Buka menu utama
Vidkun Quisling, Heinrich Himmler, Josef Terboven, dan Nikolaus von Falkenhorst duduk di depan para perwira Waffen-SS, Angkatan Darat Jerman dan Angkatan Udara Jerman pada tahun 1941

Seorang quisling (/ˈkwɪzlɪŋ/; pengucapan Norwegia: [ˈkʋɪsˈlɪŋ]) dalam bahasa norwegia, bahasa inggris dan bahasa Skandinavia, adalah seseorang pengkhianat kolaborator yang bekerja sama dengan tentara pendudukan musuh .[1][2][3] Kata ini berasal dari nama pemimpin Norwegia saat perang Dunia Kedua Vidkun Quisling, yang memimpin rezim kolaborator dengan Nazi selama Perang Dunia Kedua.

AsalSunting

Istilah quisling pertama kali digunakan untuk menyebut para pengikut dan pendukung Vidkun Quisling oleh politisi Partai Buruh Norwegia Oscar Torp, pada sebuah wawancara dengan sebuah surat kabar tertanggal 2 Januari 1933. Istilah ini kemudian luas digunakan oleh Aksel Sandemose, dalam sebuah artikel di Dagbladet pada tahun 1934, dan oleh surat kabar Vestfold Arbeiderblad, pada tahun 1936 [4]

J. R. R Tolkien menggunakan istilah ini di Bahasa Inggris dalam "Di Dongeng-cerita-Cerita", sebuah naskah drama yang dipentaskan pada tahun 1939 dan dicetak pertama pada tahun 1947.[5] Istilah ini diperkenalkan secara luas kepada pembaca berbahasa inggris oleh surat kabar Inggris, The Times. The Times menerbitkan sebuah editorial pada tanggal 19 April 1940 berjudul "Quislings di mana-mana", mengacu pada tokoh Norwegia Vidkun Quisling, yang dibantu Nazi Jerman itu menaklukkan negaranya sendiri sehingga ia bisa memimpin sendiri pemerintahan kolaboratoris Norwegia . The Daily Mail menggunakan istilah itu empat hari setelah setelah editorial The Times diterbitkan, di bulan Mei The War Illustrated menulis "potensi Quislings" antara penduduk Belanda saat invasi jerman ke Belanda, dan BBC mempopulerkan kata ini ke dalam penggunaan umum di dunia internasional.[6][7]

The Times editorial menegaskan: "Bagi para penulis, kata Quisling adalah hadiah dari para dewa. Jika mereka diminta untuk menciptakan kata baru untuk pengkhianat... mereka tidak akan bisa menciptakan kombinasi huruf yang lebih cemerlang. Kata ini ber-aura sesuatu yang sama sekali licin dan berliku-liku."

Perdana Menteri Inggris Winston Churchill saat itu, menggunakan istilah ini saat berbicara kepada para Delegasi Sekutu di St. James Palace tanggal 21 juni 1941, ketika ia berkata:[8] "Sebuah Ras yang Keji Quislings—untuk memakai kosakata baru yang akan membawa cemoohan umat manusia selama berabad—abad-diupah untuk memuja penakluk, untuk berkolaborasi dalam desain-nya dan untuk menegakkan kekuasaannya atas rekan senegara mereka sambil menyembah merendahkan diri mereka sendiri." Ia menggunakan istilah ini lagi dalam sebuah pidato kepada kedua majelis Kongres di Amerika Serikat pada tanggal 26 desember 19h41.[9] Mengomentari efek dari jumlah kemenangan Sekutu terhadap pasukan Axis, lebih jauh tentang keputusan Amerika Serikat ikut perang, Churchill berpendapat bahwa; "Harapan telah kembali ke hati puluhan juta pria dan wanita, dan dengan harapan itu bergelora api kemarahan terhadap kaum penyerang yang brutal dan korup. Dan lebih panas lagi api kebencian dan penghinaan bagi kaum Quislings kotor dengan siapa ia telah bekerjasama."[10] Istilah ini resmi memasuki kosakata bahasa, dan menjadi sasaran kartunis politik.[11]

Di Amerika Serikat kata ini sering digunakan. Beberapa contoh: di film Warner Bros Edge of Darkness (1943) untuk menunjukkan seorang pengkhianat desa, dan di film kartun Warner Bros. Tom Turk dan Daffy (1944), yang diucapkan oleh seekor ayam kalkun calon hidangan Thanksgiving yang keberadaannya dikhianati ke Porky Pig oleh Daffy Duck. Juga, dalam tahun 1966 dalam komik strip Kacang, Linus mencoba untuk bersembunyi di kandang anjing Snoopy saat anjing beagle itu membocorkannya. "Pengkhianat! Quisling! Pengaduan!" Linus berteriak ke Snoopy saat Lucy kakak perempuannya menyeret dia pergi.

