Raja Sulaeman

Raja Sulaeman adalah Raja ke-14 Kerajaan Manila dan berasal daripada keluarga kerajaan Maynila, Tondo dan Namayan. Sebelum bangsa Spanyol datang pada tahun 1570an, Raja Sulaeman merupakan pemerintah Kota Manila, sebuah kerajaan muslim yang berdiri sejak tahun 1258.[1][2]

{{{name}}}
Raja ke-14 Kerajaan Manila
Masa kekuasaan1571–1575
PendahuluRajah Matanda
PenggantiAgustin de Legazpi
Anak
Anak kandung
  • Rajang Bago (Raxa el Vago, dieksekusi oleh pemerintahan Levazarez pada 1574)
  • Doña Maria Laran

Anak angkat

  • Agustin de Legazpi (dieksekusi oleh Spanyol setelah terlibat dalam Konspirasi Tondo, ca. 1589)
  • Don Gabriel Taumbasan
  • Don Jeronimo Bassi (dieksekusi oleh Spanyol setelah terlibat dalam Konspirasi Tondo, ca. 1589)

Dalam cerita legenda

Nama lengkap
स्ललैअह्
سليمان
Sulayman
Salalaiah
Keluarga bangsawanMaynila, Tondo, dan Namayan
Lahir1558
Meninggal1575

Asal UsulSunting

Raja Sulaeman, kadang-kadang disebut sebagai Rajah Soliman merupakan cucu dari Abdul Bolkiah dari Kesultanan Brunei, putra dari Sulaiman Bolkiah dan Laila Menchanai (putri Kesultanan Sulu).[3] Beliau juga mempunyai keturunan Tagalog dan merupakan cucu kepada Rajah Lontok dan Dayang Kalangitan (pemerintah Kerajaan Tondo dan Namayan) di Pulau Luzon, Filipina.

SejarahSunting

Sultanate of Manila

Kesultanan Seludong
كسولتانن سلوروڠ
1571–1760
 
Peta Spanyol dari Manila
Ibu kotaManila
Bahasa yang umum digunakanTagalog, Malay, Arabic, Spanish
Agama
Islam
PemerintahanSultanate, Rajahnate
Sultan 
• 1571-1575
Rajah Sulayman
• 1575-1579
Rajah Sulayman II
• 1579-1614
Hassanal Sulayman
• 1614-1640
Qasim Abdullah
• 1640-1690
Safar ud-Din (Enrique)
• 1690-1760
Esmael (Carlos)
Era SejarahEra Kolonial Spanyol
• Perjanjian antara Tondo dan Spanyol
1571
• Terintegrasi ke dalam Kekaisaran Spanyol, dan kemunduran Islam di Manila
1760
Mata uangpeso
Sekarang bagian dari  Philippines

Kerajaan Manila atau dikenal Kota Seludong merupakan gabungan beberapa kerajaan Islam yang pernah menguasai kawasan Manila, Philipina. Pada abad ke 16 kawasan Manila dipimpim oleh Raja Sulaeman, Raja Lakandula dan Raja Matanda. Pada waktu itu Manila adalah negeri yang menganut agama Islam paling utara di Nusantara dan menjalinkan hubungan dekat dengan Kesultanan Brunei, Kesultanan Sulu dan Kesultanan Ternate. Islam datang di Manila pada tahun 1565 mengikuti pedagang-pedagang Melayu dari Indonesia.[4]

Kesultanan Brunei mencapai masa kejayaan dari abad XV sampai XVII, ketika daerah kekuasaannya mencapai seluruh pulau Kalimantan dan kepulauan Filipina. Brunei terutama paling kuat dalam masa pemerintahan sultan kelima, Bolkiah (1473-1521), yang terkenal karena perjalanan-perjalanannya di samudera dan menaklukkan Manila; dan pada masa pemerintahan sultan kesembilan, Hassan (1605-1619), yang mengembangkan sistem pengadilan kerajaan, yang unsur-unsurnya masih terdapat sampai hari ini.[5]

