Putri Charlotte dari Wales (1796–1817)

Putri Charlotte Augusta dari Wales (7 Januari 1796 – 6 November 1817) adalah anak tunggal dari Raja George IV dari Britania Raya yang masih menjadi Pangeran Wales ketika dia masih hidup dan istrinya, Caroline dari Brunswick. Jika ia hidup lebih lama dari kakeknya George III dan ayahnya, ia dapat menjadi Ratu Britania Raya, tetapi ia meninggal dunia setelah melahirkan pada usia 21 tahun, mendahului keduanya.

Putri Charlotte
Lukisan karya George Dawe, 1817
Kelahiran(1796-01-07)7 Januari 1796
Carlton House, London, Inggris
Kematian6 November 1817(1817-11-06) (umur 21)
Claremont House, Surrey, Inggris
Pemakaman19 November 1817
WangsaHanover
Nama lengkap
Charlotte Augusta
AyahGeorge IV dari Britania Raya
IbuCaroline dari Brunswick
Pasangan
Tanda tanganPutri Charlotte

Orang tua Charlotte tidak menyukai satu sama lain bahkan sebelum dijodohkan dan kemudian berpisah. Pangeran Wales menyerahkan sebagian besar pengasuhan Charlotte kepada para pengasuh dan pelayan, tetapi hanya mengizinkannya melakukan kontak terbatas dengan Caroline yang akhirnya meninggalkan negara tersebut. Ketika Charlotte beranjak dewasa, ayahnya membujuknya untuk menikahi Willem, Pangeran Pewaris Oranye, tetapi setelah awalnya menerima William, Charlotte kemudian memutuskan perjodohannya tersebut. Hal ini menyebabkan perdebatan yang berkepanjangan antara ia dan ayahnya dan akhirnya ayahnya mengizinkannya untuk menikah dengan Pangeran Leopold dari Sachsen-Coburg-Saalfeld (kemudian Raja Belgia). Setelah satu setengah tahun menjalani pernikahan yang bahagia, Charlotte meninggal dunia setelah melahirkan putra mereka yang terlahir meninggal.

Kematian Charlotte memicu duka yang amat besar di antara orang-orang Inggris yang melihatnya sebagai pertanda harapan dan sebuah perbandingan untuk ayahnya yang kurang terkenal dan kakeknya yang oleh mereka dianggap gila. Oleh karena dia adalah satu-satunya cucu sah Raja George III, ada banyak tekanan pada putra-putra Raja yang belum menikah untuk mencari istri. Putra keempat Raja George III, Pangeran Edward, Adipati Kent dan Strathearn menjadi ayah dari sang pewaris takhta Victoria yang lahir 18 bulan setelah kematian Charlotte.

Biografi

sunting

Putri Charlotte Augusta lahir di Carlton House, London pada 7 Januari 1796 untuk Pangeran George, Pangeran Wales dan Caroline dari Brunswick.[1] Charlotte Augusta dibaptis di Carlton House oleh Uskup Agung Canterbury, John Moore pada 11 Februari 1796, orang tua baptisnya adalah George III dari Britania Raya & Ratu Charlotte (kakek dan neneknya dari pihak ayah) dan Augusta, Istri Adipati Brunswick (neneknya dari pihak ibu)[2]

Kelahiran

sunting

Pada 1794, George, Pangeran Wales, mencari pengantin yang cocok. Dia tidak melakukannya karena keinginan tertentu seperti untuk mengamankan suksesi, tetapi karena dia dijanjikan penghasilan tambahan jika dia menikah. Pilihannya jatuh pada sepupunya Caroline dari Brunswick, meskipun dia belum pernah bertemu dengannya. Mereka ditolak satu sama lain saat pertama kali bertemu, tetapi pernikahan tetap berlangsung pada 8 April 1795. Pasangan itu akhirnya berpisah dalam beberapa minggu, meskipun mereka tetap berada di bawah atap yang sama. George sendiri menyatakan bahwa mereka hanya melakukan hubungan seksual sebanyak tiga kali.

