Pisau Hitchens adalah kaidah epistemologi menyatakan bahwa beban pembuktian kebenaran suatu klaim ditanggung oleh orang yang membuat klaim tersebut. Apabila buktinya tidak ada, klaim itu menjadi tidak berdasar dan penentang klaim tidak perlu berdebat panjang lebar untuk membantahnya. Kaidah ini diajukan oleh penulis Inggris-Amerika Christopher Hitchens (1949–2011).

TentangSunting

Meniru pisau Occam, nama konsep ini diambil dari nama Christopher Hitchens, seorang wartawan dan penulis, yang memberi definisi sebagai berikut: "Sesuatu yang dipaparkan tanpa bukti dapat dibantah tanpa bukti".[1][2] Diktum ini juga muncul dalam God Is Not Great: How Religion Poisons Everything, buku Hitchens yang terbit tahun 2007.[3]

Pisau Hitchens sebenarnya diterjemahkan dari peribahasa Latin "Quod gratis asseritur, gratis negatur" ("Sesuatu yang dipaparkan dengan bebas dibantah dengan bebas") yang populer pada abad ke-19.[4][5] Diktum ini lebih kuat daripada standar Sagan ("Klaim luar biasa memerlukan bukti luar biasa") karena juga berlaku untuk klaim yang tidak luar biasa.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Hitchens, Christopher (20 October 2003). "Mommie Dearest". Slate. Diakses tanggal 24 April 2016. 
  2. ^ McGrattan, Cillian (2016). The Politics of Trauma and Peace-Building: Lessons from Northern Ireland. Abingdon: Routledge. hlm. 2. ISBN 978-1138775183. 
  3. ^ Hitchens, Christopher (2007). God Is Not Great: How Religion Poisons Everything. New York, NY: Twelve Books. hlm. 150. ISBN 978-1843545743. 
  4. ^ Reinhardt, Damion (25 July 2015). "The Long History of Hitchens' Razor". Skeptic Ink. Diakses tanggal 31 March 2017. 
  5. ^ Jon R. Stone, The Routledge Dictionary of Latin Quotations (2005), p. 101.