Setelah Sultan Hassan, kejayaan Brunei memudar karena perebutan kekuasaan dan juga bertumbuhnya pengaruh kekuasaan kolonial Eropa di daerah itu yang, antara lain, mengacaukan jalur-jalur perdagangan tradisional, menghancurkan dasar ekonomi Brunei dan banyak kesultanan Asia Tenggara lainnya. Pada 1839, petualang Inggris James Brooke sampai ke Kalimantan dan menolong Sultan Brunei menumpas sebuah pemberontakan. Sebagai imbalannya, ia menjadi gubernur dan kemudian "Rajah Putih" dari Sarawak di Kalimantan barat laut dan kemudian mengembangkan daerah kekuasaan di bawah pemerintahannya. Brooke tidak pernah mengambil alih kekuasaan di Brunei, walaupun ia mencoba untuk melakukan hal itu. Ia bertanya kepada pemerintah Britania apakah ia boleh mengakui Brunei sebagai miliknya, tetapi ditolak. Walaupun Brunei diperintah dengan kurang baik, ia memiliki perasaan dan identitas nasional, dan karena itu tidak dapat direbut oleh Brooke.[5]

Kedatangan bangsa Spanyol yang dipimpin Martín de Goiti dan Juan de Salcedo ke Filipina disambut baik oleh Raja Sulaeman. Raja Sulaeman menjalin kerjasama dan menawarkan rempah ratus kemereka serta dayang-dayang sebagai hadiah. Tetapi setelah beberapa minggu kemudian, Raja Sulaeman mulai sadar bahawa Spanyol sudah mengambil kesempatan dan mencoba untuk merebut kota Manila karena faktor kekayaan hasil buminya. Pada akhirnya Raja Sulaeman melancarkan serangan kepada bangsa Spanyol di Manila.[6][7]

Meski begitu, Raja Sulaeman, benar-benar Muslim berhati singa, tidak takut. Beberapa tahun kemudian, dia melawan Spanyol lagi. Dia meminta kepala suku lain dari Hagonoy, Macabebe dan barangay tetangga Bulacan dan Pampanga lainnya untuk memperjuangkan kebebasan mereka bersamanya. Namun pamannya, Raja Lakandula dari Tondo, tidak membantunya. Dalam pertempuran sengit di Bangkusay, Tondo, Sulaiman tewas. Dia mati berjuang untuk kehormatan dan kebebasan negerinya. Dia adalah salah satu Pahlawan Filipina paling pemberani.[8]


Sultan dan Raja di Manila.[9]

Raja Ache

1558-1571

Dikenal sebagai "raja tua", dia adalah penguasa Dinasti Sulayman yang pertama diketahui. Dia memerintah Kerajaan Maynila pada saat aneksasi Muslim, tetapi tidak diketahui apakah dia secara pribadi mengaku Islam.

Raja Sulaeman

1571-1575

Raja Sulaeman adalah keponakan Raja Ache dan pewaris takhta, mantan bernama Salila yang bertemu dengan penjajah Spanyol. Dia mengkonsolidasikan pemerintahannya dengan mencegah para biarawan Katolik dan misionaris memasuki permukiman Muslim dan mengobarkan perang melawan Spanyol jika mereka berusaha.

Raja Sulaeman II

1575-1600

Rajah Sulaiman menikah dengan seorang putri Melayu bernama Nirmala dari Brunei, dan memperkuat kehadiran pendekar Melayu di Manila, keduanya melahirkan dua orang putra yang satu bernama Hassanal Sulaiman dan yang lainnya bernama Jamalul Sulaiman. Jamalul Sulaiman beremigrasi ke Maguindanao dan Hassanal Sulaiman adalah pewaris tahta terpilih.

Hassanal Sulayman

1600-1614

Hassanal Sulaiman mengadopsi gelar Islam tradisional "sultan" dan semakin memperkuat kehadiran Islam, dia melarang semua pengaruh Spanyol memasuki Sungai Pasig selatan di mana dia juga mendirikan pasukan angkatan laut, dia menggagalkan dua invasi Spanyol pada 1605 dan 1608, tetapi terbunuh selama pertempuran tahun 1610 di mana pasukan Spanyol mencapai pemukiman Muslim.

Qasim Abdullah

1614-1640

Abdullah bin Sulaiman menerima pedang keris ayahnya dan disumpah pada saat pertempuran, tidak ada waktu untuk penobatan resmi. Dia mengalahkan pasukan Spanyol dan membiarkan invasi yang gagal ke Manila yang dikuasai Spanyol utara, pada 1618 dia memukul mundur invasi besar Spanyol dimana dia mengambil nama "Qasim" yang berarti "pelindung" dalam bahasa Arab.

