Buka menu utama

Pleistoanax (Yunani: Πλειστοάναξ; bertakhta pada tahun 458-409 SM) merupakan seorang raja Agiad Sparta. Dia adalah putra pemangku takhta Pausanias, yang dipermalukan karena bersekongkol dengan Xerxes. Pleistoanax paling cemas untuk perdamaian selama apa yang disebut Perang Peloponnesos Pertama. Dia diasingkan kira-kira pada sekitar tahun 446 SM dan 444 SM, dituduh oleh Sparta dengan menerima suap, mungkin dari Perikles (dicatat sebagai "10 talenta biaya yang diperlukan" dalam dana Athena), untuk menarik diri dari dataran Eleusina di Attika setelah memimpin Pasukan Peloponnesos di sana mengikuti pemberontakan Euboia dan Megara dari kekaisaran Athena. Menerima suap seperti itu pada dasarnya akan menjadi pengkhianatan, tetapi beberapa pakar (misalnya Walker, Meyer, Beloch, Busolt) meragukan ini, atau setidaknya setuju bahwa tidak cukup informasi untuk menjelaskan kejadiannya.[1] Juga beberapa percaya bahwa alasan yang lebih mungkin untuk penarikan Pleistoanax dan penasihatnya Kleandridas bisa jadi Perikles menawarkan persyaratan yang baik untuk perdamaian (misalnya kemudian ada perjanjian antara Sparta dan Athena).[2]

Pada 428 SM, Pleistoanax dipanggil kembali dan dipulihkan dalam ketaatan terhadap nasihat orakel Delphik, meskipun beberapa menduga dia telah merusak Pithia. Musuh-musuhnya masih menyalahkannya untuk bencana Sparta, jadi Pleistoanax menganjurkan perdamaian untuk mengakhiri bencana.

Ia digantikan oleh putranya Pausanias.[3]

ReferensiSunting

  1. ^ Donald Kagan, The Outbreak of the Peloponnesian War. page 124f. Ithaca/New York 1969, ISBN 0-8014-9556-3.
  2. ^ Donald Kagan, The Peloponnesian War: Athens and Sparta in Savage Conflict 431-404 BC, HarperCollinsPublishers, 2003 (First published in the USA by Penguin Putnam 2003), page 17f.
  3. ^ H. W., Parke (July–October 1945). "The Deposing of Spartan Kings". The Classical Quarterly. 3/4. 39: 111. doi:10.1017/s0009838800022667. 
Didahului oleh:
Pleistarkhos
Raja Sparta Agiad
458–409 SM
Diteruskan oleh:
Pausanias