Kata ini juga telah disematkan pada para tokoh Komunis yang ikut serta dalam pembentukan rezim-rezim Komunis . Sebagai gambaran, pemberontak sosialis Zdenek Fierlinger dari Cekoslowakia sering diejek sebagai "Quislinger" untuk kolaborasinya dengan Partai Komunis Cekoslowakia.[12]

Penggunaan kontemporerSunting

Kata ini masih bertahan dan masih digunakan sampai saat ini. Muncul selama tahun 2008 dan 2009 dalam artikel di The New York Times,[13] Die Zeit[14] dan Waktu.[15] sebaliknya, kata kerja turunan untuk quisle (/ˈkwɪzəl/), sebagian besar telah menghilang dari penggunaan kontemporer.[16] Kata kerja ini tampaknya dalam waktu relatif singkat telah jarang digunakan, sejak awal tahun 1944, ada bukti bahwa H. L. Mencken—umumnya dianggap sebagai otoritas terkemuka pada penggunaan umum bahasa inggris di Amerika Serikat—tidak menyadari bahwa kata itu sudah ada.[17] kata kerja turunan untuk quisle juga memunculkan versi kata benda yang lebih tidak umum: quisler.[18]

Dalam penggunaan kontemporer, quisling identik dengan pengkhianat, dan terutama disematkan pada politisi yang muncul untuk mendukung kepentingan bangsa-bangsa lain atau budaya lain dari mereka sendiri. Dalam bahasa inggris Amerika, istilah ini kurang terkenal dari kata Benedict Arnold yang setara.

Ketika seseorang menghilangkan huruf <q> dan<i>pada kata quisling, hasilnya adalah usling, kata norwegia untuk orang sial. "Vidkjent Usling" (terkenal sial) digunakan secara bercanda selama Perang Dunia II di Norwegia.[19] Lelucon lain adalah penamaan mata uang dua-krone sebagai Quisling, dan mata uang satu-krone sebagai usling, maka dua uslings sama dengan satu Quisling.[20]

 
Vidkun Quisling, Heinrich Himmler, Josef Terboven, dan Nikolaus von Falkenhorst duduk di depan para perwira Waffen-SS, Angkatan Darat Jerman dan Angkatan Udara Jerman pada tahun 1941

Selain dalam pidato-pidato, tulisan-tulisan, kartun politik dan kartun animasi yang disebutkan dalam bagian sebelumnya, berikut ini adalah contoh dari penggunaan istilah tersebut dalam berbagai media untuk menggambarkan pengkhianat dan kolaborator.

SastraSunting

  • Di karya Kim Stanley Robinson's Hijau Mars (1994), istilah ini digunakan untuk menggambarkan orang-orang awal koloni yang bergabung dengan pihak Bumi dan perusahaan-perusahaan transnasional yang berlawanan dengan faksi Mars dalam konflik tahun 2061.
  • Terms of Endearment, suami Emma menuduhnya sebagai quisling sejauh mana ibunya yang bersangkutan.
  • Dalam novel World War Z (2006) oleh Max Brooks, quislings adalah manusia yang, setelah mengalami tekanan mental, mulai berperilaku mirip dengan zombie, kadang menipu sesama penyintas, tetapi tidak bagi mayat hidup yang mereka tiru.
  • Dalam Robert A. Heinlein novel, Farnham adalah hak Milik, di akhir, setelah karakter utama bertahan hidup serangan nuklir, iklan mereka bertanda: "Pos Perdagangan dan Restoran Bar Farnham Freehold" (Daftar barang yang dijual:) "Steak dan Kentang Goreng / Mentega & Roti basi / Daging Asap Beruang / Daging Quisling Tersentak (dekat leher) / Crepe Suzettes sesuai pesanan.
  • Dalam karya Alan Dean Spellsinger, kata ini digunakan oleh tokoh utama Jon-Tom untuk menggambarkan kelompok manusia "revolusionis" yang telah menangkapnya, manusia-manusia yang dipengaruhi oleh Hanniwuz (Kaum Plated pengusup di antara orang-orang tanah hangat) untuk membantu Kaum Plated menaklukkan dunia.

AsalSunting

  • Dalam novel Dan Simmones Hyperion, sang Konsul menyebut dirinya sebagai seorang quisling saat menceritakan kisahnya pada sekelompok peziarah.
  • Dalam seri Vampir Bumi oleh E. E. Knight, quislings adalah manusia yang bekerja pada para penguasa vampire penjajah, membantu mereka mempertahankan rezim negara polisional dan memanen manusia lain.
  • Dalam Alan Dean Foster's Spellsinger (1983), istilah ini digunakan oleh protagonis Jon-Tom untuk menggambarkan sekelompok manusia "revolusioner" yang telah menangkap dia, manusia-manusia yang dipengaruhi oleh Hanniwuz (Kaum Plated penyusup antara penghuni tanah hangat) untuk membantu Kaum Plated menaklukkan dunia.[21] "Saya tidak kemenangan anda telah pasti... berapapun quislings anda bisa merekrut, dan saya pikir tidak banyak."
  • Di Patriot oleh James Wesley Rawles, quislings adalah orang Amerika yang bersekutu dengan penjajah asing.

