Tahanan hati nurani

(Dialihkan dari Prisoner of conscience)

Tahanan hati nurani (bahasa Inggris: prisoner of conscience/POC) adalah orang-orang yang ditahan karena latar belakang ras, orientasi seksual, agama, atau pandangan politiknya. Istilah ini juga merujuk pada mereka yang ditahan atau dipersekusi karena pengekspresian tanpa kekerasan dari keyakinan yang mereka pegang secara hati-hati.[2][3]

Mohamed Cheikh Ould Mkhaitir dijatuhi hukuman mati setelah ia menulis sebuah artikel yang mengkritik agama dan sistem kasta di Mauritania.[1]

POC paling sering dikaitkan dengan organisasi hak asasi manusia Amnesty International, istilah ini diciptakan oleh pendiri Amnesty International Peter Benenson dalam artikel bertanggal 28 Mei 1996 ("The Forgotten Prisoners") untuk surat kabar Inggris The Observer.[4][5]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Mauritania: Quash Blogger Mkhaitir's Death Sentence". Human Rights Watch. 7 November 2017. Diakses tanggal 16 Januari 2021. 
  2. ^ "Amnesty International serukan pembebasan tahanan hati nurani di dunia". ANTARA News. 4 Mei 2020. Diakses tanggal 16 Januari 2021. 
  3. ^ "Who are Prisoners of Conscience?". Tom Lantos Human Rights Commission. Diakses tanggal 16 Januari 2021. 
  4. ^ Peter Benenson (28 Mei 1961). "The Forgotten Prisoners by Peter Benenson". Amnesty USA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Mei 2011. Diakses tanggal 16 Januari 2021. 
  5. ^ Douglas J. Dallier. "Political prisoner". Encyclopædia Britannica. Diakses tanggal 16 Januari 2021.