Proyektor film

Proyektor film adalah opto - mekanik perangkat untuk menampilkan film film dengan memproyeksikan itu ke layar . Sebagian besar elemen optik dan mekanis, kecuali perangkat penerangan dan suara, ada di kamera film . Proyektor film modern adalah proyektor video yang dibuat khusus .

SejarahSunting

Prekursor utama proyektor film adalah lentera ajaib . Dalam pengaturan yang paling umum, ia memiliki cermin cekung di belakang sumber cahaya untuk membantu mengarahkan cahaya sebanyak mungkin melalui slide gambar kaca yang dicat dan lensa, dari lentera ke layar. Mekanisme sederhana untuk memindahkan gambar yang dicat mungkin diterapkan sejak Christiaan Huygens memperkenalkan peralatan tersebut sekitar tahun 1659. Awalnya lilin dan lampu minyak digunakan, tetapi sumber cahaya lain, seperti lampu argand dan lampu sorot biasanya diadopsi segera setelah diperkenalkan. Presentasi lentera ajaib mungkin sering memiliki penonton yang relatif kecil, tetapi fantasmagoria dan pemandangan yang sangat populer pertunjukan biasanya dilakukan di teater yang layak, tenda besar atau ruang khusus yang diubah dengan banyak kursi.

Baik Joseph Plateau dan Simon Stampfer memikirkan proyeksi lentera ketika mereka secara independen memperkenalkan animasi stroboskopik pada tahun 1833 dengan cakram stroboskopik (yang kemudian dikenal sebagai fenakistiskop ), tetapi keduanya tidak bermaksud untuk mengerjakan proyeksi itu sendiri.

Pemutaran animasi stroboskopik tertua yang diketahui dilakukan oleh Ludwig Döbler pada tahun 1847 di Wina dan melakukan tur ke beberapa kota besar di Eropa selama lebih dari setahun. Phantaskop-nya memiliki bagian depan dengan lensa terpisah untuk masing-masing dari 12 gambar pada disk dan dua lensa terpisah diputar untuk mengarahkan cahaya melalui gambar.  [ butuh rujukan ]

Wordsworth Donisthorpe mematenkan ide untuk kamera film sinematografi dan sistem presentasi film pada tahun 1876. Sebagai tanggapan atas pengenalan fonograf dan saran majalah yang dapat dikombinasikan dengan proyeksi fotografi stereoskopik, Donisthorpe menyatakan bahwa ia dapat melakukan lebih baik dan mengumumkan bahwa dia akan menampilkan gambar-gambar seperti itu dalam gerakan. Kamera Kinesigraph aslinya memberikan hasil yang kurang memuaskan. Dia mendapatkan hasil yang lebih baik dengan kamera baru pada tahun 1889, tetapi tampaknya tidak pernah berhasil dalam memproyeksikan filmnya.

Eadweard Muybridge mengembangkan Zoopraxiscope- nya pada tahun 1879 dan memberikan banyak ceramah dengan mesin tersebut dari tahun 1880 hingga 1894. Ia memproyeksikan gambar dari cakram kaca yang berputar. Gambar awalnya dilukis di atas kaca, sebagai siluet. Seri cakram kedua, dibuat pada tahun 1892–1994, menggunakan gambar garis besar yang dicetak pada cakram secara fotografis, kemudian diwarnai dengan tangan.

Ottomar Anschütz mengembangkan Electrotachyscope pertamanya pada tahun 1886. Untuk setiap adegan, 24 pelat kaca dengan gambar kronofotografi dipasang di tepi roda berputar besar dan dilemparkan ke layar kaca opal kecil dengan kilatan sinkron yang sangat singkat dari tabung Geissler . Dia mendemonstrasikan gerakan fotografinya dari Maret 1887 hingga setidaknya Januari 1890 kepada sekitar 4 atau 5 orang sekaligus, di Berlin, kota-kota besar Jerman lainnya, Brussel (pada Pameran Universelle 1888), Florence, Saint Petersburg, New York, Boston dan Philadelphia. Antara tahun 1890 dan 1894 ia berkonsentrasi pada eksploitasi versi otomatis yang dioperasikan dengan koin yang menjadi inspirasi bagi Kinetoscope Perusahaan Edison.. Dari 28 November 1894 hingga setidaknya Mei 1895, ia memproyeksikan rekamannya dari dua cakram yang berputar sesekali, kebanyakan di ruang dengan 300 kursi, di beberapa kota di Jerman. Selama sekitar 5 minggu pemutaran di Berlin Reichstag lama pada bulan Februari dan Maret 1895, sekitar 7.000 pengunjung yang membayar datang untuk melihat pertunjukan tersebut.

