Buka menu utama

Prasasti Pujungan, atau disebut juga Prasasti Tongtong Perunggu, adalah sebuah prasasti pendek yang dituliskan pada kentongan (Bali: tongtong, kulkul) tembaga, yang ditemukan di desa Pujungan di Kecamatan Pupuan, Tabanan, Bali.[1] Prasasti ini diperkirakan dituliskan pada abad ke-11,[1] yaitu pada masa pemerintahan Raja Anak Wungsu.[2][3][4] Prasasti ini adalah prasasti pertama yang menyebut nama "Sasak", yaitu nama suku asli penduduk Pulau Lombok.[1]

Filolog J.G. de Casparis pernah memeriksa prasasti tersebut, yang menurut pembacanya bertuliskan sbb.:[3][4][5]

Sasakdhana prihhan srih jayannira

yang ditafsirkannya sbb.:[5]

"Benda ini pemberian (seorang) Sasak, (untuk) peringatan kemenangannya."

Saat ini prasasti tersebut tersimpan di Pura Pujungan.[1]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d Wacana, H. L.; Suparman, L. G.; Argawa, Nyoman; Astuti, Renggo (1995-01-01). Hikayat Indarjaya. Direktorat Jenderal Kebudayaan. 
  2. ^ Barat, Museum Negeri Nusa Tenggara; (Indonesia), Nusa Tenggara Barat (1993). Buku petunjuk Museum Negeri Nusa Tenggara Barat. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Bagian Proyek Pembinaan Permuseuman Nusa Tenggara Barat. 
  3. ^ a b Barat, Indonesia Bagian Proyek Pembinaan Permuseuman Nusa Tenggara (1997). Peninggalan sejarah dan kepurbakalaan Nusa Tenggara Barat. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Kantor Wilayah Propinsi Nusa Tenggara Barat, Bagian Proyek Pembinaan Permuseuman Nusa Tenggara Barat. 
  4. ^ a b Seminar Sejarah Nasional III. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Sejarah dan Nilai Tradisional, Proyek Inventarisasi dan Dokumentasi Sejarah Nasional. 1983. 
  5. ^ a b Goris, Roelof (1953). Bali, atlas kebudajaan: cults and customs ; cultuurgeschiedenis in beeld (dalam bahasa Belanda). Government of the Republic of Indonesia.