Qi dari Xia

Qi (Hanzi: 啓 / 启) merupakan raja kedua dari Dinasti Xia, Tiongkok. Ayahandanya adalah Yu yang Agung. Ia memerintah selama sekitar sembilan atau sepuluh tahun.[1][2]


Qi
夏王启.png
Qi dari Xia
Nama asalSi Qi (司啓)
LahirQi
tanggal tidak diketahui
Dinasti Xia
Meninggalkira-kira. 2117 SM
Dinasti Xia
Nama lainXia Qi
夏啓
AnakTai Kang
Wuguan
Zhong Kang
Orang tuaYu yang Agung
Nu Jiao
Kaisar Kedua Dinasti Xia
Masa pemerintahan: 2146 – 2117 SM
Pendahulu: Kaisar Yu
Penerus: Kaisar Tai Kang

BiografiSunting

KeluargaSunting

Yu menikahi Nu Jiao dan tinggal di rumah hanya selama tiga hari sebelum kembali bekerja untuk mengendalikan banjir. Ketika Yu sedang bekerja, istrinya melahirkan seorang putra yang diberi nama Qi. Setelah sembilan tahun berlalu, Yu telah menyelesaikan pekerjaannya menghentikan banjir. Ketika ia akhirnya pulang ke rumah, si kecil Qi sangat gembira dan bergegas ke pelukan ayahandanya.

PemerintahanSunting

Yu meninggal pada empat puluh lima tahun di masa pemerintahannya. Suksesi Qi ke atas takhta tidak jelas.

Menurut sejarahwan Sima Qian, Yu tidak ingin putranya menjadi raja dan memberikan takhtanya kepada Gao Yao, Menteri Hukum, tetapi ketika Gao meninggal, Yu menunjuk Yi (juga dikenal sebagai Boyi) sebagai ahli warisnya, Yi adalah mantan rekannya selama tiga belas tahun memerangi banjir dan Menteri Peternakan.[3] Namun karena pengaruh Yu yang besar, semua pemimpin di negara Xia datang untuk mengagumi Qi dan bukan Yi, sehingga Yi tidak punya pilihan lain selain menyerahkan takhtanya kepada Qi pada akhir tiga tahun berkabung untuk Yu.

Di dalam Sejarah Bambu juga menyebutkan bahwa Yu menunjuk Yi sebagai penggantinya, tetapi tidak menyinggun tentang pemerintahan Yi, ia hanya menyatakan bahwa putra Yu naik takhta Xia setelah tiga tahun berkabung untuk Yu. Hal ini terkait bahwa Boyi (Yi atau Yih) meninggal pada tahun keenam Qi dan bahwa Qi "menunjuk seorang korban untuknya". Namun di dalam amatan sebuah catatan kaki oleh James Legge dinyatakan: "Catatan ini tidak setuju dengan catatan kematian Yi, yang sering dikaitkan dengan tawarikh, dan yang tidak diragukan lagi di dalam beberapa buku bambu; yaitu bahwa 'Yi mengincar takhta dan K'e [Qi] menghukumnya mati'."

Qi naik takhta pada tahun Guihai, dan ia merayakan pelantikannya dengan seluruh pengikutnya di Juntai. Ia meninggal setelah enam belas tahun bertakhta (beberapa sumber menyatakan 10 tahun atau 29 tahun).

Setelah meninggal, putranya Tai Kang menggantikannya sebagai raja.

Beberapa kejadian di masa pemerintahannyaSunting

Di dalam Sejarah Bambu mencatat beberapa kejadian di masa pemerintahan Qi:

  • Pada tahun pertamanya, ia mengadakan pesta besar baik di bekas ibu kota dan juga di ibu kota barunya.
  • Pada tahun kedua, Boyi "meninggalkan istana dan pergi ke istana". Qi memimpin pasukannya untuk melawan pangeran pemberontak Huxian pada Perang Gan (latar belakang "Pidato di Gan" sebuah bab di dalam Shang shu).
  • Pada tahun keenam, Boyi meninggal dan Qi "menunjuk seorang korban" untuk mengenangnya.
  • Pada tahun kedelapan, Qi mengirim Mengtu, salah satu dari menterinya pergi ke Ba 'untuk memimpin litigasi'.
  • Pada tahun kesepuluh, ia "berinspeksi keliling, dan merayakan kelengkapan musik Shun" di Damu. Beberapa sumber menambahkan bahwa ia menciptakan suatu tarian yang dinamakan Sembilan Shao.
  • Pada tahun kesebelas, Qi mengusir putra bungsunya Wuguan 'ke luar barat Ho', di antaranya ke Xihe.
  • Pada tahun kelima belas Wuguan memberontak di barat Ho. Qi mengirim salah satu menterinya, Shou untuk menghukum Wuguan, ketika Wuguan menyerah.

CatatanSunting

  1. ^ Mungello, David E. The Great Encounter of China and the West, 1500–1800. Rowman & Littlefield; 3 edition (28 Mar 2009) ISBN 978-0-7425-5798-7 p.97 [1]
  2. ^ 戴逸, 龔書鐸. [2002] (2003) 中國通史. 史前 夏 商 西周. Intelligence press. ISBN 962-8792-80-6. p 40.
  3. ^ Wu, 116

ReferensiSunting

Qi dari Xia
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Yu yang Agung
Raja Xia
skt. 2146–2117 SM
Diteruskan oleh:
Tai Kang