Si Pintjang

Si Pintjang (ER, EYD: Si Pincang, Ceko: Mrzáček) merupakan film hitam putih anak-anak bertemakan semangat nasionalisme yang tinggi [2] pada tahun 1951 yang disutradarai oleh Kotot Sukardi. Ia merupakan seorang sutradara senior dari Lembaga Kebudayaan Rakyat (LEKRA) yang merupakan organisasi kebudayaan beraliran kiri yang merupakan anak organisasi dari Partai Komunis Indonesia (PKI).[3] Film Si Pintjang merupakan pelopor film untuk anak-anak pertama yang diproduksi oleh Perusahaan Film Negara yang kini dikenal sebagai Produksi Film Negara (PFN) guna memenuhi kebutuhan tontonan anak dalam membantu tumbuh kembang jiwa dan pikiran mereka.

Si Pintjang
Marlia Hardy in Si Pintjang, Film Varia 1.4 (March 1954), p26.jpg
Cuplikan Marlia Hardi dalam film Si Pintjang
SutradaraKotot Sukardi
ProduserProduksi Film Negara
PenulisKotot Sukardi
Penulis skenarioKotot Sukardi
PemeranMarlia Hardi
Hassan Sanusi
Basuki Effendy
Djono
Hudiono
I Wayan Partha
Sunarto
Djajusman
Kesuma Dewi
Suhardjo
Panut
Hardjono
Bentje
Satria Wibowo
Ismah BS
Sudiro Mutahar
Jetty
Zachroni
Penata musikHB Angin dan R Busono
SinematograferJusuf Ganda
PenyuntingB Supardi
DistributorProduksi Film Negara
Tanggal rilis
1951
Durasi67 Menit
NegaraBendera Indonesia Indonesia
BahasaBendera Indonesia Indonesia
AnggaranRp 250.000,-[1]

Film Si Pintjang juga merupakan film hitam putih anak-anak pertama Indonesia yang diikutsertakan dalam festival film pekerja atau cs:Filmový festival pracujících yang kini dikenal sebagai Festival Film Internasional Karlovy Vary di kota Karlovy Vary (Jerman:Karlsbad), negara Cekoslowakia pada tahun 1952 yang kala itu masih menjadi Negara Komunis. [4] Selain di pertunjukkan di Festival Film Internasional Karlovy Vary, film Si Pintjang juga ditayangkan diberbagai kota di Ceko seperti Hradec Kralove, Kladno, Pardubice, dan kota lainnya.[5] Saat ini film Si Pintjang menjadi salah satu film anak-anak buatan tokoh LEKRA yang selamat dan dapat diperoleh di Pusat Perfilman Perpustakaan Nasional Indonesia.[6]

Dalam film tersebut Kotot Sukardi memberikan kebebasan berekspresi bagi anak-anak terlantar sebagai penggambaran dari sebagian ribuan watak anak-anak. Dalam upaya memberikan gambaran tersebut, Kotot Sukardi memilih anak-anak tersebut sebagai pemeran utama yang diharapkan seluruh adegan dalam film tersebut dapat ditangkap oleh akal dan jiwa anak-anak sebagai penontonnya. Oleh karena itu pada tahun 1950 Kotot Sukardi membuat sebuah perkumpulan anak-anak bernama Barisan "P" yang artinya Barisan Pengharapan di Kota Yogyakarta. Anak-anak yang didalam kehidupan nyatanya berupa anak gelandangan seperti tukang copet dan pengemis sebelumnya dilatih bermain sandiwara dalam pembuatan film Si Pintjang tersebut sehingga lebih sesuai dengan kondisi rakyat Indonesia saat itu.[1][3]

Cerita utama film Si Pintjang menceritakan mengenai kehidupan anak-anak yang hidup sebagai korban dalam masa pendudukan Jepang. Peperangan yang terjadi saat masa pendudukan Jepang tersebut mengakibatkan terpisahnya mereka dengan saudara dan orang tua kandung mereka. [7] Film hitam putih anak-anak Si Pintjang ini kemudian dibuat film ulang dengan judul yang sama yaitu Si Pincang pada tahun 1979 masih bekerja sama dengan Perusahaan Film Negara dengan jalan cerita yang berbeda oleh sutradara Kadirman.[8]

SinopsisSunting

Film ini menceritakan kisah seorang anak laki-laki bernama Giman yang sudah pincang sejak lahir. Anak yang bernama Giman tersebut lahir sebagai anak dari keluarga petani yang hidup berkecukupan di desa yang berada di Yogyakarta. Tetapi ketenangan keluarga petani tersebut tidak bertahan lama. Walaupun kala itu Indonesia telah merdeka pada tahun 1945, tidak berarti lepas dari bencana perang akibat dari adanya Agresi Militer Belanda II yang telah memporakporandakan keluarganya. Giman yang pincang tersebut akhirnya terpisah dari kedua orang tuanya serta seluruh saudara kandungnya. Akhirnya Giman pun tinggal bersama dengan neneknya. Tak lama ketika masa pendudukan Jepang, terdapat sebuah serangan udara dari pihak Jepang yang meluluhlantakan pemukiman yang mengakibatkan neneknya Giman meninggal dunia.