Pada tanggal 7 Januari 1796, satu hari kurang dari sembilan bulan setelah pernikahan mereka, Caroline melahirkan seorang putri di kediaman mereka, Carlton House, London. George sedikit tidak senang karena dia bukan laki-laki, tetapi Raja George III, yang lebih menyukai bayi perempuan, senang dengan kelahiran cucu sah pertamanya, dan berharap kelahiran itu akan mendamaikan George dan Caroline. Namun, hal itu tidak terjadi. Tiga hari setelah kelahiran, George membuat surat wasiat yang menyatakan bahwa istrinya, Caroline tidak memiliki peran dalam mengasuh anak mereka, dan mewariskan semua hartanya kepada 'istri tidak sahnya', Maria Fitzherbert. Dalam wasiat itu, Caroline hanya diberi satu shilling. Pada 11 Februari 1796, dia dibaptis dengan nama Charlotte Augusta, berdasarkan nama nenek-neneknya, Ratu Charlotte dan Augusta, Duchess of Brunswick-Lüneburg.

 
Charlotte saat masih kecil

George membatasi kontak Caroline dengan anak itu, ia melarangnya untuk bertemu putri mereka kecuali di hadapan seorang perawat dan pengasuh. Caroline diizinkan melakukan kunjungan harian yang biasa dilakukan oleh orang tua kelas atas kepada anak muda mereka saat ini; dia tidak diizinkan memutuskan sesuatu yang dirancang dalam perawatan Charlotte. Staf rumah tangga yang simpatik tidak mematuhi perintah dari Pangeran George dari Wales itu dan membiarkan Caroline berduaan dengan putrinya. George tidak menyadari hal ini, karena ia sendiri jarang memiliki kontak dengan Charlotte. Caroline bahkan cukup berani untuk melewati jalan-jalan London dengan kereta bersama putrinya, yang disambut tepuk tangan orang banyak.

Masa remaja

sunting
 
Putri Charlotte di usia 11

Saat Charlotte memasuki masa remajanya, anggota istana menganggap perilakunya tidak bermartabat. Lady de Clifford mengeluh tentang Charlotte yang membiarkan celana dalam sepanjang pergelangan kakinya terlihat. Lady Charlotte Bury, seorang dayang dari Caroline dan seorang penulis buku harian yang tulisannya masih ada, menggambarkan Putri Charlotte sebagai "sepotong darah dan daging yang halus" yang memiliki sikap jujur dan jarang memilih untuk "bermartabat". Ayahnya bangga dengan kemampuan menunggang kudanya. Dia menyukai musik oleh Mozart dan Haydn, dan dia diidentifikasi dengan karakter Marianne di Sense and Sensibility. Pada tahun 1808, Charlotte Jones ditunjuk sebagai pelukis potret miniatur resmi Charlotte.

Pada akhir tahun 1810, George III mulai mengalami kegilaan terakhirnya. Charlotte dan sang Raja sangat menyayangi satu sama lain, dan Putri muda sangat sedih dengan penyakitnya. Pada tanggal 5 Februari 1811, ayah Charlotte dilantik sebagai Pangeran Bupati di hadapan Dewan Penasihat, dan pada saat itu, dia mondar-mandir di taman di luar Carlton House, mencoba melihat sekilas upacara tersebut melalui jendela lantai dasar.

 
Putri Charlotte

George berusaha untuk menempatkan putrinya, yang berpenampilan seperti wanita dewasa pada usia 15 tahun, dalam kondisi yang lebih ketat. Dia memberinya tunjangan pakaian yang tidak memadai bagi seorang Putri dewasa, dan bersikeras bahwa jika sang Putri menghadiri opera, dia harus duduk di belakang ruangan dan pergi sebelum selesai. Karena ayahnya yang semakin sibuk dengan urusan negara, Charlotte diharuskan menghabiskan sebagian besar waktunya di Windsor dengan bibi-bibinya yang perawan tua. Jenuh, dia pun segera tergila-gila dengan sepupunya George FitzClarence, anak haram Pangeran William, Adipati Clarence. FitzClarence, tak lama kemudian, dipanggil ke Brighton untuk bergabung dengan resimennya, dan pandangan Charlotte tertuju pada Letnan Charles Hesse dari Light Dragoons, yang diisukan sebagai anak tidak sah dari paman Charlotte, Pangeran Frederick, Duke of York dan Albany. Hesse dan Charlotte mengadakan sejumlah pertemuan rahasia. Lady de Clifford takut akan kemarahan Pangeran Wali jika mereka ketahuan, tetapi Putri Caroline sangat senang dengan hasrat putrinya. Dia melakukan semua yang dia bisa untuk mendukung hubungan tersebut, bahkan ia membiarkan mereka berduaan di kamar yang berada di apartemennya. Pertemuan ini berakhir ketika Hesse pergi untuk bergabung dengan pasukan Inggris di Spanyol. Sebagian besar Keluarga Kerajaan, kecuali Pangeran Wali, mengetahui pertemuan ini, tetapi mereka tidak memberitahunya, serta tidak menyetujui cara George memperlakukan putrinya.