Safar ud-Din

1640-1690

Safar ud-Din adalah putra Abdullah, tidak seperti sultan-sultan sebelumnya, dia bersahabat dengan penjajah Spanyol. Ia menikah dengan seorang putri Sulu bernama Maryam, dan memiliki seorang anak bernama Esmael bin Safar ud-Din. Dia akhirnya mengizinkan misionaris Kristen masuk ke permukiman Muslim, dan sekitar 1/2 dari semua bangsanya pindah ke Katolik Roma, pada tahun 1670 dia dan keluarganya masuk Katolik Roma dengan nama Enrique, putranya dibaptis Carlos dan istrinya dibaptis Maria, mereka menjadi bagian dari Principales dan dibawa untuk mengunjungi seluruh nusantara oleh penjajah Spanyol. Namun, beberapa saat sebelum turun takhta, Enrique memeluk agama Islam.

Don Carlos

1690-1739

Awalnya dikenal sebagai Esmael bin Safar ud-Din, juga Carlos Safaruddin adalah penguasa Manila dari 1690-1739, ia dimahkotai pada 1690. Don Carlos menikah dengan seorang bangsawan Spanyol yang dibawa dari Meksiko dengan nama Carrolla Lopez, dan memiliki dua anak, Juan dan Fernando. Seperti ayahnya Enrique, Carlos juga memeluk Islam.

Kota ManilaSunting

Filipina adalah sebuah gugusan kepulauan rumpun Melayu, yang mempunyai berbagai macam bahasa daerah diantaranya adalah bahasa Mindanao dan Tagalog ( Bahasa Nasional Filipina ), walaupun bahasa daerah Filipina begitu banyak namun perbedaan bahasanya tidak begitu terasa seperti bahasa daerah di Indonesia, artinya orang Filipina satu tahu apa yang diucapkan oleh orang Filipina lain yang berasal dari daerah berbeda dan bahasa berbeda. Bahasa ini masih mempunyai hubungan keluarga dengan bahasa-bahasa di Indonesia (Kalimantan dan Sulawesi Utara-Gorontalo) maupun Malaysia (Sabah).Tergolong keluarga bahasa Austronesia, bersama-sama dengan bahasa Maori, Indonesia, Melayu, Hawaii, dan bahkan bahasa-bahasa kesukuan di Taiwan. Kesamaan dengan Bahasa Indonesia ini terletak pada banyaknya kemiripan kosakata seperti anak, mahal, murah, kambing, ako, ikaw, dan masih banyak lagi.[10]

Sebelum kedatangan bangsa Spanyol tahun 1565, Filipina adalah negera muslim dengan populasi muslim mencapai 98% dan masuk wilayah Kesultanan Brunei. Ibukota Filipina, Amanilah adalah sebuah kota yang diberi nama dari bahasa Arab yaitu Fi Amannillah (dibawah perlindungan Allah Swt), setelah dikuasai Spanyol Amanilah diganti nama menjadi Manila.[11]

Pada pertengahan abad ke-16, area sekitar Manila diperintah oleh tiga raja yaitu: Raja Matanda dan Raja Sulaeman di komunitas selatan Sungai Pasig dan Raja Lakandula di utara. Mereka juga mengadakan hubungan dengan Kesultanan Brunei, Sulu, dan Ternate di Cavite.[12]

Kejatuhan ManilaSunting

Pada tanggal 24 Mei 1570, Raja Sulaeman, Raja Lakandula dan Raja Matanda memimpin sebuah serangan terhadap pasukan Spanyol yang dikenal sebagai Perang Bangkusay. Ketiga raja ini mengalamai kekalahan dalam peperangan dan akhirnya ditangkap oleh tentara Spanyol. Bangsa Spanyol meraih kemenangan dikarenakan faktor keunggulan teknologi senjata Spanyol dan juga adanya bantuan dari suku-suku Filipina yang telah dikristenkan. Pasukan Spanyol kemudiannya membakar kota Manila.[13]

Akibatnya pasukan tentara Islam yang berhasil melakukan pelarian diri pada perang tersebut kemudian menyusun strategi untuk melancarkan pemberontakkan ke bangsa Spanyol. Di tahun 24 Juni 1561, seorang Jenderal Spanyol yang bernama Miguel López de Legazpi, datang dengan bantuan armada militer Spanyol untuk serang balik dan pasukan ketiga raja tersebut terpaksa menyerah kalah dan kemudian mereka dikristenisasi dan dijadikan sebagai rezim boneka bangsa Spanyol.[14]

PeninggalanSunting

Plaza Rajah SulaymanSunting

Plaza Rajah Sulayman
Lapangan Umum Terbuka
 
Lokasi Pusat Malate, Terdapat Patung Raja Sulaeman yang dipahat oleh Eduardo Castrillo pada tahun 1976.
Didedikasikan bagi:Raja Sulaeman
Pemilik:Kota Manila
Lokasi:Malate, Manila, Philippines

