Buka menu utama

Serangan jarum suntik adalah sebuah serangan hipotetikal terhadap orang lain dengan jarum suntik yang diisi darah orang yang mengidap penyakit darah, seperti HIV. Meskipun telah ada sejumlah kasus orang diserang dengan jarum suntik, gagasan bahwa orang yang terinfeksi dengan AIDS berupaya untuk menginfeksi orang-orang lainnya dengan cara ini umumnya dianggap sebagai legenda urban. Sejauh ini, hanya satu kasus serangan jarum suntik yang terdokumentasi sebagai penularan HIV, yaitu di Long Bay Correctional Centre tahun 1990.

Asal muasalSunting

Meskipun kisah-kisah yang disebut "pria jarum" atau budak-budak kulit putih, yang menyatakan tentang penginjeksian gadis-gadis tak muda tak bersalah dengan morfin sebelum membawakan mereka ke dalam kehidupan pelacuran, telah ada sejak 1930-an, legenda tersebut diyakini telah berakar pada insiden 1989 di mana sepuluh remaja putri ditangkap dan kemudian didakwa karena menyerang sejumlah wanita dengan jarum suntik di kawasan Upper West Side, New York City.[1] Pada puncak wabah HIV pada 1980an, hal tersebut berujung pada kepanikan besar terhadap komunitas lokal meskipun para pejabat lokal telah memastikan bahwa kemungkinan penularan virus dengan cara tersebut adalah nol, dan tidak ada satupun orang yang terkena dampak dalam serangan tersebut yang kemudian dites menjadi positif HIV.

ReferensiSunting

  1. ^ Craig Wolff (1989-11-04). "10 Teen-Age Girls Held in Upper Broadway Pinprick Attacks - New York Times". Nytimes.com. Diakses tanggal 2012-11-27. 

Pranala luarSunting