Pada tahun 1813, dengan gelombang Perang Napoleon yang semakin menguntungkan Inggris, George mulai mempertimbangkan dengan serius pertanyaan tentang pernikahan Charlotte. George dan penasihatnya memutuskan William, Pangeran Oranye, putra dan pewaris Pangeran William V dari Oranye, sebagai calon suami Putri Charlotte. Pernikahan seperti itu tentu akan meningkatkan pengaruh Inggris di Eropa bagian Barat Laut. Namun, William membuat kesan yang buruk pada Charlotte ketika dia pertama kali melihatnya di pesta ulang tahun Pangeran Wali pada 12 Agustus, William mabuk, begitu pula dengan Pangeran Wali dan banyak tamu.

Meskipun tidak ada pihak berwenang yang berbicara dengan Charlotte tentang perjodohannya, dia cukup mengetahui rencana tersebut melalui gosip-gosip di istana. Henry Halford diperintahkan untuk memberi tahu Charlotte tentang perjodohan itu; dia merasa enggan, merasa bahwa calon ratu Inggris tidak boleh menikah dengan orang asing. Percaya bahwa putrinya bermaksud untuk menikahi Pangeran William Frederick, Adipati Gloucester dan Edinburgh, Pangeran Wali melihat putrinya dan melecehkan dia dan Gloucester secara verbal. Menurut Charlotte, "Dia berbicara seolah-olah dia memiliki ide yang paling tidak pantas tentang kecenderungan saya. Saya melihat bahwa dia benar-benar diracuni terhadap saya, dan bahwa dia tidak akan pernah sadar." Charlotte menulis kepada Earl Grey untuk meminta nasihat; dan Grey menyarankan agar Charlotte mengulur waktu. Masalahnya segera bocor ke surat kabar, yang bertanya-tanya apakah Charlotte akan menikah dengan "Si Jeruk atau Si Keju" (jeruk merujuk pada Pangeran Oranye dan keju merujuk kepada Gloucester), "Slender Billy" atau "Silly Billy" (Billy si Kurus, Pangeran Oranye atau Billy yang Konyol, Gloucester). Pangeran Wali mencoba pendekatan yang lebih lembut, tetapi gagal meyakinkan Charlotte yang menyatakan bahwa "Saya tidak dapat keluar dari negara ini, karena Ratu Inggris masih kurang" dan bahwa jika mereka menikah, Pangeran Oranye harus "mengunjungi kataknya sendirian". Namun, pada 12 Desember, Pangeran Wali mengatur pertemuan antara Charlotte dan Pangeran Oranye di sebuah pesta makan malam, dan menanyakan keputusan Charlotte. Sang Putri menyatakan bahwa dia menyukai apa yang dia lihat sejauh ini, yang George pikir itu adalah jawaban penerimaan, dan dengan cepat memanggil Pangeran Oranye untuk memberitahunya.

 
Pertemuan pertama Putri Charlotte (kiri) dan Pangeran Leopold (di depan jendela, dengan Grand Duchess Catherine Pavlovna dari Rusia dan Pangeran Rusia Nikolai Gagarin)

Negosiasi kontrak pernikahan memakan waktu beberapa bulan, dengan Charlotte yang bersikeras bahwa dia tidak diharuskan meninggalkan Inggris. Para diplomat tidak berkeinginan untuk melihat kedua singgasana bersatu, sehingga perjanjian tersebut menyatakan bahwa Inggris akan jatuh ke tangan putra tertua pasangan tersebut, sedangkan putra kedua akan mewarisi Belanda; jika hanya ada satu anak laki-laki, Belanda akan beralih ke House of Orange cabang Jerman. Pada 10 Juni 1814, Charlotte menandatangani kontrak pernikahan walaupun dia telah tergila-gila dengan seorang pangeran Prusia yang identitasnya tidak pasti; menurut Charles Greville, itu adalah Pangeran Augustus. Di sebuah pesta di Hotel Pulteney di London, Charlotte bertemu dengan seorang letnan jenderal di kavaleri Rusia, Pangeran Leopold dari Saxe-Coburg-Saalfeld.