Plaza Rajah Sulayman, juga dikenal sebagai Taman Rajah Sulayman, adalah lapangan umum di Malate, Manila. Itu dibatasi oleh Roxas Boulevard di barat, Jalan San Andres di selatan, dan Jalan Remedios di utara. Plaza tersebut dianggap sebagai pusat Malate karena menghadap ke Gereja Malate, gereja utama di distrik tersebut.[15]

Alun-alun ini dinamai Rajah Sulaiman, penguasa akhir abad ke-16 Kerajaan Maynila, yang tewas dalam Pertempuran Selat Bangkusay saat melawan invasi pasukan Spanyol yang dipimpin oleh Miguel López de Legazpi.[15]

Di Zaman kolonial Spanyol, alun-alun adalah lapangan terbuka sederhana yang terletak di antara tepian Teluk Manila dan Gereja Malate, berakhir di pantai yang dulunya merupakan area pemandian populer. Namun, selama Aturan Amerika, alun-alun terputus dari garis pantai karena pekerjaan reklamasi tanah yang dilakukan untuk pembangunan Roxas Boulevard.[16] Plaza ini terakhir kali direnovasi pada tahun 2002, pada masa pemerintahan Lito Atienza, sebagai bagian dari program kecantikan perkotaan di seluruh kota yang bertujuan menjadikan Malate kawasan wisata utama,[17] yang melibatkan pemasangan air mancur menari baru.[18] Sebuah sinyal besar penyeberangan pejalan kaki menghubungkan alun-alun ke Baywalk, yang telah dikritik karena memperburuk lalu lintas di sepanjang Roxas Boulevard.[19]

Patung Raja SulaemanSunting

 
Patung Raja Sulaeman

Dalam pertempuran sengit di Bangkusay, Tondo, Sulaiman tewas. Saat itu tahun 1575. Dia mati berjuang untuk kehormatan dan kebebasan negerinya. Dia adalah salah satu Pahlawan Filipina paling pemberani.[15]

Di Taman Rizal di Manila, Filipina mendirikan patung untuk mengenang Rajah Sulaiman sebagai pahlawan melawan invasi Spanyol. Juga, Sekolah Menengah Sains dan Teknologi Rajah Soliman di Binondo, Manila (salah satu dari dua sekolah menengah sains) dinamai menurut namanya. Patung tersebut di pahat oleh Eduardo Castrillo pada tahun 1976.[20]

Untuk penghormatan mengenang jasa-jasa beliau pada masa lalu, figur sosok Raja Sulaeman diabadikan menjadi sebuah monumen patung yang terletak di area Rizal Park, Manila. Hal ini bertujuan untuk mengenang jasa-jasa Raja Sulaeman sebagai pendiri kota Manila, sekaligus sebagai tokoh muslim yang paling gigih melawan bangsa Spanyol yang datang ke Filipina pada masa lalu.[21]

Intramuros Walled CitySunting

 
Intramuros Walled City

Intramuros, distrik perkotaan dan kota bertembok bersejarah di dalam Metropolitan Manila, di Filipina. Namanya, dari kata Spanyol yang berarti "di dalam tembok", mengacu pada kota berbenteng yang didirikan di muara Sungai Pasig tak lama setelah tahun 1571 oleh penakluk Spanyol Miguel López de Legazpi. Di dalam dinding setebal 20 kaki (6 meter) asli berisi Katedral Manila, Benteng Santiago, Gereja San Agustin, Universitas Kota Manila, dan monumen lain untuk masa kolonial Spanyol.[15]

Intramorus berarti dinding (Bahasa Latin). Dinding dibangun di abad ke-16 dengan lahan seluas 64 hektare yang merupakan cikal bakal berdirinya Kota Manila. Bangunan ini semula terletak di timur Kota Manila yang digunakan sebagai pusat pemerintahan Spanyol dan diperuntukkan untuk benteng pertahanan.[12]

Di sekitar area dinding raksasa tersebut, terdapat bangunan bersejarah lainnya, salah satunya adalah Fort Santiago. Bangunan ini digunakan untuk penjara oleh penguasa Islam, yakni Raja Sulaiman yang merupakan pemimpin masyarakat Melayu pada waktu itu.[22]


Distrik QuiapoSunting

 
Gapura Kota Muslim di Quiapo, Manila

Quiapo adalah kota lama dan lokasi tempat permukiman Islam di Kota Manila. Di area tersebut banyak berdiri gedung-gedung tinggi pencakar langit. Di lokasi ini menjadi pusat transaksi ekonomi berdasarkan agama Islam. Kota ini juga menjadi bagian pusat perdangangan penduduk Filipina pada saat itu. Dan uniknya, sistem transaksi yang mereka gunakan sejak awal adalah transaksi secera sistem Islam. Sistem ini pun masih digunakan oleh sebagian pedagang di kawasan tersebut Kota Manila sampai sekarang.[15]