Pada tahun 1886 Louis Le Prince mengajukan permohonan paten AS untuk perangkat 16 lensa yang menggabungkan kamera gambar bergerak dengan proyektor. Pada 1888, ia menggunakan versi update dari kamera untuk film film Roundhay Taman adegan dan adegan lainnya. Foto-foto itu dipamerkan secara pribadi di Hunslet . [ butuh rujukan ]Setelah menginvestasikan banyak waktu, tenaga, dan sarana dalam pengembangan sistem definitif yang lambat dan merepotkan, Le Prince akhirnya tampak puas dengan hasilnya dan memiliki pemutaran demonstrasi yang dijadwalkan di New York pada tahun 1890. Namun, ia hilang setelah naik kereta di Prancis dan dinyatakan meninggal pada tahun 1897. Janda dan putranya berhasil menarik perhatian pada karya Le Prince dan akhirnya ia dianggap sebagai penemu film yang sebenarnya (klaim juga dibuat untuk banyak orang lainnya).

Setelah bertahun-tahun pengembangan, Edison akhirnya memperkenalkan penampil film Kinetoscope kotak intip yang dioperasikan dengan koin pada tahun 1893, sebagian besar di ruang tamu khusus. Dia percaya ini adalah sistem yang secara komersial jauh lebih layak daripada proyeksi di bioskop. Banyak pelopor film lain menemukan kesempatan untuk mempelajari teknologi kinetoskop dan mengembangkannya lebih lanjut untuk sistem proyeksi film mereka sendiri.

The Eidoloscope , dirancang oleh Eugene Augustin Lauste untuk Latham keluarga, ditunjukkan untuk anggota pers pada tanggal 21 April 1895 dan dibuka untuk umum membayar pada 20 Mei, di toko Broadway lebih rendah dengan film-film dari Griffo-Barnett hadiah tinju pertarungan, diambil dari atap Madison Square Garden pada 4 Mei.  Itu adalah proyeksi komersial pertama.

Max dan Emil Skladanowsky memproyeksikan film dengan Bioscop mereka , konstruksi dupleks bebas flicker, dari 1 hingga 31 November 1895. Mereka mulai tur dengan film mereka, tetapi setelah menyaksikan presentasi kedua dari Cinématographe Lumière di Paris pada 28 Desember 1895, mereka sepertinya memilih untuk tidak bersaing. Mereka masih mempresentasikan film mereka di beberapa kota Eropa hingga Maret 1897, tetapi akhirnya Bioscop harus dihentikan karena kegagalan komersial.

Di Lyon , Louis dan Auguste Lumière menyempurnakan Cinématographe , sistem yang mengambil, mencetak, dan memproyeksikan film. Pada akhir tahun 1895 di Paris, ayah Antoine Lumière mulai memamerkan film-film yang diproyeksikan kepada publik yang membayar, memulai konversi umum medium ke proyeksi. Mereka dengan cepat menjadi produser utama Eropa dengan aktual mereka seperti Pekerja Meninggalkan Pabrik Lumière dan sketsa komik seperti The Sprinkler Sprinkled (keduanya 1895). Bahkan Edison, mengikuti tren dengan Vitascope , sebuah Phantoscope Jenkins yang dimodifikasi, dalam waktu kurang dari enam bulan.

Penurunan proyektor filmSunting

Pada tahun 1999,  proyektor sinema digital diujicobakan di beberapa bioskop. Proyektor awal ini memutar film yang disimpan di komputer, dan dikirim ke proyektor secara elektronik. Karena resolusinya yang relatif rendah (biasanya hanya 2K ) dibandingkan dengan sistem sinema digital yang lebih baru, gambar pada saat itu memiliki piksel yang terlihat. Pada tahun 2006, munculnya proyeksi digital resolusi 4K yang jauh lebih tinggi mengurangi visibilitas piksel. Sistem menjadi lebih kompak dari waktu ke waktu. Pada 2009, bioskop mulai mengganti proyektor film dengan proyektor digital. Pada tahun 2013, diperkirakan 92% bioskop di Amerika Serikat telah beralih ke digital, dengan 8% masih memutar film. Pada tahun 2014, banyak pembuat film populer — termasuk Quentin Tarantinodan Christopher Nolan — melobi studio-studio besar untuk berkomitmen membeli minimal film 35 mm dari Kodak . Keputusan tersebut memastikan bahwa produksi film 35 mm Kodak akan berlanjut selama beberapa tahun.

Meskipun biasanya lebih mahal daripada proyektor film, proyektor digital resolusi tinggi menawarkan banyak keunggulan dibandingkan unit film tradisional. Misalnya, proyektor digital tidak memiliki bagian yang bergerak kecuali kipas, dapat dioperasikan dari jarak jauh, relatif kompak dan tidak memiliki film untuk pecah, tergores atau mengganti gulungan. Mereka juga memungkinkan penyimpanan dan distribusi konten yang jauh lebih mudah, lebih murah, dan lebih andal. Distribusi semua elektronik menghilangkan semua pengiriman media fisik. Ada juga kemampuan untuk menampilkan siaran langsung di bioskop yang dilengkapi untuk itu.