Caroline menentang pertandingan antara putrinya dan Pangeran Oranye, dan ia mendapat dukungan publik yang besar: ketika Charlotte tampil di depan umum, banyak orang yang mendesaknya untuk tidak meninggalkan ibunya dengan menikahi Pangeran Oranye. Charlotte memberi tahu Pangeran Oranye bahwa jika mereka menikah, ibunya harus diterima di rumah mereka — suatu kondisi yang pasti tidak dapat diterima oleh ayah Charlotte, Pangeran Wali. Ketika Pangeran Oranye tidak setuju, Charlotte memutuskan pertunangan. Menanggapi hal ini, Pangeran Wali kesal dan memerintahkan agar Charlotte tetap tinggal di kediamannya di Warwick House (berdekatan dengan Carlton House) sampai dia dapat dibawa ke Cranbourne Lodge di Windsor, di mana dia tidak diizinkan untuk bertemu siapa pun kecuali Ratu. Ketika diberitahu tentang hal ini, Charlotte kabur ke jalan raya dan seorang pria melihat sang Putri dalam kesusahan itu lalu membantunya untuk menemukan taksi untuk mengantarkannya ke rumah sang ibu. Caroline yang sedang mengunjungi teman-temannya langsung bergegas kembali ke rumahnya, sementara itu Charlotte memanggil politisi Whig untuk menasihatinya. Sejumlah anggota keluarga juga berkumpul, termasuk pamannya, Duke of York — dengan surat perintah di sakunya untuk mengamankan kepulangan sang Putri dengan paksa jika perlu. Setelah pertengkaran yang panjang, para politisi Whig itu menasihatinya untuk kembali ke rumah ayahnya, dan dia akhirnya pulang ke rumah ayahnya pada keesokan harinya.

Perjodohan

sunting
 
Putri Charlotte, oleh George Dawe, c. 1816

Kisah kabur dan kembalinya Charlotte segera menjadi pembicaraan di kota; Henry Brougham melaporkan "Semua menentang Pangeran", dan pers oposisi membuat banyak kisah Putri yang melarikan diri. Terlepas dari damainya hubungan dia dengan putrinya, Pangeran Wali segera membawanya ke Cranbourne Lodge, di mana para dayangnya diperintahkan untuk tidak pernah melepaskan sang Putri dari pandangan mereka. Namun, Charlotte masih bisa menyelundupkan catatan ke paman kesayangannya, Pangeran Augustus, Adipati Sussex. Sang Duke menjawab dengan menanyai perdana menteri Tory, Lord Liverpool, di House of Lords. Dia bertanya apakah Charlotte bisa bebas untuk datang dan pergi, apakah dia diizinkan pergi ke pantai seperti yang direkomendasikan dokter untuknya di masa lalu, dan sekarang dia berusia delapan belas tahun, apakah pemerintah berencana untuk memberinya tempat tinggal terpisah.