Dilain tempat, ayah beserta abangnya Giman ditawan oleh tentara Jepang sebagai pekerja Romusa dan saat itu belum saling bertemu dengan Giman. Giman yang terlunta-lunta setelah ditinggal mati oleh neneknya harus berdikari atau mandiri walau kondisinya masih memprihatinkan. Akhirnya dengan kondisi pincang Giman pergi ke kota Yogyakarta demi bertahan hidup. Akhirnya Giman bergabung bersama anak-anak gelandangan yang umumnya terdiri dari pencopet dan pengemis demi mencari sesuap nasi yang ternyata terikat dalam sebuah kesatuan yang dibentuk mereka sendiri. Sampai akhirnya datanglah sesorang laki-laki sebagai penolong mereka. Si penolong mengumpulkan para anak-anak terlantar bersama dengan Giman untuk dibantu dan ditampung kedalam asrama bernama Taman Harapan. Sampai akhirnya ayah dan abangnya Giman bertemu dengan Giman di asrama Taman Harapan tersebut.[6]

KontroversiSunting

Banyak orang menduga keberhasilan film anak-anak Si Pintjang tersebut berhasil diraih berkat bantuan dari juru kamera berkewarganegaraan Belanda bernama A.A. Denninghoff-Stelling dan Eimert Kruidhof. Alasannya karena film Si Pintjang lebih menonjol dibandingkan dengan film-film buatan Kotot Sukardi lainnya yang dibuat tanpa bantuan dari A.A. Denninghoff-Stelling dan Eimert Kruidhof.[3]

Disamping itu, film Si Pintjang merupakan salah satu film selain film berjudul Violetta yang beruntung karena selamat dari pemusnahan akibat dari pelarangan keras terhadap hal-hal berbau komunis efek dari Gerakan 30 September pada tahun 1965.[9] Tidak hanya film hitam putih anak-anak Si Pintjang saja yang terkena imbasnya, bahkan lagu berbahasa Osing yang terkenal yaitu Genjer-genjer dilarang keras untuk diputar. Hal tersebut sudah diatur dalam Undang Undang No. 27 tahun 1999 dan Ketetapan MPRS (TAP MPRS) Nomor XXV/MPRS/1966 tahun 1966 yang berisi pelarangan mengenai larangan lambang Palu arit, paham Komunisme, paham Marxisme-Leninisme. Adapun film-film dan berbagai benda seni yang dihasilkan dari para anggota Lembaga Kebudayaan Rakyat (LEKRA) juga turut dimusnahkan karena dianggap sebagai medium propaganda politik berideologi Komunis.[10] Untuk menghindari hal tersebut, sebagian besar karya seni buatan tokoh Lembaga Kebudayaan Rakyat (LEKRA) dihapus jejak identitasnya oleh si pembuat agar tidak ikut dimusnahkan secara masal oleh pemerintah. Hal tersebut mengakibatkan banyaknya tokoh Lembaga Kebudayaan Rakyat (LEKRA) hilang dari sejarah dunia seni di Indonesia.[11]

Film hitam putih anak-anak Si Pintjang yang sarat akan nilai ideologi dengan aliran oldies drama[2] ini disebut sebagai film yang beraliran Neorealisme.[12] Alasan selamatnya film hitam putih anak-anak Si Pintjang tersebut karena peran dari Misbach Yusa Biran. Walaupun Misbach Yusa Biran yang merupakan pendiri Sinematek Indonesia adalah penentang keras komunis, Misbach Yusa Biran masih merupakan kawan dari Bachtiar Siagian yaitu sutradara dari film Violetta pada tahun 1962. Hal tersebut merupakan alasan mengapa film hitam putih anak-anak Si Pintjang dan film Violetta selamat dari pemusnahan masal dari karya-karya Lembaga Kebudayaan Rakyat (LEKRA) lainnya.[9]

PenghargaanSunting

Kendati dicap buruk sebagai sutradara beraliran kiri dari Lembaga Kebudayaan Rakyat, Kotot Sukardi yang dianggap sebagai perintis film anak-anak dianugerahkan penghargaan selepas kepergiannya. Penghargaan tersebut berupa Satyalancana Kebudayaan pada tahun 2015 oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. Penerima penghargaan Satyalancana Kebudayaan tersebut menerima sertifikat, pin emas, serta uang tunai sejumlah sejumlah Rp 55.000.000.[13]

