Buka menu utama

Prasasti Pucangan merupakan sebuah prasasti yang berbahasa Sanskerta dan Jawa Kuno,[1] berasal dari tahun 963 Saka atau 1042 Masehi.[2][3] Prasasti ini peninggalan zaman pemerintahan Airlangga, yang menjelaskan tentang beberapa peristiwa serta silsilah keluarga raja secara berurutan. Prasasti ini disebut juga dengan nama Calcutta Stone. Sekarang prasasti ini disimpan di Museum India di Kolkata (Calcutta), India.

Prasasti Pucangan terdiri dari dua prasasti berbeda yang dipahat pada sebuah batu, di sisi depan menggunakan bahasa Jawa Kuno dan di sisi belakang menggunakan bahasa Sanskerta, tetapi kedua prasasti tersebut ditulis dalam aksara Kawi (Jawa Kuno). Prasasti ini berbentuk blok berpuncak runcing serta pada bagian alas prasasti berbentuk bunga teratai.

Penamaan prasasti ini berdasarkan kata "Pucangan" yang ditemukan pada prasasti tersebut, yang menceritakan adanya perintah membangun pertapaan di Pucangan, sebuah tempat di sekitar Gunung Penanggungan, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur.[4]

Daftar isi

PenemuanSunting

Prasasti ini ditemukan pada masa Thomas Standfor Raffles menjadi Letnan Gubernur pemerintahan kolonial Inggris di Batavia. Pada tahun 1812, Raffles menyerahkan prasasti itu kepada atasannya, Gubernur Jenderal Inggris di India, Lord Minto. Prasasti itu lalu disimpan dan menjadi bagian dari rumah keluarga Minto di Kolkata.[5] Ketika keluarga Lord Minto pulang ke Hawick Skotlandia, prasasti ini tidak turut dibawa, melainkan disimpan di museum di Kolkata, India.[6]

Teks prasasti berbahasa SanskertaSunting

Alih AksaraSunting

Alih aksara alam bahasa Sanskerta (Witasari, 2009) adalah sbb.:[2]

  1. // svasti // tribhira piguna airu petonŗņa āvvidhānesthi tautathā pralaye aguņaiti yaħ prasiddhasta smaidhāthre namas satatam
  2. agaņi vikrama guruņā praņam yamānas surādhipe nasadã piyas trivikrama iti prathito loke namasta smai

Alih BahasaSunting

  1. Selamat! Hormat selalu baginya, yang diberkati dengan ketiga guna ketika takdir para manusia telah ditetapkan, hingga ketika kehancuran telah diatur, demikian bagi Pencipta tidak memiliki guna
  2. Hormat baginya, demikianlah triwikrama yang dikenal dunia oleh langkah yang besar tanpa perhitungan, juga selalu hormat oleh pikiran raja para dewa.

Usaha pengembalianSunting

Peter Brian Ramsey Carey, sejarawan asal Inggris, meminta Pemerintah Indonesia melakukan pendekatan kepada Pemerintah India dan keluarga Lord Minto, untuk dapat memulangkan Prasasti Pucangan dan Prasasti Sanggurah.[7][8] Sebab, Prasasti Pucangan dalam kondisi kurang terawat dan tergeletak terkena hujan dan panas di luar gudang Museum Kalkuta, sedangkan Prasasti Sanggurah juga kurang terawat dalam taman keluarga Minto di Skotlandia.[7] Namun, kepastian pengembalian kedua prasasti penting tersebut belum jelas hingga kini.[7][8]

RujukanSunting

  1. ^ Poesponegoro, M.D.; Notosusanto, N. (1992). Sejarah nasional Indonesia: Jaman kuno. PT Balai Pustaka. ISBN 979-407-408-X. 
  2. ^ a b Vernita Hapri, Witasari (2009). Prasasti Pucangan Sansekerta 954 Saka (Suatu Kajian Ulang) (PDF). FIB Universitas Indonesia. hlm. 22–42. 
  3. ^ Ekspedisi bengawan Solo: laporan jurnalistik Kompas : kehancuran peradaban sungai besar. Penerbit Buku Kompas. 2008. ISBN 9789797093907. 
  4. ^ Kern, H., (1917), Steen van den berg Pananggungan (Soerabaja), thans in’t India Museum te Calcutta, Verspreide Gescriften VII, 85-114, Gravenhage: Martinus Nijhoff.
  5. ^ Raffles, Sir Thomas Stamford, (1817), The History of Java, Vol. II, London:Black, Parbury, and Allen.
  6. ^ "Tolong! 2 Prasasti Sejarah Milik RI ini Telantar di Inggris dan India". detiknews. Diakses tanggal 2018-03-23. 
  7. ^ a b c "International Institute for Asian Studies". iias.asia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-09-17. 
  8. ^ a b Carey, Peter B. "A Tale of Two Governor Generals: Lord Minto and Jean-Chretien Baud and the Return of Indonesian National Heritage" (dalam bahasa Inggris). 

Bacaan lanjutanSunting

  • Kern, H., (1913), Een Oud-Javaansche steeninscriptie van Koning Er-Langga, Gravenhage: Martinus Nijhoff, 13 h.
  • Stutterheim, W.E., (1937), Oudheidkundige aantekeningen:XLVIII. Waar lag Erlangga's kluizenarij van den Pucangan?, BKI, 95.
  • Poerbatjaraka, R. N., (1941), Strophe 14 van de-Sanskrit-zijde der Calcutta-steen, TBG, LXXXI, 425-437.