permanan namun testosteron dapat digunakan bagi individu yang ingin tetap terlihat maskulin.[40] IImplan testosteron dengan pelepasan hormon terkontrol telah menunjukkan hasil yang baik pada remaja dengan pengawasan yang tepat.[41] Terapi hormon juga dapat berguna dalam mencegah timbulnya osteoporosis .

Seringkali, orang dengan sindrom Klinefelter yang memiliki jaringan payudara atau hipogonadisme yang tampak dapat mengalami depresi dan/atau kecemasan sosial karena mereka anggapan masyarakat. Istilah akademik untuk ini adalah morbiditas psikososial .[42] Setidaknya satu penelitian menunjukkan bahwa dukungan psikologis yang terencana dapat membantu mencegah munculnya masalah psikososial yang buruk.[42] Pengangkatan payudara dengan bedah dapat dipertimbangkan untuk alasan psikologis dan untuk mengurangi risiko kanker payudara.[43]

Penggunaan terapi perilaku dapat mengurangi gangguan berbicara, kesulitan di sekolah, dan masalah dalam bersosialisasi. Pendekatan dengan terapi okupasi dapat berguna pada anak-anak, terutama pada anak yang juga mengalami dispraxia.[44]

Penanganan infertilitasSunting

Pada tahun 2010, lebih dari 100 kehamilan dilaporkan telah berhasil dilakukan menggunakan teknologi IVF dengan sperma yang diambil melalui pembedahan dari laki-laki dengan sindrom Klinefelter.[45]

SejarahSunting

Laporan pertama mengenai sindrom klinefelter dipublikasikan oleh Harry Klinefelter dan rekannya di Rumah Sakit Massachusetts, Boston.[46] Ketika itu tercatat 9 pasien laki-laki yang memiliki payudara membesar, rambut pada tubuh dan wajah sedikit, testis mengecil, dan ketidakmampuan memproduksi sperma.[46] Pada akhir tahun 1950-an, para ilmuwan menemukan bahwa sindrom yang dialami 9 pasian tersebut dikarenakan kromosom X tambahan pada lelaki sehingga mereka memiliki kromosom XXY.[46] Pada tahun 1970-an, para ilmuwan menyatakan bahwa kelainan klinefelter merupakan salah satu kelainan genetik yang ditemui pada manusia, yaitu 1 dari 500 hingga 1 dari 1.000 bayi laki-laki yang dilahirkan akan menderita sindrom ini.[46]