Terlepas dari isolasinya, Charlotte mendapati kehidupan di Cranbourne Lodge secara mengejutkan menyenangkan, dan perlahan-lahan menjadi berdamai dengan situasinya. Pada akhir Juli 1814, Pangeran Wali mengunjungi Charlotte dalam isolasi dan memberitahunya bahwa ibunya akan meninggalkan Inggris untuk tinggal lebih lama di Benua Eropa. Hal ini membuat Charlotte kesal, tetapi dia tidak merasa bahwa apa pun yang dia katakan dapat mengubah pikiran ibunya, dan semakin dirugikan oleh sikap santai ibunya saat pergi, "karena Tuhan yang tahu berapa lama, atau peristiwa apa yang mungkin terjadi sebelum kita bertemu lagi". Charlotte tidak akan pernah melihat ibunya lagi. Pada akhir Agustus, Charlotte diizinkan pergi ke pantai. Dia telah meminta untuk pergi ke Paviliun Brighton yang modis, tetapi ayahnya menolak, dan malah mengirimkannya ke Weymouth. Saat kereta Putri berhenti di sepanjang jalan, banyak orang yang ramah berkumpul untuk melihatnya; menurut Holme, "sambutannya yang penuh kasih sayang menunjukkan bahwa orang sudah menganggapnya sebagai calon Ratu mereka". Setibanya di Weymouth, ada iluminasi dengan bagian tengah bertuliskan "Salam Putri Charlotte, Harapan Eropa dan Kemuliaan Inggris". Charlotte menghabiskan waktu menjelajahi tempat-tempat wisata terdekat. Dia juga masih tergila-gila dengan orang Prusia-nya, dan sia-sia berharap bahwa Pangeran akan menyatakan ketertarikan terhadapnya kepada Pangeran Wali. Jika sang Pangeran tidak melakukannya, dia menulis kepada seorang teman, sang Putri akan "mengambil hal terbaik berikutnya, yaitu pria pemarah yang baik dengan akal sehat ... pria itu adalah P dari S-C" [Prince of Saxe- Coburg, yaitu Leopold]. Pada pertengahan Desember, tak lama sebelum meninggalkan Weymouth, dia "mendapat kejutan yang sangat tiba-tiba dan hebat" ketika dia menerima berita bahwa orang Prusianya telah menyatakan keterikatannya. Dalam sebuah pembicaraan panjang setelah makan malam Natal, ayah dan anak perempuan itu mengarang perbedaan mereka.

Pada bulan-bulan awal tahun 1815, Charlotte menetapkan Leopold (atau sebagaimana dia menyebutnya, "Leo") sebagai pasangan. Ayahnya menolak untuk menyerah berharap Charlotte akan setuju untuk menikah dengan Pangeran Oranye. Namun, Charlotte menulis, "Tidak ada argumen, tidak ada ancaman, yang akan membengkokkan saya untuk menikah dengan orang Belanda yang dibenci ini." Akhirnya George menyerah dan membatalkan ide pernikahan putrinya dengan Pangeran Kerajaan Orange.

 
Pernikahan Charlotte dan Leopold

Pada Januari 1816, Pangeran Wali mengundang putrinya ke Paviliun Kerajaan di Brighton, dan sang Putri memohon padanya untuk mengizinkan pernikahannya dengan Leopold. Sekembalinya ke Windsor, dia menulis kepada ayahnya, "Saya tidak lagi ragu menyatakan keberpihakan saya untuk mendukung Pangeran Coburg — meyakinkan Anda bahwa tidak ada yang akan lebih mantap atau konsisten dalam pertunangan mereka saat ini & terakhir daripada saya sendiri." George menyerah dan memanggil Leopold, yang berada di Berlin dalam perjalanan ke Rusia, ke Inggris. Leopold tiba di Inggris pada akhir Februari 1816, dan pergi ke Brighton untuk diwawancarai oleh Pangeran Wali. Setelah itu, Charlotte diundang untuk makan malam bersama Leopold dan ayahnya, dia menulis:

Saya menemukan dia menawan, dan pergi tidur lebih bahagia dari yang pernah saya lakukan dalam hidup saya ... Saya pasti makhluk yang sangat beruntung, & harus memberkati Tuhan. Seorang Putri, saya percaya, tidak pernah memulai hidup (atau menikah) dengan prospek kebahagiaan seperti itu, rumah tangga yang nyata seperti orang lain.

 
Charlotte dan Leopold

Pangeran Wali terkesan oleh Leopold, dan memberitahu putrinya bahwa Leopold "memiliki setiap kualifikasi untuk membuat seorang wanita bahagia." Upacara pernikahan ditetapkan pada 2 Mei 1816. Pada hari pernikahan, banyak orang memenuhi London. Gaun pengantin Charlotte berharga lebih dari £10.000 (setara dengan £814.352 di tahun 2021). Satu-satunya insiden dalam pernikahan adalah selama upacara, Charlotte terdengar cekikikan saat Leopold yang miskin berjanji untuk memberinya semua hartanya.

