Pertempuran Xuge

artikel daftar Wikimedia

Pertempuran Xuge (Hanzi: 繻葛之战) merupakan sebuah konflik yang berlangsung pada 707 SM, antara negara Zheng dan Dinasti Zhou. Kekalahan pasukan Zhou, mewakili Putra Surgawi, menghancurkan semua yang tersisa dari pamor kerajaan, yang sudah menurun tajam sejak istana Zhou pindah ke Luoyang. Degradasi pamor kerajaan ini memungkinkan munculnya negara-negara feodal, salah satu ciri Zaman Musim Semi dan Gugur.

Pertempuran ini adalah contoh awal penggunaan gerakan menjepit untuk mengalahkan musuhnya.

Latar belakang sunting

Setelah istana kerajaan pindah ke timur dari Chengzhou (yang saat ini sesuai dengan kota Xi'an) di Luoyi (yang saat ini sesuai dengan kota Luoyang), raja-raja Zhou mempertahankan sebagian dari gengsi mereka, tetapi mereka tidak lagi memiliki kekuatan yang diperlukan untuk mendesak keinginan mereka pada berbagai penguasa regional yang secara teori adalah vasal mereka.

Negara Zheng saat itu adalah salah satu pelindung utama istana Zhou di Luoyang, melangkah lebih jauh dengan memindahkan ibu kotanya ke timur untuk menetap di Xinzheng (yang saat ini sesuai dengan kota Zhengzhou) dan berfungsi sebagai negara penyangga di timur. Selama pemerintahan Adipati Zhuang, Zheng menjadi lebih kuat dan mulai menegaskan kemerdekaannya dengan bersekutu dengan Lu dan Qi dan memulai penaklukan bawahan kecil lainnya yang terletak di Dataran tengah Tiongkok .

Karena Zheng berada di dekat istana Zhou, tindakan ini meningkatkan ketegangan antara kedua kekuatan. Meskipun teoritisnya dia adalah penguasa Zheng, dan karena itu tidak boleh melakukan proses semacam ini, Raja Ping dari Zhou menukar sandera dengan Adipati Zhuang untuk mengamankan perdamaian, tetapi ini hanya meningkatkan ketidak percayaan antara kedua negara. Ketika Raja Huan naik takhta setelah kematian ayahandanya, dia memberhentikan Adipati Zhuang dari jabatannya sebagai Menteri Istana (卿士). Sebagai balasannya, sang adipati menolak untuk membayar upeti ke istana Zhou.

Pertempuran sunting

Pada 707 SM, Raja Huan akhirnya memutuskan untuk memimpin ekspedisi hukuman melawan Zheng. Istana Zhou kemudian sangat lemah sehingga perlu mengatur koalisi untuk berhasil meningkatkan tentara yang dibutuhkan, dengan menyatukan beberapa negara feodal lain di dataran tengah melawan musuh bersama mereka. Huan sendiri mengambil alih komando pasukan di pusat tentara. Pasukan Cai dan Wei menempati sayap kanan, sedangkan pasukan Chen menempati sayap kiri.

Ziyuan, penasihat Adipati Zhuang, menganalisis situasi sebagai berikut. Menurutnya, pasukan Chen berantakan karena perang saudara, sementara pasukan Cai dan Wei telah dikalahkan oleh Zheng dan karena itu takut pada musuh mereka. Karena itu dia menyarankan untuk menyerang sayap terlebih dahulu, sebelum mengepung pasukan Zhou yang terletak di tengah. Adipati Zhuang mengikuti saran ini dan rencananya bekerja dengan sempurna. Memang pasukan sekutu dengan cepat diarahkan pada sayap, dan tentara Zhou kemudian dihancurkan oleh serangan menjepit, Raja Huan bahkan terkena panah di bahunya selama pertempuran.

Konsekuensi sunting

Luka sang Raja dan kegagalan ekspedisi kerajaan melengkapi kehancuran pamor istana kerajaan Zhou dengan para pengikutnya. Pertempuran Xuge menegaskan kemerdekaan de facto negara-negara feodal dan meletakkan dasar bagi perjuangan untuk hegemoni. Zhou begitu miskin karena kekalahan, sehingga setelah kematian Raja Huan pada 697 SM, dibutuhkan sepuluh tahun untuk mendapatkan dana yang diperlukan untuk menyelenggarakan pemakaman kerajaan.

Kekuasaan negara Zheng atas yang lain tidak berlangsung lama. Adipati Zhuang meninggal pada 701 SM dan putra-putranya mulai perang saudara selama dua dekade dengan saling membunuh demi takhta, yang melemahkan negara berkelanjutan.

Referensi sunting

  • Young wide. "Western Zhou History." Shanghai People's Publishing House in 2003.
  • Gu Rong, Zhushun Long. "Spring history." Shanghai People's Publishing House in 2003.
  • Children's book industry. "Spring history." Shanghai Ancient Books Publishing House in 2003.
  • "Annals of Zuo research" revision of the Zhonghua Book Company 2006.
  • Military Sciences Editor. "Chinese ancient military history". "Chinese Military History" Volume II "Spring Military History" (Military Science Press) 1998.