FisiologiSunting

Pada tahun 1912 Max Wertheimer menemukan gerakan beta dan fenomena phi . Di masing-masing otak merupakan pengalaman gerakan nyata ketika disajikan dengan urutan gambar diam yang hampir identik. Teori ini dikatakan menjelaskan ilusi gerak yang dihasilkan ketika serangkaian gambar film ditampilkan secara berurutan, bukan persepsi bingkai individu dalam rangkaian tersebut.

Kegigihan penglihatan harus dibandingkan dengan fenomena terkait gerakan beta dan gerakan phi . Bagian penting untuk memahami fenomena persepsi visual ini adalah bahwa mata bukanlah kamera , yaitu: tidak ada frekuensi gambar untuk mata atau otak manusia. Sebaliknya, sistem mata / otak memiliki kombinasi detektor gerakan, detektor detail, dan detektor pola, yang semua keluarannya digabungkan untuk menciptakan pengalaman visual.

Frekuensi di mana flicker menjadi tidak terlihat disebut ambang fusi flicker , dan bergantung pada tingkat iluminasi. Umumnya, kecepatan bingkai 16 bingkai per detik (bingkai / s) dianggap sebagai frekuensi terendah di mana gerakan kontinu dirasakan oleh manusia. Ambang batas ini bervariasi antar spesies yang berbeda; Proporsi sel batang yang lebih tinggi di retina akan menciptakan tingkat ambang yang lebih tinggi. Karena mata dan otak tidak memiliki kecepatan penangkapan tetap, ini adalah batas elastis, sehingga pemirsa yang berbeda bisa lebih atau kurang sensitif dalam mengamati frekuensi gambar.

Dimungkinkan untuk melihat ruang hitam di antara bingkai dan lewatnya rana dengan mengedipkan mata secara cepat pada kecepatan tertentu. Jika dilakukan dengan cukup cepat, pemirsa akan dapat secara acak "menjebak" gambar di antara bingkai, atau selama gerakan rana. Ini tidak akan berfungsi dengan (sekarang usang) tampilan tabung sinar katoda karena masih ada fosfor atau dengan proyektor cahaya LCD atau DLP karena mereka menyegarkan gambar secara instan tanpa interval pemadaman seperti pada proyektor film.

Film bisu biasanya tidak diproyeksikan dengan kecepatan konstan, tetapi divariasikan di sepanjang pertunjukan atas kebijaksanaan projeksionis, seringkali dengan beberapa catatan yang diberikan oleh distributor. Ini lebih merupakan fungsi proyektor yang diputar dengan tangan daripada keheningan. Ketika motor listrik menggantikan engkol tangan di kedua kamera film dan proyektor, frekuensi gambar yang lebih seragam menjadi mungkin. Kecepatan berkisar dari sekitar 18 bingkai / dtk ke atas - terkadang bahkan lebih cepat daripada kecepatan film suara modern (24 bingkai / dtk).

16 frame / s - meskipun kadang-kadang digunakan sebagai kecepatan pemotretan kamera - tidak disarankan untuk proyeksi, karena risiko cetakan berbasis nitrat terbakar di proyektor. Stok film nitrat mulai digantikan oleh selulosa triasetat pada tahun 1948. Sebuah film api nitrat dan efeknya yang menghancurkan ditampilkan dalam Cinema Paradiso (1988), sebuah film fiksi yang sebagian berputar di sekitar seorang proyektor dan muridnya.

Lahirnya film bersuara menciptakan kebutuhan akan kecepatan pemutaran yang stabil untuk mencegah dialog dan musik mengubah nada dan mengganggu penonton. Hampir semua proyektor film di bioskop komersial memproyeksikan pada kecepatan konstan 24 frame / s. Kecepatan ini dipilih karena alasan finansial dan teknis. Rasio bingkai yang lebih tinggi menghasilkan gambar yang tampak lebih baik, tetapi lebih mahal karena stok film dikonsumsi lebih cepat. Ketika Warner Bros. dan Western Electric mencoba menemukan kecepatan proyeksi kompromi yang ideal untuk gambar suara baru, Western Electric pergi ke Warner Theatre di Los Angeles, dan mencatat kecepatan rata-rata film yang diproyeksikan di sana. Mereka menetapkan itu sebagai kecepatan suara di mana reproduksi dan amplifikasi suara yang memuaskan dapat dilakukan.

Ada beberapa format khusus (mis. Showscan dan Maxivision ) yang memproyeksikan pada kecepatan lebih tinggi — 60 frame / detik untuk Showscan dan 48 untuk Maxivision. Hobbit mengambil gambar pada 48 bingkai / detik dan diproyeksikan pada frekuensi gambar yang lebih tinggi di teater yang dilengkapi secara khusus. Setiap bingkai dari film 24 fps biasa ditampilkan dua kali atau lebih dalam proses yang disebut "penutupan ganda" untuk mengurangi kedipan

Tiga dimensiSunting

Untuk teknik yang digunakan untuk menampilkan gambar dengan tampilan tiga dimensi (3D), lihat artikel film 3-D untuk beberapa sejarah film dan artikel stereoskopi untuk informasi teknis.