Pernikahan dan Kematian

sunting

Pasangan itu berbulan madu di Istana Oatlands, kediaman Duke of York di Surrey. Tidak ada yang baik di rumah itu karena penuh dengan anjing-anjing dan bau binatang. Meski begitu, sang Putri menulis bahwa Leopold adalah "kesempurnaan seorang kekasih". Dua hari setelah pernikahan, mereka dikunjungi oleh ayah Charlotte, Pangeran Wali di Oatlands; dia menghabiskan dua jam untuk menjelaskan detail seragam militer kepada Leopold, yang menurut Charlotte "adalah tanda humor yang paling sempurna". Putri Charlotte dan suaminya kembali ke London untuk acara sosial, dan ketika mereka menghadiri teater, mereka selalu disuguhi tepuk tangan meriah dari penonton dan nyanyian "God Save the King". Ketika dia jatuh sakit di opera, ada kekhawatiran publik yang besar terhadap kondisinya, dan diumumkan bahwa dia mengalami keguguran. Pada tanggal 24 Agustus 1816, mereka tinggal di Claremont untuk pertama kalinya.

 
Putri Charlotte dan Pangeran Leopold.

Dokter pribadi Leopold, Christian Stockmar (yang kemudian akan menjadi Baron Stockmar, penasihat Ratu Victoria dan Pangeran Albert), menulis bahwa dalam enam bulan pertama pernikahannya, dia belum pernah melihat Charlotte mengenakan pakaian yang tidak sederhana dan berselera bagus. Dia juga mencatat bahwa sang Putri jauh lebih tenang dan dapat mengendalikan dirinya sendiri dibandingkan sebelumnya, dan mengaitkan hal ini dengan pengaruh Leopold. Leopold kemudian menulis, "Kecuali saat aku pergi untuk menembak, kami selalu bersama, dan kami bisa bersama, kami tidak lelah." Ketika Charlotte menjadi terlalu bersemangat, Leopold hanya akan berkata, "Doucement, chérie" ( "Pelan-pelan, sayangku"). Charlotte menerima koreksi tersebut dan mulai memanggil suaminya "Doucement".

Keluarga Coburg, begitulah panggilan mereka, menghabiskan liburan Natal di Paviliun Brighton bersama berbagai bangsawan lainnya. Pada tanggal 7 Januari, Pangeran Wali mengadakan pesta besar di sana untuk merayakan ulang tahun Charlotte yang ke-21, tetapi keluarga Coburg tidak hadir karena mereka kembali ke Claremont dan lebih memilih untuk menetap di sana. Pada akhir April 1817, Leopold memberi tahu Pangeran Wali bahwa Charlotte hamil lagi.

 
Potret Charlotte karya Sir Thomas Lawrence, di masa-masa terakhir sang Putri.

Kehamilan Charlotte menjadi topik yang paling menarik perhatian publik. Toko taruhan dengan cepat menyiapkan buku tentang jenis kelamin anak tersebut. Para ekonom menghitung bahwa kelahiran seorang putri akan meningkatkan pasar saham sebesar 2,5%; kelahiran seorang pangeran akan meningkatkannya sebesar 6%. Charlotte menghabiskan waktunya dengan tenang, menghabiskan banyak waktu duduk untuk digambar oleh Sir Thomas Lawrence. Dia makan banyak dan sedikit berolahraga; tim medisnya memulai perawatan pranatal pada bulan Agustus 1817, mereka melakukan diet ketat terhadap sang Putri dengan harapan dapat memperkecil ukuran sang bayi saat lahir. Pola makan, dan pendarahan yang sesekali terjadi, tampaknya melemahkan Charlotte. Stockmar sangat heran dengan pengobatan yang dianggapnya ketinggalan jaman, dan menolak bergabung dengan tim medis, ia percaya bahwa ia akan disalahkan jika terjadi sesuatu pada sang Putri.

Sebagian besar perawatan sehari-hari Charlotte diatur oleh Sir Richard Croft. Croft bukanlah seorang dokter, melainkan seorang bidan, yang sangat populer di kalangan orang kaya. Charlotte diyakini akan melahirkan pada tanggal 19 Oktober, namun saat bulan Oktober berakhir, dia tidak menunjukkan tanda-tanda akan melahirkan, dan ia juga pergi seperti biasa bersama Leopold pada hari Minggu tanggal 2 November. Pada malam tanggal 3 November, kontraksinya dimulai. Sir Richard menyuruhnya untuk berolahraga, tetapi tidak mengizinkannya makan: pada larut malam, dia memanggil pejabat yang akan menyaksikan dan mengesahkan kelahiran sang bayi kerajaan. Ketika tanggal empat November menjadi tanggal lima, sudah terlihat jelas bahwa Charlotte mungkin tidak dapat melahirkan anak tersebut. Matthew Baillie, dokter pribadi Charlotte, memutuskan untuk memanggil dokter kandungan John Sims. Namun, Croft tidak mengizinkan Sims melihat pasien dan penggunaan forceps. Menurut Plowden dalam bukunya, mereka mungkin bisa menyelamatkan dia dan anaknya, meskipun angka kematian sangat tinggi karena antiseptik belum ditemukan untuk penggunaan alat (forceps) tersebut.

