Puasa Sembilan Belas Hari

Puasa Sembilan Belas Hari adalah periode sembilan belas hari dalam setahun di mana anggota Iman Baháʼí berpegang teguh pada puasa matahari terbit hingga terbenam. Bersamaan dengan doa wajib , itu adalah salah satu kewajiban terbesar seorang Baha, dan tujuan utamanya adalah spiritual: untuk menyegarkan jiwa dan membawa orang itu lebih dekat kepada Tuhan. Puasa dilembagakan oleh Báb , dan diterima oleh Baháʼu'lláh , pendiri kepercayaan Baháʼí, yang menyatakan aturannya dalam buku hukumnya, Kitáb-i-Aqdas. Sembilan belas hari puasa terjadi tepat sebelum awal Tahun Baru Baháʼí , pada titik balik musim semi (19–21 Maret, tergantung pada tahunnya).

SejarahSunting

Báb, pendiri Bábí Faith , melembagakan kalender Badí` dengan 19 bulan 19 hari dalam bukunya, Bayan Persia , dan menyatakan bahwa bulan terakhir akan menjadi periode puasa. The Báb menyatakan bahwa arti penting puasa sebenarnya adalah abstain dari semua kecuali cinta para Utusan dari Allah . Báb juga menyatakan bahwa kelanjutan puasa bergantung pada persetujuan dari seorang tokoh mesianis, Him Who God Wall Make Manifest . Baháʼu'lláh, pendiri Baháʼí Faith, yang mengaku sebagai orang yang diramalkan oleh Báb, menerima puasa, tetapi mengubah banyak detail dan peraturannya.

Puasa Baháʼí menyerupai praktik puasa dari beberapa agama lain. Prapaskah adalah periode puasa bagi orang Kristen, Yom Kippur dan banyak hari libur lainnya untuk orang Yahudi, dan puasa Ramadhan dipraktikkan oleh umat Islam. Puasa Baháʼí paling menyerupai puasa Ramadhan, kecuali bahwa periode puasa didefinisikan sebagai bulan Baháʼí yang tetap, sedangkan umat Islam berpuasa selama bulan lunar , yang tanggal Gregorian spesifiknya bervariasi dari tahun ke tahun.

DefinisiSunting

Baháʼu'lláh menetapkan pedoman puasa dalam Kitáb-i-Aqdas , buku hukumnya. Puasa diamati dari matahari terbit hingga matahari terbenam selama bulan Baháʼí ʻAlaʼ (antara 1/2 Maret hingga 19 Maret) dan merupakan puasa total dari makanan, dan minuman. Mengamati puasa adalah kewajiban individu, dan mengikat semua Baháʼ yang telah mencapai usia 15 hingga usia 70 tahun; itu tidak dapat diberlakukan oleh institusi administrasi Baháʼí . Berbagai pengecualian diberikan untuk orang sakit, bepergian, dan lainnya (lihat di bawah ).

Sementara Baháʼ diperbolehkan berpuasa di waktu lain sepanjang tahun, berpuasa di waktu lain tidak dianjurkan dan jarang dilakukan; Baháʼu'lláh mengizinkan pembuatan sumpah untuk berpuasa, yang merupakan praktik Muslim , tetapi ia menyatakan bahwa ia lebih suka bahwa sumpah tersebut "diarahkan ke tujuan-tujuan seperti yang akan menguntungkan umat manusia."

Sifat spiritualSunting

Bersamaan dengan doa wajib , itu adalah salah satu kewajiban terbesar seorang Baha'i dan dimaksudkan untuk membawa orang itu lebih dekat kepada Tuhan . Shoghi Effendi , kepala Iman Baháʼí pada paruh pertama abad ke-20, menjelaskan bahwa puasa "pada dasarnya adalah periode meditasi dan doa, pemulihan spiritual, di mana orang beriman harus berusaha untuk membuat penyesuaian yang diperlukan. dalam kehidupan batinnya, dan untuk menyegarkan dan membangkitkan kembali kekuatan spiritual yang terpendam dalam jiwanya. Oleh karena itu, signifikansi dan tujuannya bersifat spiritual. Puasa bersifat simbolis, dan pengingat pantang dari keinginan egois dan duniawi.

Hukum Tentang PuasaSunting

Ada hukum dan praktik yang terkait dengan Puasa Sembilan Hari yang ditetapkan oleh Baháʼu'lláh dalam Kitáb-i-Aqdas , buku hukumnya.

  • Periode puasa dimulai dengan berakhirnya Hari - Hari Sela dan berakhir dengan festival Naw-Rúz .
  • Tidak makan, minum, dan merokok mulai dari matahari terbit hingga terbenam.
  • Puasa adalah wajib bagi pria dan wanita begitu mereka mencapai usia 15 tahun.
  • Jika seseorang makan tanpa sadar selama jam-jam puasa, ini bukan berbuka puasa karena itu kecelakaan.

Di daerah dengan garis lintang sangat tinggi di mana durasi siang dan malam sangat bervariasi, waktu puasa ditentukan oleh jam.

Pengecualian dari puasaSunting

Ada berbagai pengecualian yang disediakan dalam Kitáb-i-Aqdas dari kewajiban puasa. Satu pertemuan pengecualian, bagaimanapun, masih memilih untuk berpuasa jika mereka menginginkannya, dengan pengecualian orang sakit. Baha'u'llah telah menyatakan bahwa dalam "masa kesehatan yang buruk tidak diperbolehkan untuk mematuhi kewajiban-kewajiban ini ..." Dewan Keadilan Universal telah menasihati para Baha'i bahwa keputusan apakah atau tidak untuk mematuhi pengecualian yang berlaku harus dibuat dengan kebijaksanaan, mengingat bahwa pengecualian ditetapkan dengan alasan yang baik. Mengenai mereka yang terlibat dalam pekerjaan berat Baha'u'llah telah menyatakan, "adalah yang paling terpuji dan pas untuk makan dengan berhemat dan secara pribadi."

  • Mereka yang sakit.
  • Mereka yang lebih muda dari 15 atau lebih tua dari 70.
  • Mereka yang terlibat dalam pekerjaan berat.
  • Wanita yang sedang hamil.
  • Wanita yang sedang menyusui.
  • Wanita yang sedang menstruasi (sebaliknya mereka harus melakukan wudhu dan melafalkan ayat yang dimuliakan menjadi Tuhan, Penguasa Kemegahan dan Kecantikan 95 kali sehari).

Pengecualian juga diberikan kepada mereka yang bepergian selama puasa. Pengecualian diberikan saat perjalanan lebih dari 9 jam (atau 2 jam jika bepergian dengan berjalan kaki). Jika musafir istirahat perjalanan mereka selama lebih dari sembilan belas hari, mereka hanya dibebaskan dari puasa selama tiga hari pertama. Juga jika mereka pulang, mereka harus segera berpuasa.


Tanggal GregoriansSunting