ReferensiSunting

  1. ^ "Klinefelter syndrome". rarediseases.info.nih.gov. Diakses tanggal 2019-04-15. 
  2. ^ a b "Klinefelter Syndrome (KS): Overview". nichd.nih.gov. Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. 2013-11-15. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-Maret-18. Diakses tanggal 2015-03-15. 
  3. ^ a b c "How many people are affected by or at risk for Klinefelter syndrome (KS)?". Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. 2012-11-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-03-17. Diakses tanggal 2015-03-15. 
  4. ^ a b "How do health care providers diagnose Klinefelter syndrome (KS)?". Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. 2012-11-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-03-17. Diakses tanggal 2015-03-15. 
  5. ^ a b "What are the treatments for symptoms in Klinefelter syndrome (KS)?". Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. 2013-10-25. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-03-15. Diakses tanggal 2015-03-15. 
  6. ^ a b c "Is there a cure for Klinefelter syndrome (KS)?". Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. 2012-11-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-03-17. Diakses tanggal 2015-03-16. 
  7. ^ a b "Klinefelter syndrome". Genetics Home Reference. National Library of Medicine. 2012-10-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-15. Diakses tanggal 2012-11-02. 
  8. ^ Visootsak, Jeannie; Graham, John M. (2006). "Klinefelter syndrome and other sex chromosomal aneuploidies". Orphanet Journal of Rare Diseases. 1: 42. doi:10.1186/1750-1172-1-42. PMC 1634840 . PMID 17062147. 
  9. ^ a b "What are common symptoms of Klinefelter syndrome (KS)?". Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. 2013-10-25. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-04-02. Diakses tanggal 2015-03-15. 
  10. ^ Visootsak J, Graham JM; Graham Jr (2006). "Klinefelter syndrome and other sex chromosomal aneuploidies". Orphanet Journal of Rare Diseases. 1: 42. doi:10.1186/1750-1172-1-42. PMC 1634840 . PMID 17062147. 
  11. ^ "How do health care providers diagnose Klinefelter syndrome (KS)?". Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. 2012-11-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-03-17. Diakses tanggal 2015-03-15. 
  12. ^ Brinton, LA (2011). "Breast cancer risk among patients with Klinefelter syndrome". Acta Paediatrica. 100 (6): 814–8. doi:10.1111/j.1651-2227.2010.02131.x. PMC 4024394 . PMID 21241366. 
  13. ^ "How many people are affected by or at risk for Klinefelter syndrome (KS)?". Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. 2012-11-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-03-17. Diakses tanggal 2015-03-15. 
  14. ^ "Klinefelter Syndrome (KS): Condition Information". nichd.nih.gov. 2013-11-15. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-03-18. Diakses tanggal 2015-03-15. 
  15. ^ Odom, Samuel L. (2009). Handbook of developmental disabilities (edisi ke-Pbk.). New York: Guilford. hlm. 113. ISBN 9781606232484. 
  16. ^ Conn, P. Michael (2013). Animal models for the study of human disease (edisi ke-I). San Diego: Elsevier Science & Technology Books. hlm. 780. ISBN 9780124159129. 
  17. ^ a b "Klinefelter Syndrome". Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. 2007-05-24. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-27. 
  18. ^ "47, XXY (Klinefelter syndrome)". University of Utah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-07-30. Diakses tanggal 2014-06-15. 
  19. ^ "Klinefelter Syndrome". Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. 2007-05-24. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-27. 
  20. ^ Klinefelter HF (1986). "Klinefelter syndrome: historical background and development". Southern Medical Journal. 79 (9): 1089–1093. doi:10.1097/00007611-198609000-00012. PMID 3529433. 
  21. ^ Bock, Robert (1993). "Understanding Klinefelter Syndrome: A Guide for XXY Males and their Families". NIH Pub. No. 93-3202. Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. Diakses tanggal 2007-04-07. 
  22. ^ a b Leask, Kathryn (2005). "Klinefelter syndrome". National Library for Health, Specialist Libraries, Clinical Genetics. National Library for Health. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-09-27. Diakses tanggal 2007-04-07. 