Pada pukul sembilan malam tanggal 5 November, Charlotte akhirnya melahirkan seorang anak laki-laki besar yang lahir dalam keadaan tidak bernyawa. Upaya untuk menyadarkannya sia-sia, dan para pengamat kerajaan memastikan bahwa itu adalah seorang anak laki-laki tampan, mirip dengan Keluarga Kerajaan. Mereka yakin bahwa ibunya baik-baik saja, dan mereka pun pamit. Charlotte yang kelelahan mendengar berita itu, menanggapinya dengan tenang, menyatakan itu adalah kehendak Tuhan. Dia mengonsumsi sedikit makanan setelah berpuasa dalam waktu yang lama dan tampaknya mulai pulih. Leopold, yang tetap bersama istrinya selama ini, rupanya meminum opiat dan tertidur.

Namun setelah tengah malam, Charlotte mulai muntah-muntah dan mengeluh sakit di perutnya. Sir Richard dipanggil, dan terkejut karena pasiennya kedinginan saat disentuh, sulit bernapas, dan berdarah. Dia memberikan kompres hangat padanya tetapi darahnya tidak berhenti walaupun sang Putri telah menerima pengobatan pendarahan pasca persalinan. Sir Richard pun memanggil Stockmar dan mendesaknya untuk memanggil Leopold. Stockmar mendapati Leopold sulit untuk dibangunkan, lalu ia pergi menemui sang Putri, yang meraih tangannya dan mengatakan kepadanya, "Mereka membuatku mabuk." Stockmar meninggalkan ruangan, berencana untuk mencoba membangunkan Pangeran lagi, tetapi Charlotte memanggilnya kembali "Stocky! Stocky!". Stockmar kemudian kembali memasuki ruangan itu dan menemukan sang Putri telah meninggal.

Akibat dari kematiannya

sunting
 
Pemakaman Putri Charlotte
 
Lukisan Charlotte dipajang di Istana Kerajaan Brussel, Koleksi Kerajaan Belgia.

Henry Brougham menulis tentang reaksi publik terhadap kematian Charlotte, "Seolah-olah setiap rumah tangga di seluruh Inggris Raya kehilangan anak kesayangannya." Seluruh kerajaan dan masyarakat mengalami duka yang mendalam; toko-toko kain kehabisan kain hitam. Bahkan orang miskin dan tunawisma mengikatkan ban lengan berwarna hitam di pakaian mereka. Toko-toko pun tutup selama dua minggu, begitu pula Royal Exchange, Pengadilan Hukum, dan dermaga. Bahkan tempat perjudian pun ditutup pada hari pemakamannya, sebagai tanda penghormatan. The Times menulis, "Tentu saja bukan hak kita untuk menyesali kunjungan Tuhan... tidak ada yang tidak beriman jika berduka atas hal itu sebagai sebuah bencana." Dukacita begitu dalam sehingga para pembuat pita dan barang-barang lainnya (yang tidak dapat dipakai selama masa berkabung) mengajukan petisi kepada pemerintah untuk mempersingkat masa berkabung, karena khawatir barang-barang tersebut akan bangkrut.

