Selat Makassar

Selat di Pulau Kalimantan - Pulau Sulawesi

Selat Makassar merupakan selat yang terletak di antara pulau Kalimantan dan Sulawesi di Indonesia serta masuk dalam wilayah tektonik kompleks di tepi lempeng Eurasia. Bagian utara selat Makassar yang berhubungan langsung dengan Laut Sulawesi merupakan bagian terdalam, yaitu mencapai 2500m. Bagian selatan selat merupakan bagian dangkal dengan kedalaman kurang dari 2000m dan bersambung hingga ke selatan menuju daerah paparan (shelf) dangkal di Laut Jawa bagian timur.[1]

Selat Makassar merupakan perairan yang relatif subur daripada perairan yang lainnya. Suburnya selat Makassar terjadi sepanjang tahun baik pada musim barat maupun pada musim timur. Pada musim barat penyuburan terjadi karena adanya run off dari daratan Kalimantan maupun Sulawesi dalam jumlah besar dikarenakan curah hujan yang cukup tinggi, sedangkan pada musim timur penyeburan terjadi karena adanya penaikan masa air (upwelling) di Selat Makassar. [2]

Selat ini juga menghubungkan Laut Sulawesi di bagian utara dengan Laut Jawa yang ada di bagian selatan. Selat Makassar termasuk kategori laut dalam dan merupakan salah satu Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI).

Kota pelabuhan utama di selat ini ialah Balikpapan, Makassar, dan Palu. Tempat ini juga menjadi lokasi jatuhnya pesawat Adam Air Penerbangan 574 yang menewaskan 102 penumpang dan awak pesawat pada 1 Januari 2007.

ReferensiSunting

  1. ^ Riza Iskandar, Muhammad; Purwandana, Adi (2015). "Distribusi Temperatur, salinitas dan Fluoresensi Massa Air di Selat Makassar pada Bulan Juni 201". Oseanologi dan Limnologi di Indonesia. 41 (2): 168. 
  2. ^ Fajriyati Inaku, Dwi (2015). "Analisis Pola Sebaran dan Perkembangan Area upwelling di bagian selatan selat Makassar". Torani (Jurnal Ilmu Kelautan dan Perikanan). 25 (2015): 67.