  23. ^ Astwood, E. B. (2013-10-22). Recent Progress in Hormone Research: Proceedings of the 1967 Laurentian Hormone Conference. Academic Press. ISBN 9781483223308. 
  24. ^ "Klinefelter's Syndrome: XXY Males". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-24. Diakses tanggal 2017-07-01. 
  25. ^ Smyth, Cynthia M.; Bremner, William J. (1998). "Klinefelter Syndrome". Archives of Internal Medicine. 158 (12): 1309–14. doi:10.1001/archinte.158.12.1309. PMID 9645824. 
  26. ^ Denschlag, D; Clemens, Tempfer, MD; Kunze, Myriam, MD; Wolff, Gerhard, MD; Keck, Christoph, MD (October 2004). "Assisted reproductive techniques in patients with Klinefelter syndrome: A critical review". Fertility and Sterility. 82 (4): 775–779. doi:10.1016/j.fertnstert.2003.09.085. PMID 15482743. 
  27. ^ "Klinefelter Syndrome". Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. 2007-05-24. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-27. 
  28. ^ Hultborn, R; Hanson, C; Kopf, I; Verbiene, I; Warnhammar, E; Weimarck, A (1997). "Prevalence of Klinefelter syndrome in male breast cancer patients". Anticancer Research. 17 (6D): 4293–7. PMID 9494523. 
  29. ^ JM, Graham; Bashir, AS; Stark, RE; Silbert, A; Walzer, S (1988). "Oral and written language abilities of XXY boys: implications for anticipatory guidance". Pediatrics. 81 (6): 795–806. PMID 3368277. 
  30. ^ Boone, Kyle Brauer; Swerdloff, Ronald S.; Miller, Bruce L.; Geschwind, Daniel H.; Razani, Jill; Lee, Alison; Gonzalo, Irene Gaw; Haddal, Anna; Rankin, Katherine (2001). "Neuropsychological profiles of adults with Klinefelter syndrome". Journal of the International Neuropsychological Society. 7 (4): 446–456. doi:10.1017/S1355617701744013. 
  31. ^ Samango-Sprouse C (2010). "Expansion of the phenotypic profile of the young child with XXY". Pediatric Endocrinology Reviews. 8 Suppl 1: 160–168. PMID 21217608. 
  32. ^ "Klinefelter Syndrome". Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. 2007-05-24. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-27. 
  33. ^ "Klinefelter Syndrome - Inheritence Pattern". NIH - Genetics Home Reference. NIH. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-01-30. Diakses tanggal 2017-01-27. 
  34. ^ "Klinefelter Syndrome - Inheritence Pattern". NIH - Genetics Home Reference. NIH. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-01-30. Diakses tanggal 2017-01-27. 
  35. ^ Chow, Jennifer C.; Yen, Ziny; Ziesche, Sonia M.; Brown, Carolyn J. (2005). "Silencing of the Mammalian X Chromosome". Annual Review of Genomics and Human Genetics. 6 (1): 69–92. doi:10.1146/annurev.genom.6.080604.162350. 
  36. ^ "The pseudoautosomal regions, SHOX and disease". Current Opinion in Genetics & Development. 16 (3): 233–9. 2006. doi:10.1016/j.gde.2006.04.004. PMID 16650979. 
  37. ^ "Sex chromosome tetrasomy and pentasomy". Pediatrics. 96 (4 Pt 1): 672–682. 1995. PMID 7567329. 
  38. ^ "Rare XXY/XX mosaicism in a phenotypic male with Klinefelter syndrome: case report". European Journal of Medical Genetics. 49 (4): 331–337. 2006. doi:10.1016/j.ejmg.2005.09.001. PMID 16829354. 
  39. ^ "An animal model for the XXY Klinefelter's syndrome in man: Tortoiseshell and calico male cats". American Journal of Veterinary Research. 36 (9): 1275–1280. 1975. PMID 1163864. 
  40. ^ "Klinefelter syndrome". Best Practice & Research Clinical Endocrinology & Metabolism. 25 (2): 239–50. 2011. doi:10.1016/j.beem.2010.09.006. PMID 21397196. 
  41. ^ "Subcutaneous implantable testosterone pellets overcome noncompliance in adolescents with Klinefelter syndrome". Journal of Andrology. 33 (4): 570–3. 2012. doi:10.2164/jandrol.111.013979. PMID 21940986. 
  42. ^ a b Simm PJ, Zacharin MR; Zacharin (April 2006). "The psychosocial impact of Klinefelter syndrome--a 10 year review". Journal of Pediatric Endocrinology & Metabolism. 19 (4): 499–505. PMID 16759035. 
  43. ^ "[Clinical-therapeutic features of gynecomastia]". Il Giornale di Chirurgia (dalam bahasa Italian). 23 (6–7): 250–2. 2002. PMID 12422780. 
  44. ^ Harold Chen. "Klinefelter Syndrome - Treatment". medscape.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 July 2012. Diakses tanggal 4 September 2012. 
  45. ^ Fullerton G; Hamilton M; Maheshwari A (2010). "Should non-mosaic Klinefelter syndrome men be labelled as infertile in 2009?". Human Reproduction. 25 (3): 588–97. doi:10.1093/humrep/dep431. PMID 20085911. 
  46. ^ a b c d "History of Klinefelter Syndrome". Clinaero, Inc. 2010. 

Pranala luarSunting