Piramida Merah

Piramida Merah, juga disebut Piramida Utara, adalah piramida terbesar yang terletak di pemakaman Dahshur di Kairo, Mesir. Dinamakan karena rona kemerahan berkarat dari gamping merahnya, juga merupakan piramida Mesir terbesar ketiga, setelah Khufu dan Khafra di Giza. Piramida ini juga diyakini sebagai upaya pertama Mesir yang berhasil membangun piramida sisi mulus yang "benar". Penduduk setempat menyebut Piramida Merah sebagai el-heram el-watwaat, artinya Piramida Kelelawar.

Piramida Merah di Dahshur
Sneferu dalam hieroglif
<
S29F35D21G43
>N28O24

Ḫˁ Snfrw
Kha Sneferu
Sneferu Bersinar

Piramida Merah tidak selalu berwarna merah. Dulunya dilapisi dengan gamping Tura putih, tetapi hanya beberapa dari batu-batu ini sekarang yang tersisa di dasar piramida, di sudut. Selama Abad Pertengahan sebagian besar gamping Tura putih diambil untuk bangunan di Kairo, memperlihatkan gamping merah di bawahnya.

SejarahSunting

Piramida Merah adalah piramida ketiga yang dibangun oleh Firaun Kerajaan Lama Sneferu, dan dibangun pada 2575–2551 SM. Piramida Merah terletak sekitar satu kilometer di sebelah utara Piramida Bengkok. Piramida ini dibangun pada sudut 43 derajat dangkal yang sama dengan bagian atas Piramida Bengkok, yang memberikan tampilan yang terlihat bungkuk dibandingkan dengan piramida Mesir lainnya dengan skala yang sebanding. Konstruksi diyakini dimulai pada tahun ketiga puluh pemerintahan Sneferu (skt. 2590 SM). Egiptologis tidak setuju tentang lamanya waktu yang dibutuhkan untuk membangun. Berdasarkan tanda tambang yang ditemukan di berbagai tahap konstruksi, Rainer Stadelmann memperkirakan waktu penyelesaian sekitar 17 tahun[1] sementara Rolf Krauss, berdasarkan grafiti yang sama ini, menyarankan periode konstruksi 10–11 tahun,[2] perkiraan kemudian didukung oleh John Romer.[3]

Para arkeolog berspekulasi bahwa desainnya mungkin merupakan hasil dari krisis teknik yang dialami selama pembangunan dua piramida Sneferu sebelumnya. Yang pertama, piramida di Meidum, runtuh pada zaman kuno, sedangkan yang kedua, Piramida Bengkok, memiliki sudut kemiringan yang dengan dramatis berubah dari 54 menjadi 43 derajat di tengah jalan melalui konstruksi.

Beberapa arkeolog sekarang percaya bahwa piramida Meidum adalah upaya pertama untuk membangun piramida sisi-halus, dan itu mungkin runtuh ketika konstruksi Piramida Bengkok sudah berjalan dengan baik – dan bahwa piramida mungkin sudah mulai menunjukkan tanda-tanda ketidakstabilan yang mengkhawatirkan itu sendiri, terbukti dengan adanya balok kayu besar yang menopang ruang dalamnya. Hasil dari ini adalah perubahan kemiringan Piramida Bengkok, dan dimulainya Piramida Merah kemudian pada kemiringan yang diketahui kurang rentan terhadap ketidakstabilan dan oleh karena itu kurang rentan terhadap keruntuhan bencana.[4]

Zaman modernSunting

Piramida Merah setinggi 105 meter (344 ft), dan lebar 220 meter (720 ft).[5] Sebuah piramidion yang langka, atau batu penjuru, untuk Piramida Merah telah ditemukan dan direkonstruksi, dan sekarang dipamerkan di Dahshur. Namun, apakah itu benar-benar pernah digunakan tidak jelas, karena sudut kemiringannya berbeda dari piramida yang tampaknya dimaksudkan.

Piramida Merah, bersama dengan Piramida Bengkok, ditutup untuk turis selama bertahun-tahun karena kamp tentara di dekatnya. Sekarang biasanya terbuka untuk turis dan ventilasi yang agak mengganggu telah dipasang yang menyalurkan udara ke poros masuk ke ruang interior. Pengunjung menaiki tangga yang dipotong atau dibangun di atas batu piramida ke pintu masuk yang tinggi di sisi utara. Sebuah lorong, setinggi 3 kaki (0,91 m) dan lebar 4 kaki (1,2 m), miring ke bawah pada 27° untuk 200 kaki (61 m) ke lorong horizontal pendek yang mengarah ke sebuah ruangan yang atapnya berkorbel 40 kaki (12 m) tinggi dan menjulang dalam sebelas langkah. Di ujung selatan ruangan, tetapi diimbangi ke barat, lorong horizontal pendek lainnya mengarah ke kamar kedua. Bagian ini mungkin ditutup pada satu waktu dan offset adalah ukuran yang dimaksudkan untuk membingungkan perampok potensial.

Ruang kedua mirip dengan yang pertama dan terletak tepat di bawah puncak piramida. Tinggi di dinding selatan ruangan adalah pintu masuk, sekarang dicapai dengan tangga kayu besar yang dibangun untuk kenyamanan wisatawan. Ini memberikan ke lorong horizontal pendek yang mengarah ke ruang ketiga dan terakhir dengan atap korbel setinggi 50 kaki (15 m). Dua ruang pertama memiliki sumbu panjang yang sejajar utara-selatan, tetapi sumbu panjang ruang ini sejajar timur-barat. Berbeda dengan dua kamar pertama, yang memiliki lantai halus pada tingkat yang sama dengan lorong, lantai kamar ketiga sangat kasar dan tenggelam di bawah tingkat lorong akses. Diyakini bahwa ini adalah pekerjaan perampok yang mencari harta karun di tempat yang dianggap sebagai ruang pemakaman piramida.

GaleriaSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Fathom". 2012-04-01. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-04-01. Diakses tanggal 2018-02-24. 
  2. ^ Krauss, Rolf (1996). "The Length of Sneferu's Reign and How Long It Took to Build the 'Red Pyramid'". Journal of Egyptian Archaeology. 82: 43–50. 
  3. ^ Romer (2007) p.71
  4. ^ Kurt Mendelssohn (1974), The Riddle of the Pyramids, Praeger
  5. ^ Lehner (1997) p104

SumberSunting

Bacaan selanjutnyaSunting

  • Verner, Miroslav, "The Pyramids – Their Archaeology and History", Atlantic Books, 2001, ISBN 1-84354-171-8

Pranala luarSunting

29°48′30″N 31°12′21″E / 29.80833°N 31.20583°E / 29.80833; 31.20583Koordinat: 29°48′30″N 31°12′21″E / 29.80833°N 31.20583°E / 29.80833; 31.20583