Pietro I dari Arborea

(Dialihkan dari Peter I dari Arborea)

Pietro I (meninggal di Pisa, 1214), dari keluarga Serra, merupakan putra sulung dan ahli waris Barisone II dari Arborea, memerintah dari tahun 1186 sampai kematiannya. Ibundanya adalah istri pertama Barisone, Pellegrina de Lacon. Ia dimahkotai sebagai Raja Sardinia, gelar yang digunakan ayahnya, dengan dukungan dari mayoritas bangsawan Arborea.

Giudicati Sardinia.

Tak lama setelah kematian ayahandanya, ia berselisih dengan keponakannya Ugone I dari Arborea, putra Ugone dari Bas dan Ispella, adik tiri Pedru, putri Barisone yang lebih tua dan istri keduanya yang berasal dari Katalan Agalbursa. Agalbursa mendapat dukungan dari Alfonso II dari Aragon, tetapi ia meninggal tak lama setelah memicu peperangan antara cucunya dan Pietro. Pietro didukung oleh Republik Pisa, dan Ugone mendapat dukungan dari Republik Genova. Kemudian pada tahun 1189, Pietro berdamai dengan Genova dan bersumpah pada Republik salva domini pape fidelitate.[1] Pada tahun 1192, perdamaian akhirnya dilakukan di Oristano di mana Arborea dibagi di antara Pietro dan Ugone (Perjanjian Oristano).

Pada akhir tahun 1190, Konstantinus II dari Torres dan putranya Comita III, bersekutu dengan Genova, dan berperang melawan Pietro, yang berada di dalam perlindungan Guglielmo I dari Cagliari. Comita menuntut perdamaian dengan Pisa dan mengabaikan tuntutannya atas Arborea sebagai ganti dari kastil di Goceano, yang dikuasai oleh Guglielmo. Tahun 1195, Guglielmo dari Cagliari menjajah Arborea, menawan Pietro dan menduduki Oristano, memaksa Ugone untuk menandatangani perjanjian penyerahan wilayahnya dan menikahi Preciosa, putrinya dan saudara dari pihak ibunda Pietro.

Tahun 1198, Guglielmo menyerang Arborea kembali dan memaksa Pietro untuk melarikan diri ke Ugone. Guglielmo menuju Oristano dan meminta penyerahan beberapa kastil di perbatasan, termasuk Marmilla, yang didapatkannya. Guglielmo kemudian menangkap Pietro dan putranya Torchitorio IV dari Cagliari dan memenjarakan mereka sebagai upaya untuk mengendalikan Arborea lebih langsung.[2] Ia menyerahkan pemerintahan giudicato kepada uskup agung, beberapa pastor di Oristano, dan majores (major laymen). Paus Innosensius III, di dalam suratnya pada tanggal 11 Agustus, memulai pemeriksaan terhadap partisipasi gereja di dalam perebutan kekuasaan ini, di mana Giusto, Uskup Agung Arborea, menuntut bahwa pastor-pastor dari Oristano tidak memiliki wewenang untuk dipengaruhi.

Pada awal tahun 1200, Guglielmo dari Cagliari meminta Pietro setengah dari Arborea, yang telah dikendalikannya dari Paus, tetapi Innosensius menolaknya. Tanpa sepengetahuan Paus, ia membuat perjanjian rahasia dengan Ugone apabila ia mendapatkan kekuasaan tersebut maka itu bukan hanya setengah dari Arborea milik Pietro saja, melainkan juga termasuk dari semua benteng-benteng yang ada.

Ketika Barisone II dari Gallura meninggal pada tahun 1203, ia meninggalkan giudicato miliknya di bawah perlindungan Paus Innosensius, yang menulis surat kepada Biagio, Uskup Agung Torres, membebankannya dengan menjamin suksesi yang lancar di Gallura, yang berarti mengatur pernikahan untuk pewaris muda Elena. Innosensius menganjurkan para juri untuk tidak ikut campur dengan pernikahannya dan membantu Biagio dalam segala hal.

Pietro mangkat di dalam penjara dan putranya Barisone mendapat setengah hartanya dari Arborea, setelah dibebaskan dari penjara untuk menikahi ahli waris Guglielmo, Benedetta. Istrinya adalah Bina (1189), ibunda putra tunggalnya yang sah Torchitorio IV dari Cagliari (1190), tetapi mereka bercerai pada tahun 1191. Ia menikah lagi dengan Ugo degli Alberti dari keluarga Capraia pada tahun 1193. Pietro juga memiliki seorang anak haram yang bernama Gotifredu, yang meninggal pada tahun 1253.

CatatanSunting

  1. ^ "...menjaga kesetiaan kepada Tuanku Sri Paus." Moore, 92 n72.
  2. ^ Ibid, 84 n18.

SumberSunting

Didahului oleh:
Barisone II
Giudice Arborea
1186–1214
Diteruskan oleh:
Torchitorio IV dari Cagliari