Sekolah Tinggi Transportasi Darat

perguruan tinggi kedinasan di Indonesia
Politeknik Transportasi Darat Indonesia - STTD
Nama lain
PTDI - STTD
MotoPrima, Profesional, dan Beretika
JenisPerguruan Tinggi Kedinasan, di bawah Kementerian Perhubungan Republik Indonesia
Didirikan1951
PendiriIr. Soekarno
KetuaHindro Surahmat, ATD,M.Si
Lokasi
Jl. Raya Setu No. 89 Cibuntu, Cibitung, Bekasi
, ,
Situs webwww.ptdisttd.ac.id

Sejarah SingkatSunting

 

Politeknik Transportasi Darat Indonesia adalah perguruan tinggi kedinasan yang bernaung dibawah Kementerian Perhubungan. Cikal bakal Sekolah Tinggi Transportasi Darat bermula dari didirikannya Akademi Lalu Lintas (ALL) pada tanggal 8 September 1951 oleh Presiden Ir. H. Soekarno. Dengan alasan tertentu pada tahun 1964, ALL tidak dioperasikan atau tidak melakukan kegiatan. Dengan mempertimbangkan pertumbuhan lalu lintas, perkembangan teknologi transportasi jalan dan kompleksitas permasalahan lalu lintas jalan lahirlah gagasan untuk mengaktifkan kembali Akademi Lalu Lintas. Pada tanggal 5 Desember 1980, Akademi Lalu Lintas diaktifkan kembali dengan nama Balai Pendidikan dan Latihan Ahli Lalu Lintas Angkutan Jalan Raya (BPL-ALLAJR), tetapi masih disebut - sebut dengan nama Akademi Lalu Lintas. BPL-ALLAJR hanya menyelenggarakan program Diploma III Ahli LLAJR. Sebagai upaya untuk memenuhi kebutuhan kualifikasi tenaga ahli yang lebih tinggi serta perkembangan sistem pendidikan yang ada maka pada tanggal 10 Maret 2000, dengan Kepres No.41 Tahun 2000 status BPL-ALLAJR ditingkatkan menjadi Sekolah Tinggi Transportasi Darat (STTD) dan ditingkatkan kembali menjadi Politeknik Transportasi Darat Indonesia - STTD. Politeknik ini menyelenggarakan 3 Program Diploma III dan 1 Program Diploma 4:

  1. Program Diploma IV Transportasi Darat
  2. Program Diploma III Manajemen Transportasi Jalan
  3. Program Diploma III Manajemen Transportasi Perkeretaapian

Pranala luarSunting