Radiasi sinkrotron

Radiasi sinkrotron (juga dikenal sebagai radiasi magnetobremsstrahlung) adalah radiasi elektromagnetik yang dipancarkan ketika partikel bermuatan dipercepat secara radial, yaitu ketika mereka mengalami akselerasi tegak lurus terhadap kecepatannya ( a ⊥ v ). Ini diproduksi, misalnya, dalam sinkrotron menggunakan magnet lentur, undulator dan / atau jentik. Jika partikelnya non-relativistik, maka emisi itu disebut emisi siklotron. Jika, di sisi lain, partikel bersifat relativistik, kadang-kadang disebut sebagai ultrarelativistic, pancaran itu disebut emisi synchrotron.[1] Radiasi sinkrotron dapat dicapai secara artifisial dalam sinkrotron atau cincin penyimpanan, atau secara alami oleh elektron cepat yang bergerak melalui medan magnet. Radiasi yang dihasilkan dengan cara ini memiliki polarisasi karakteristik dan frekuensi yang dihasilkan dapat menjangkau seluruh spektrum elektromagnetik yang juga disebut radiasi kontinum.[2]

Baik SOR maupun radiasi sinkrotron. Cahaya (gelombang elektromagnetik) yang memancar ketika elektron dipercepat ke dekat kecepatan cahaya di sinkrotron yang dibengkokkan di medan magnet dalam cincin melingkar. Untuk fisika akselerator seperti percobaan partikel dasar, itu adalah radiasi yang membuang-buang energi secara boros, tetapi memiliki karakteristik yang sangat berguna untuk berbagai penelitian mendasar dalam sains, akselerator khusus (foton · pabrik) untuk menghasilkan radiasi sinkrotron. Ini mulai dibangun. Spring-8 (energi elektronik 8.0 GeV) dari Harima Science Park City dll, dll. Adalah fasilitas kelas dunia. Radiasi sinkrotron digunakan sebagai sumber cahaya intensitas tinggi dengan directivity tajam dari panjang gelombang berkelanjutan dari inframerah ke wilayah X-ray, dan digunakan untuk penelitian fundamental dalam berbagai bidang termasuk biologi dan kedokteran serta analisis struktur material.

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Monreal, Benjamin (Jan 2016). "Single-electron cyclotron radiation". Physics Today. 69 (1): 70. Bibcode:2016PhT....69a..70M. doi:10.1063/pt.3.3060 . 
  2. ^ Chen, Bin. "Radiative processes from energetic particles II: Gyromagnetic radiation" (PDF). New Jersey Institute of Technology. Diakses tanggal 10 December 2021.