Senapan kopak

Senapan kopak adalah senapan yang diisi dari bagian belakang laras (breech-loader). Ia juga dikenal sebagai senapan kulai atau senapan patah.

Senapan kopak milik Philip V dari Spanyol, dibuat oleh A. Tienza, Madrid sekitar tahun 1715. Itu datang dengan patrum yang bisa digunakan kembali yang siap pakai. Ini adalah sistem miquelet.

EtimologiSunting

Ia berasal dari 2 kata, yaitu senapan dan kopak. Senapan berarti senjata api berlaras panjang. Ia merupakan korupsi dari kata Belanda snappaan.[1](hlm.22) Kata kopak dalam KBBI diartikan sebagai peti kecil tempat menyimpan pakaian.[2] Dalam bahasa Melayu kopak berarti boks atau selongsong.[3] Senapan kopak dalam KBBI berarti "senapan yang diisi patrun dari pangkal laras".[2] Senapan kopak dalam Kamus Dewan Malaysia berarti "senapan yang patrumnya diisikan dari pangkal laras".[4]

SejarahSunting

Senjata api pemuatan belakang dikenal dari abad ke-16. Henry VIII memiliki satu, yang rupanya ia gunakan sebagai senapan berburu untuk menembak burung.[5] Sementara itu, di Dinasti Ming Cina, sebuah bentuk awal dari senapan kopak, dikenal sebagai Che Dian Chong, diketahui telah dibuat pada paruh kedua abad ke-16.[6] Seperti semua senjata pemuatan belakang awal, kebocoran gas adalah keterbatasan dan bahaya yang ada dalam mekanisme senjata.[7]

Lebih banyak senapan kopak dibuat pada awal abad ke-18. Salah satu senjata semacam itu diketahui milik Philip V dari Spanyol, dan diproduksi sekitar tahun 1715, mungkin di Madrid. Itu datang dengan patrum siap-siap memuat dapat digunakan kembali.[8]

 
Mekanisme breech dari senapan Ferguson.

Patrick Ferguson, seorang perwira Angkatan Darat Inggris, mengembangkan pada tahun 1772 senapan Ferguson, sebuah senjata api flintlock yang diisi dari belakang. Sekitar dua ratus senapan dibuat dan digunakan dalam Pertempuran Brandywine, selama Perang Revolusi Amerika, tetapi tak lama setelah mereka pensiun dan diganti dengan senapan Brown Bess standar.

Kemudian ke pertengahan abad ke-19, ada upaya di Eropa pada pengisian belakang yang efektif. Ada upaya terkonsentrasi pada patrun yang ditingkatkan dan metode pengapian.

Dreyse Zündnadelgewehr (Dreyse needle gun) adalah senapan kopak satu tembakan menggunakan baut berputar untuk breech. Disebut demikian karena pin penembakan mirip jarum berukuran 0,5 inci, yang melewati wadah patrun kertas untuk memengaruhi tutup perkusi di pangkalan peluru. Ia mulai dikembangkan pada tahun 1830-an di bawah Johann Nicolaus von Dreyse dan akhirnya versi perbaikannya diadopsi oleh Prusia pada akhir 1840-an. Patrun kertas dan pistolnya memiliki banyak kekurangan; khususnya, masalah serius dengan kebocoran gas. Namun, senapan itu digunakan untuk kesuksesan besar dalam tentara Prusia dalam perang Austro-Prusia tahun 1866. Ini, dan perang Franco-Prusia tahun 1870–1871, akhirnya menyebabkan banyak minat di Eropa untuk senjata pengisian belakang dan sistem militer Prusia secara umumnya.

Selama Perang Saudara Amerika, setidaknya 19 jenis senapan kopak diturunkan.[9] Senapan Sharps menggunakan desain blok jatuhkan yang sukses. Greene menggunakan aksi baut berputar, dan diisi dari breech. Senapan berulang Spencer yang menggunakan aksi baut yang digerakkan tuas, diumpankan dari magasin tabung yang dapat dilepas 7 peluru. Senapan Henry dan senapan Volcanic menggunakan patrun logam rimfire yang diumpankan dari magasin tabung di bawah laras. Ini memiliki keunggulan signifikan dibandingkan senapan lontak. Perbaikan pada senapan kopak telah mengakhiri senapan lontak. Untuk memanfaatkan surplus jumlah besar senapan lontak perang, konversi Allin Springfield diadopsi pada tahun 1866. Jenderal Burnside menciptakan senapan kopak sebelum perang, yaitu karabin Burnside.

Prancis mengadopsi senapan Chassepot yang baru pada tahun 1866, yang jauh lebih baik daripada needle gun karena kebocoran gas yang lebih sedikit karena sistem penyegelan de Bange. Inggris awalnya mengambil Enfield yang ada dan memasangnya dengan aksi kopak Snider (blok padat, berengsel sejajar dengan laras) yang menembakkan peluru Boxer. Mengikuti pemeriksaan kompetitif terhadap 104 senjata pada tahun 1866, Inggris memutuskan untuk mengadopsi senapan Martini-Henry yang diturunkan dari mekanisme Peabody dengan pemuatan pintu perangkap pada tahun 1871.

Senapan kopak sekali tembak akan digunakan sepanjang paruh kedua abad ke-19, tetapi perlahan-lahan digantikan oleh berbagai desain senapan berulang, pertama kali digunakan dalam Perang Saudara Amerika. Pemuatan belakang secara manual memberi jalan ke pengumpanan magasin manual dan kemudian ke pemuatan otomatis senapan.

Pengisian belakang masih umum digunakan dalam senapan dan senapan berburu.

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Crawfurd, John (1856). A Descriptive Dictionary of the Indian Islands and Adjacent Countries. Bradbury and Evans. 
  2. ^ a b Departemen Pendidikan Nasional (2008). Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat Bahasa Edisi Keempat. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. 
  3. ^ Wilkinson, Richard James (1908). An Abridged Malay-English Dictionary (Romanised). Kuala Lumpur: F.M.S Government Press. 
  4. ^ Dewan Bahasa dan Pustaka (2014). Kamus Dewan Edisi Keempat. Dewan Bahasa dan Pustaka. 
  5. ^ Tower of London exhibit.
  6. ^ Zhao Shi-zhen(趙士禎).Shén qì pu (神器譜). 1598.
  7. ^ Breech-loading arquebuses of the Ming Dynasty, diakses tanggal 11 February 2018 
  8. ^ Musée de l'Armée exhibit, Paris.
  9. ^ American Breech-loading Small Arms: A Description of Late Inventions, Including the Gatling Gun, and a Chapter on Cartridges, January 1, 1872, p. 14