Ribosom adalah organel ukuran kecil dan padat yang terdapat dalam sel dan berperan sebagai tempat sintesis protein.[1] Ribosom terdapat dalam sitoplasma dan melekat pada membran RE ketika berlangsungnya proses sintesis protein. Jika proses sintesis protein tidak berlangsung ribosom akan berbentuk sub unit kecil dan sub unit besar.[2] Ribosom juga merupakan komponen sel yang membuat protein dari semua asam amino. Ribosom memiliki diameter sekitar 20 nm dan terdiri atas 65% RNA ribosom dan 35% protein ribosom.[1] Sel dengan laju sintesis protein yang tinggi memiliki banyak sekali ribosom, contohnya sel hati manusia yang memiliki beberapa juta ribosom. Ribosom sendiri tersusun atas berbagai jenis protein dan sejumlah molekul RNA. [3]

Biologi sel
Sel hewan
Animal Cell.svg
Komponen sel hewan pada umumnya:
  1. Nukleolus
  2. Inti sel
  3. Ribosom (titik-titik kecil sebagai bagian dari no. 5)
  4. Vesikel
  5. Retikulum endoplasma kasar
  6. Badan Golgi
  7. Sitoskeleton
  8. Retikulum endoplasma halus
  9. Mitokondria
  10. Vakuola
  11. Sitosol (cairan yang berisi organel, yang terdiri dari sitoplasma)
  12. Lisosom
  13. Sentrosom
  14. Membran sel

SusunanSunting

Ribosom tersusun dari ARN dan protein. ARN penyusun ribosom terdiri dari ARN Ribosom (ARNr), tetapi ketika sedang mengalami sintesis protein ada ARN lain yang terlibat, seperti ARN Duta (ARNd) dan ARN Transfer (ARNt) yang melekat pada ribosom. ARNd berfungsi sebagai penyampai informasi genetik tentang protein yang harus disintesis, sedangkan ARNt berfungsi menyediakan jenis-jenis asam amino yang akan diproses menjadi protein.[4]

Berdasarkan komposisi pada jasad prokariotik dan eukariotik, susunan ribosom terdiri dari subunit besar dan subunit kecil. Pada jasad prokariot, subunit kecil mempunyai koefisien sedimentasi sebesar 30S (unit svedberg), sedangkan subunit besar adalah 50S. Tetapi, apabila digabungkan koefisien sedimentasinya menjadi 70S. Pada jasad eukariot, subunit kecil mempunyai koefisien sedimentasi sebesar 40S, sedangkan subunit besar adalah 60S. Tetapi, sebagai kesatuan jasad eukariot memiliki koefisien sedimentasi 80S.[5]

Komposisi Ribosom pada Prokariot dan Eukariot
Subunit RNA Protein
Prokariot 30S

50S

16S

5S

23S

21 Macam

31 Macam

Eukariot 40S

60S

18S

5S

5,8S

28S

33 Macam

49 Macam

Ciri-ciriSunting

Ribosom juga dapat menerjemahkan mrNA untuk membentuk protein menggunakan asam amino yang dibawa tRNA ketika proses translasi. Adapun ciri-ciri dari ribosom sebagai berikut.

  1. Mampu menghasilkan protein.
  2. Memiliki bentuk seperti butiran kecil dengan diamter 20 hingga 22 nanometer.
  3. Terdapat di RE kasar dan tersebar di sitoplasma.
  4. Merupakan organel terkecil dalam sel.
  5. Terdapat pada seluruh sel hidup, seperti tumbuhan, hewan, prokariotik dan eukariotik.
  6. Terdiri dari 35% protein ribosom 65% RNA ribosom (Rrna).[1]

RujukanSunting

  1. ^ a b c Nugraha, Jevi (16 Mei 2020). "Fungsi Ribosom Beserta Ciri-Ciri, Struktur, dan Bentuknya". merdeka.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-12. 
  2. ^ Amelia, Rizky. "Struktur Sel". sumberbelajar.belajar.kemdikbud.go.id. Diakses tanggal 21 November 2020. 
  3. ^ dr. I Made Subagiartha,SpAn.KAKV.,SH. (2018). SEL STRUKTUR, FUNGSI, DAN REGULASI. https://simdos.unud.ac.id/.UNIVERSITAS UDAYANA. hlm.11. Diakses 12 November 2020
  4. ^ Irawan, Bambang (2019-07-11). Genetika: penjelasan mekanisme pewarisan sifat. Surabaya: Airlangga University Press. hlm. 6. ISBN 978-979-1330-76-3. 
  5. ^ Yuwono, Triwibowo. Biologi Molekular. Jakarta: Erlangga. hlm. 210. ISBN 978-979-781-192-1.