Selain film hitam putih anak-anak Si Pintjang, film hitam putin buatan Kotot Sukardi lainnya berjudul Djajaprana yang dibuat tahun 1955 dan film berjudul Melati di Balik Terali pada tahun 1961. Dalam Kongres Lembaga Kebudayaan Rakyat (LEKRA) I yang diadakan pada tanggal 22 (dua puluh dua) sampai 28 (dua puluh delapan) Januari 1959 di Solo, Jawa Tengah, Kotot Sukardi ditunjuk menjadi wakil Lembaga Film Indonesia mendampingi Bachtiar Siagian yang ditunjuk sebagai ketuanya. Kotot Sukardi juga merupakan salah satu dari 40 (empat puluh) orang anggota Pimpinan Pusat Lembaga Kebudayaan Rakyat (LEKRA). Alasan Kotot Sukardi bergabung dengan Lembaga Kebudayaan Rakyat (LEKRA) bukan semata-mata setuju terhadap ideologi Komunis, akan tetapi hanya ingin mengabdi untuk rakyat. [14]

Sebelumnya, setelah hilang dari perindustrian film pada tahun 1965 imbas dari Gerakan 30 September, namanya kemudian muncul lagi secara daring (online) sebagai anggota Persatuan Artis Film Indonesia (PARFI) dan sebagai pegawai Kementrian Penerangan. Selain itu, namanya juga disebut dalam buku karangan A. Teeuw yang berjudul Modern Indonesian Literature yang terbit pada tahun 1967 di halaman 110 (seratus sepuluh). Kotot Sukarda disebut sebagai penulis naskah drama yang berjudul Bende Mataram yaitu drama peperangan berlatar Perang Jawa yang berlangsung pada tahun 1825 hingga tahun 1830. Selain itu, nama Kotot Suakrdi juga muncul dalam daftar buku karangan Yudiono K.S. yang berjudul Pengantar Sejarah Sastra Indonesia yang terbit pada tahun 2007 di halaman 94 (sembilan puluh empat).[15]

Daftar Pemeran dan Kru FilmSunting

PemainSunting

KruSunting

Galeri CuplikanSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b antaranews.com. "Antara doeloe : "Si Pintjang" ke film festival di Praha". Antara News. Diakses tanggal 2019-04-16. 
  2. ^ a b ditindb (2015-11-25). "SUTRADARA FILM, SANG PERINTIS PEMBUATAN FILM ANAK-ANAK". Direktorat Warisan dan Diplomasi Budaya. Diakses tanggal 2019-04-16. 
  3. ^ a b c Biran, Misbach Yusa (2009). Peran Pemuda Dalam Kebangkitan Film Indonesia. Jakarta: Kementrian Pemuda Dan Olahraga. hlm. 129-131. 
  4. ^ "Filmový festival pracujících a jeho funkce v kulturní politice komunistického režimu" (PDF). doktorát na Masarykově univerzitě: 7 dan 96. 2016. 
  5. ^ antaranews.com. "Antara doeloe : "Si Pintjang" dipertundjukkan keliling Tjekoslowakia". Antara News. Diakses tanggal 2019-04-16. 
  6. ^ a b "Kredit lengkap Si Pintjang (1951)". filmindonesia.or.id. Diakses tanggal 2019-04-16. 
  7. ^ "Film Anak Riwayatmu Dulu". Historia - Majalah Sejarah Populer Pertama di Indonesia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-04-16. 
  8. ^ Media, Kompas Cyber. "Anak Jalanan di Pulau Edam". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-04-16. 
  9. ^ a b "Menonton Film Terakhir Lekra di Dunia". Cinema Poetica. 2015-10-20. Diakses tanggal 2019-04-16. 
  10. ^ Utami, Endro Priherdityo & Ranny Virginia. "Menelusuri Jejak Sisa Karya Lekra". hiburan (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-04-16. 
  11. ^ Mustafa, Ardita. "Seniman Lekra, Besar dan Terhapus dari Sejarahnya Sendiri". hiburan (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-04-16. 
  12. ^ sulindo, Admin koran. "Bachtiar Siagian: Pelopor Film Neorealis di Indonesia | Koran Sulindo". Diakses tanggal 2019-04-16. 
  13. ^ ditindb (2015-09-23). "Penerima Penghargaan Kebudayaan Tanda Kehormatan Satyalencana Kebudayaan". Direktorat Warisan dan Diplomasi Budaya. Diakses tanggal 2019-04-16. 
  14. ^ Sapto, Pradityo. "Film film Kiri yang Dikebiri". detikx. Diakses tanggal 2019-04-16. 
  15. ^ "Kotot Sukardi dan Satyalacana Kebudayaan". Tempo (dalam bahasa Inggris). 2015-09-17. Diakses tanggal 2019-04-16. 
  16. ^ a b "Full credit Si Pintjang (1951)". catalogue.filmindonesia.or.id. Diakses tanggal 2019-04-16.