Buka menu utama
Segel silinder dari Uruk yang menampilkan motif singa betina terkadang digambarkan sebagai "serpopard" - Museum Louvre
Pelat Narmer dengan depresi sentral untuk pencampuran kosmetik

Serpopard merupakan hewan mitos yang dikenal dari seni Mesir Kuno dan Mesopotamia. Kata "serpopard" adalah koin modern. Ini adalah portmanteau dari "ular" dan "macan tutul", berasal dari penafsiran bahwa makhluk itu merupakan hewan dengan tubuh seekor macan tutul dan leher panjang dan kepala seekor ular. Namun, mereka juga telah ditafsirkan sebagai "singa berleher ular". Tidak ada nama yang diketahui untuk makhluk itu dalam teks kuno manapun.

GambarSunting

Citra tersebut ditampilkan secara khusus pada palet kosmetik yang dihias dari periode Predinastik Mesir, dan lebih luas lagi, seperti motif desain pada segel silinder pada periode Protoliterasi Mesopotamia (sekitar 3500-3000 SM). Contohnya termasuk Palet Narmer dan Palet Kecil Nekhen (Hierakonopolis). Segel silinder yang ditampilkan di sebelah kanan menampilkan motifnya dengan sangat jelas. Biasanya, dua makhluk digambarkan, dengan leher mereka terjalin.

InterpretasiSunting

Gambar umumnya diklasifikasikan sebagai Felidae, dan dengan pemeriksaan ketat menyerupai singa betina berleher panjang yang tidak biasa. Ini memiliki ciri khas spesies di ujung ekor, tidak ada bintik, kepala bulat menyerupai singa betina dan bukan ular, karena ular tidak memiliki telinga, dan tidak ada ciri khas ular seperti timbangan, lidah, atau bentuk kepala.[1]

Telah dikemukakan bahwa dalam seni Mesir Kuno serpopard mewakili "simbol kekacauan yang memerintah di luar perbatasan Mesir", yang harus dijinakkan raja. Mereka biasanya diperlihatkan ditaklukkan atau dikendalikan, seperti di Palet Narmer, atau menyerang hewan lain. Tapi dalam seni Mesopotamia mereka diperlihatkan berpasangan, dengan leher yang saling terkait.[2]

Di Mesopotamia, penggunaan "singa-singa berleher ular ini", hewan dan hibrida lainnya dianggap sebagai "manifestasi aspek chthonic dari dewa vitalitas alami, yang terwujud dalam semua kehidupan yang terbuang dari bumi".[3]

Demikian pula untuk bangsa kuno lainnya, orang Mesir dikenal karena penggambaran mereka yang sangat akurat terhadap makhluk-makhluk yang mereka amati. Makhluk komposit mereka memiliki ciri hewan yang sangat dikenal yang mewakili gabungan dari dewa-dewa itu.

Singa-singa betina memainkan peran penting dalam konsep religius Hulu dan Hilir Mesir, dan kemungkinan telah ditetapkan sebagai hewan yang terkait dengan perlindungan dan royalti. Bagian leher yang panjang mungkin dibesar-besarkan, baik membentuk area pencampuran kosmetik seperti di Palet Narmer, atau mengelilinginya seperti pada Palet Kecil.

Penggambaran hewan fantastis juga diketahui dari Elam dan Mesopotamia,[4] serta banyak budaya lainnya.

Budaya populerSunting

  • Serpopard muncul di buku The Kane Chronicles, "The Red Pyramid." Dua Serpopard dikirim oleh Set untuk menyerang Philip dari Makedonia, Sadie Kane, Carter Kane, dan Khufu. Mereka dikalahkan oleh Bast.
  • Serpopard muncul dalam permainan kartu Magic: The Gathering di dunia bertema Mesir Amonkhet. Jenis makhluknya adalah "ular kucing" dan memiliki sifat serpentine terang-terangan yang tidak terlihat dalam penggambaran kuno.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  • O’Connor, David 2002. Context, function and program: understanding ceremonial slate palettes. Journal of the American Research Center in Egypt 39: 5–25.
  1. ^ "The Narmer Palette. Corpus of Egyptian Late Predynastic Palettes". Xoomer.alice.it. Diakses tanggal 2010-08-23. 
  2. ^ Ross, Mikha (ed), Dari Tepi sungai Efrat: Studi Menghormati Alice Louise Slotsky, p. 177, 2008, Eisenbrauns, ISBN 1575061449, 9781575061443, Google buku
  3. ^ Henri Frankfort, Seni Dan Arsitektur Dari Orient Kuno, Yale University Press, 1996, hal.37
  4. ^ Michael Beras, Mesir Membuat: asal-Usul dari Mesir Kuno, 5000-2000 BC, Routledge 2003, p.68

Pranala luarSunting