Sancho II Sánchez

Sancho II Sánchez atau Sans II Sancion[1] († antara 854 dan 864) merupakan seorang comte Vasconia Citerior (Gascogne) menggantikan saudaranya Aznar Sánchez pada tahun 836, terlepas dari keberatan Pippin I, Raja Aquitaine.

Setelah kematian Pippin pada tahun 838, kerusuhan menyelimuti Gaul bagian selatan. Sebagian besar pengikut Aquitaine memilih Pippin II sebagai raja mereka, tetapi Kaisar Ludwig yang Saleh, yang didesak oleh istrinya Judith, membagi kembali kerajaannya yang luas di Worms pada bulan Mei 839, memberikan semua Aquitaine, Gascogne, Septimania, dan Marca Hispanica kepada putra bungsunya, Karl yang Botak. Ludwig mengirim pasukan kekaisaran ke Limousin dan kemudian menempatkan putranya di Poitiers. Para partisan Pippin dikalahkan dan Ludwig melanjutkan untuk menentukan comte baru di distrik-distrik baru. Seseorang bernama Seguin dinobatkan di Bordeaux untuk melawan Sancho, sekarang bertindak hampir sendirian.

Seguin ditunjuk sebagai dux Wasconum oleh Ludwig yang Saleh—yaitu, adipati marca yang menjaga perbatasan dengan Gascogne, dipimpin oleh Sancho, kemungkinan besar adalah Basque sendiri. Seguin terbunuh akhir tahun itu dalam pertempuran melawan Viking. Pada tahun 848, Bordeaux ditinggalkan tanpa pemimpin setelah penarikan Viking. Tidak diketahui pasti apakah Sancho menguasai kota itu, tetapi tentu saja mungkin. Sejarawan Ferdinand Lot menduga bahwa Sancho bahkan dinominasikan sebagai adipati di Limoges atau Orléans oleh Karl yang Botak pada tahun itu.[2] Dia pasti telah menyerah pada tahun 850.[3] Dengan saudara iparnya Emenon, Comte Périgord, suami saudarinya Sancha, Sancho ditangkap oleh kepala suku Moor yang berbeda, Musa. Karl menegosiasikan pembebasan mereka dan pada gilirannya Sancho menyerahkan Pippin II ketika yang terakhir berlindung di Gascogne pada bulan September 852.[4]

Pada atau sebelum tahun 864, Sancho meninggal dan kadipaten Gascogne diwariskan kepada keponakannya Arnold, putra Emenon. Adipati kemudian García Sánchez mungkin adalah putranya.

CatatanSunting

  1. ^ His name appears in many forms: French Sanche-Sanchez, Gascon Sans Sancion, and Castilian as Sancho Sanción or Sánchez.
  2. ^ Higounet, 39 n57.
  3. ^ Lewis, 98.
  4. ^ Higounet, 39. The chronology here is confused and the chief Moorish offensive should probably be dated to 856, leaving open the sequence and veracity of the related event.

SumberSunting

PertamaSunting

  • Pertz, G, ed. Chronici Fontanellensis fragmentum in Mon. Ger. Hist. Scriptores, Vol. II.
  • Pertz, G, ed. Chronicum Aquitanicum in Mon. Ger. Hist. Scriptores, Vol. II.
  • Waitz, E, ed. Annales Bertiniani. Hanover: 1883.

KeduaSunting

  • Higounet, Charles. Bordeaux pendant le haut moyen age. Bordeaux, 1963.
  • Lewis, Archibald R. The Development of Southern French and Catalan Society, 718–1050. University of Texas Press: Austin, 1965.