TelevisiSunting

  • Dalam episode pilot dari Foyle Perang (2002), yakin DCS Foyle ini setelah mengungkap fakta-fakta bahwa orang jerman yang terbunuh itu, yang tinggal di Inggris, memiliki dua saudara yang masih tinggal di Jerman, satu bertugas di Norwegia, dan yang lain seorang perwira di Abwehr Berlin. Pengemudi MTC Foyle, Samantha "Sam" Stewart, menjawab dengan membaca reportase Mail tentang "Norwegia tidak akan pernah kalah, kecuali karena Jerman dan teman-teman mereka di dalam negeri; Quisling. Orang-orang seperti itu".
  • Di Musim 1, Episode 18 "Bayi & air Mandi" dari serial televisi House, tokoh utama Dr. Gregory House (Hugh Laurie) ketika berbicara dengan Dr. Lisa Cuddy (Lisa Edelstein) membuat referensi langsung:
House: Kamu tahu, ada sebuah biografi baru Quisling, saya pikir kamu pasti suka.
Cuddy: Tentu. Tapi nggak tahu siapa itu.
Rumah: Eh, orang norwegia, Perang Dunia II, pengkhianat. Kenyataan bahwa aku harus menjelaskan hal semacam ini sangat menggangu saya.
  • Dalam adegan pertama dari tiga musim akhir dari serial televisi Steven Van Zandt Lilyhammer, karakter norwegia aktor Trond Fausa Aurvåg, Torgeir Lien, memanggil karakter lain, karakter seorang pengkhianat sebagai quisling.
  • Di serial Dokter Yang "Day of the Daleks", Dokter merujuk ke karakter lain, sang Controller, yang keluarganya telah berkolaborasi dengan invasi Dalek ke Bumi dalam alternatif waktu abad ke-20 yang lain dan akibatnya memperbudak umat manusia, sebagai sebuah keluarga quislings.
  • Dalam seri pertunjukkan Miliaran (season 1, episode 8, "Membanggakan dan Rel"), Bobby Axelrod mencari mata-mata di perusahaannya, menyebut orang tersebut sebagai quisling.

MusikSunting

  • Kata itu muncul di baris terakhir dari balada Irlandia "Patriot Permainan", salah satu lagu yang paling terkenal muncul dari nasionalis Irlandia perjuangan. Namun, kata awalnya adalah "pengkhianat".
  • Baris "Karena di suatu tempat di 'Klinik Quisling'" muncul di "Kemeja Hijau", sebuah lagu dari Angkatan Bersenjata oleh Elvis Costello dan objek Wisata.

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Quisling". Diakses tanggal 14 December 2013. 
  2. ^ "quisling". Collins English Dictionary (edisi ke-10th). Diakses tanggal 18 January 2014. 
  3. ^ "quisling". Princeton Wordnet dictionary. wordfind.com. 
  4. ^ Godal, Anne Marit (ed.). "Quisling". Store norske leksikon (dalam bahasa Norwegian). Oslo: Norsk nettleksikon. Diakses tanggal 4 October 2014. 
  5. ^ Tolkien, J.R.R (2006). The Monsters and the Critics and Other Essays. London: HarperCollins. hlm. 148. ISBN 978-0-261-10263-7. 
  6. ^ Dahl, Hans Fredrik (1995). "quisling". Dalam Dahl; Hjeltnes; Nøkleby; Ringdal; Sørensen. Norsk krigsleksikon 1940–45 (dalam bahasa Norwegian). Oslo: Cappelen. hlm. 334. ISBN 82-02-14138-9. 
  7. ^ "First Days of 'Total War' on the Western Front". The War Illustrated. 1940-05-24. hlm. 540. Diakses tanggal 19 April 2015. 
  8. ^ Prime Minister Winston Churchill's Speech to the Allied Delegates British Library of Information, Retrieved- January 26, 2014
  9. ^ Say Quislings Back Winnie, The Windsor Daily Star, Nov 26, 1946, Retrieved- December 14, 2013
  10. ^ "Prime Minister Winston Churchill's address to the Congress of the United States". December 26, 1941. 
  11. ^ Tangenes, Gisle (19 September 2006). "The World According to Quisling". Bits of News. 
  12. ^ Gunther, John (1961).
  13. ^ Cohen, Roger (22 February 2009). "What Iran's Jews say". The New York Times. 
  14. ^ "Die unerhörten Tage der Freiheit" (dalam bahasa Jerman). Zeit Online. 21 August 2008. 
  15. ^ "Béla Király: Hungarian nationalist". Times Online. July 10, 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 24, 2010. 
  16. ^ Bolinger, Dwight L. "Among New Words" American Speech, Vol. 16, No. 2 (Apr., 1941), p. 147.
  17. ^ "Will there be a verb, to quisle?"
  18. ^ http://archives.timesunion.com/mweb/wmsql.wm.request?oneimage&imageid=6321206[pranala nonaktif]
  19. ^ "jøssinghumor". Norsk krigsleksikon (dalam bahasa Norwegia). Diakses tanggal 23 August 2010. 
  20. ^ "Krigshumor". Quislingutstillinga. hlm. 2. Diakses tanggal 23 August 2010. 
  21. ^ Warner Books 1983 printing, soft cover, page 329