Mayoritas Muslim di Filipina menganut Islam Sunni dari mazhab Syafi'i, dengan minoritas Syiah dan Ahmadiyah. Islam adalah agama monoteistik tertua yang tercatat di Filipina.[23]Konon, menurut sejumlah sumber sejarah, penamaan Kota Manila berasal dari kata fi amanillah yang berarti di bawah lindungan Allah SWT. [24]




ReferensiSunting

  1. ^ Henson, Mariano A (1955). The Province of Pampanga and its towns (A.D. 1300–1955) with the genealogy of the rulers of central Luzon. Manila: Villanueva Books. 
  2. ^ Majul, César Adib (1973). Muslims in the Philippines. Diliman: University of the Philippines Asian Center. 
  3. ^ http://www.history-centre.gov.bn/Info%20Sejarah/Sultan%20-%20Sultan%20Brunei.aspx]. Website Pusat Sejarah Brunei.
  4. ^ Agoncillo, Teodoro C. (1990) [1960]. History of the Filipino People (edisi ke-8th edition). Quezon City: Garotech Publishing. hlm. p. 22. ISBN 971-8711-06-6. 
  5. ^ a b Suddin, Bani (Desember 2008). "Perkembangan Pendidikan Islam di Brunei Darussalam". Lentera Pendidikan: Jurnal Ilmu Tarbiyah dan Keguruan. 11 (2): 270–283. doi:10.24252/lp.2008v11n2a11. 
  6. ^ Pendiri Negara Filipina Adalah Seorang Perantau Muslim Asli IndonesiaPhinemo.com.
  7. ^ Kerajaan Manila.Andrafarm.co.id
  8. ^ Plaza Rajah SulaymanJejakjabar.com.
  9. ^ Sultanate of Manila (World of Sultans)Althistory.fandom.com.
  10. ^ Melayu Dari Lingua France Ke Cultura Franca[pranala nonaktif permanen], Etnomusikologiusu.com. Diakses pada 2 Maret 2021.
  11. ^ Hari Ini di 1574 Spanyol Ubah Kota Manila. Website republika.co.id
  12. ^ a b "Raja Sulaeman, Penguasa Minangkabau yang Mendirikan Kota Manila, Filipina". Harian Aceh. 24 Desember 2020. Diakses tanggal 2 Maret 2021. 
  13. ^ Mengenal Raja Sulaeman Perantau Muslim asal Minang, Pendiri Kota Filipina. Website Indonesia.co.id.
  14. ^ SEJARAH SINGKAT KERAJAAN ISLAM DI ASEAN. Website Gopesisir.com.
  15. ^ a b c d e Tiga Jejak Kejayaan Islam di Filipina. Republik.co.id
  16. ^ Yu, Anson (August 8, 2011). "Manila Hotel: The Grand Dame by the Bay". TravelBook.ph. Summit Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 28, 2013. Diakses tanggal June 7, 2013. 
  17. ^ Aning, Jerome (June 25, 2002). "Manila unveils newly renovated Sulayman plaza". Philippine Daily Inquirer. Philippine Daily Inquirer, Inc. hlm. A22. Diakses tanggal June 7, 2013. 
  18. ^ Andino, Ronnie (January 30, 2003). "Sa Maynila, may sigla!". Manila Standard. Kamahalan Publishing Corporation. hlm. 7-F. Diakses tanggal June 7, 2013. 
  19. ^ Magsajo, Dong (October 11, 2006). "Metro Manila's Worst Bottlenecks". The Philippine Star. PhilStar Daily, Inc. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 5, 2013. Diakses tanggal June 7, 2013. 
  20. ^ "Rajah Sulayman - Manila, Philippines - Statues of Historic Figures on Waymarking.com". www.waymarking.com. Diakses tanggal 4 May 2016. 
  21. ^ Raja Sulaeman, Penguasa Minangkabau yang Mendirikan Kota Manila, Filipina. Kumparan.com
  22. ^ Serunya Mengitari Kota Tua Intramuros di Manila.Travel.tempo.co
  23. ^ Muslim di Filipina Minoritas di Negeri Sendiri. Republik.co.id
  24. ^ Raja Sulaeman, Pendiri Kota Manila yang Berasal Dari Minang.Kabarare.id