Ayah Charlotte, sang Pangeran Wali pun mengalami depresi karena sedih, dan tidak bisa menghadiri pemakaman putrinya. Ibu Charlotte, Putri Caroline mendengar berita itu dari seorang kurir yang lewat, dan pingsan karena terkejut. Setelah pulih, ia menyatakan, "Inggris, negara besar itu, telah kehilangan segalanya karena kehilangan putri kesayanganku." Bahkan Pangeran Oranye pun menangis saat mendengar berita tersebut, dan istrinya memerintahkan para dayang di istananya untuk berkabung. Pengaruh terbesar menimpa Pangeran Leopold. Stockmar menulis bertahun-tahun kemudian, "November menyaksikan kehancuran rumah tangga bahagia ini, dan kehancuran setiap harapan dan kebahagiaan Pangeran Leopold dalam satu pukulan. Dia tidak pernah memulihkan perasaan bahagia yang telah memberkati kehidupan pernikahannya yang singkat." Menurut Holme, "tanpa Charlotte dia tidak lengkap. Seolah-olah dia telah kehilangan hatinya." Leopold tetap menjadi duda sampai menikah lagi pada tahun 1832 dengan Louise dari Orleans ketika dia menjadi Raja Belgia. Putri bungsu Leopold, yang kemudian dikenal sebagai Permaisuri Carlota dari Meksiko, dinamai untuk menghormati istri pertamanya yang sangat ia cintai.

 
Prosesi pemakaman dari Putri Charlotte yang sangat dicintai oleh masyarakat Inggris.

Pangeran Leopold menulis kepada Sir Thomas Lawrence:

Dua generasi telah hilang. Hilang begitu saja! Saya merasakannya pada diri saya sendiri, tetapi saya juga merasakannya pada Pangeran Wali. Charlotte-ku telah pergi, dan negara ini telah kehilangan dia. Dia wanita yang baik, dia wanita yang mengagumkan. Tidak ada yang bisa mengenal Charlotte-ku seperti aku mengenalnya! Itu adalah pelajaranku, tugasku, untuk mengetahui karakternya, tapi itu adalah kesenanganku!

Sang Putri dimakamkan dengan bayinya yang dibaringkan di kakinya, di Kapel St. George, Kastil Windsor, pada tanggal 19 November 1817. Sebuah monumen karya pematung Matthew Cotes Wyatt didirikan dengan anggaran publik di makamnya. Tidak lama kemudian masyarakat mulai menyalahkan tragedi tersebut. Ratu Charlotte dan Pangeran Wali disalahkan karena tidak menghadiri proses persalinan Charlotte, walaupun Charlotte sendiri secara khusus meminta agar mereka untuk menjauh. Meskipun pemeriksaan postmortem tidak meyakinkan, banyak yang menyalahkan Croft atas perawatannya terhadap sang Putri. Pangeran Wali menolak menyalahkan Croft. Namun tiga bulan setelah kematian Charlotte dan saat merawat pasien lainnya, Croft mengambil pistol dan menembak dirinya sendiri secara fatal. "Tragedi obstetri tiga kali lipat"—kematian anak, ibu, dan praktisi— mengakibatkan perubahan signifikan dalam praktik obstetri, dengan para dokter obstetri yang lebih menyukai intervensi pada persalinan lama, termasuk khususnya penggunaan forceps yang lebih liberal, mendapatkan dukungan dibandingkan mereka yang tidak melakukan hal tersebut.

 
Plakat yang ada pada obelisk di Red House Park, Sandwell

Sebuah obelisk untuk mengenang Charlotte didirikan oleh anggota parlemen Liberal untuk Walsall, Robert Wellbeloved Scott, di halaman rumah pedesaannya (sekarang Red House Park, di Sandwell). Setelah rusak parah seiring bertambahnya usia, obelisk tersebut direnovasi pada Agustus 2009 dengan biaya £15.000.

Kematian Charlotte membuat Raja tidak memiliki cucu yang sah; anak bungsunya yang masih hidup berusia lebih dari empat puluh tahun. Surat kabar mendesak putra Raja yang belum menikah untuk menikah. Salah satu artikel terkemuka tersebut sampai ke putra keempat Raja, Pangeran Edward, Adipati Kent dan Strathearn, di rumahnya di Brussel, tempat ia tinggal bersama wanita simpanannya, Julie de St Laurent. Edward dengan cepat memutuskan hubungannya dengan wanita simpanannya dan melamar saudara perempuan Leopold, Victoria, Janda Putri Leiningen. Putri mereka, Victoria, menjadi Ratu Inggris pada tahun 1837.

Referensi

sunting
  1. ^ Hamilton, hal. 1
  2. ^ "Royal Christenings". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-08-27. Diakses tanggal 2015-09-27. 

Pranala luar

sunting
  • Edwin B. Hamilton. A record of the life and death of... Princess Charlotte. 1817.