Pertempuran Silarus

Pertempuran antara Pasukan Hannibal yang mengalahkan pasukan Romawi, pada 212 SM, dalam Perang Punik II

Pertempuran Silarus adalah pertempuran terjadi pada 212 SM, antara pasukan Kartago yang dipimpin Hannibal dan pasukan Romawi yang dipimpin oleh perwira Marcus Centenius Penula. Pertempuran ini berhasil dimenangkan oleh orang Kartago dengan menghancurkan seluruh tentara Romawi dan membunuh seluruh pasukannya yang berjumlah 15.000 orang.

Pertempuran Silarus
Bagian dari Perang Punik II
Dislocazione legioni 212 aC.png
Lokasi-lokasi legiun pada pertempuran tahun 212 SM
Tanggal212 SM
LokasiDekat sungai Silarus (kini sungai Sele), Italia
Hasil Kemenangan Kartago
Pihak terlibat
Carthage standard.svg Kartago Vexilloid of the Roman Empire.svg Republik Romawi
Tokoh dan pemimpin
Hannibal Marcus Centenius Penula 
Kekuatan
Tidak diketahui 16.000
Korban
Tidak diketahui 15.000 tewas

PendahuluanSunting

Hannibal telah mengangkat pengepungan Capua, setelah menganiaya dua tentara konsuler Romawi dalam Pertempuran Capua. Konsul Romawi membagi dua jumlah pasukannya, dengan Fulvius Flaccus bergerak menuju Cumae, sementara Appius Claudius Pulcher bergerak menuju Lucania. Tidak diketahui pasti mengapa mereka melakukan hal tersebut, karena jumlah pasukannya masih melebihi jumlah pasukan Hannibal, bahkan dengan kerugian yang diderita dalam pertempuran. Hannibal memutuskan untuk mengejar Claudius.[1]

Claudius berhasil menghindar dari pengejaran Hannibal, tetapi seorang perwira, Marcus Centenius Penula, telah mengajukan banding ke Senat Romawi atas komando independen melawan Hannibal, ia mengklaim bahwa dengan pengetahuannya tentang Campania, ia mampu mengalahkan orang-orang Kartago.[1] Permohonannya dikabulkan dan 4.000 pasukan Romawi dan 4.000 sekutu dipisahkan untuk bertugas di bawahnya, kemungkinan dari tentara Gracchus yang ditempatkan di Lucania.[1] Untuk pasukan tersebut, ditambahkan lagi 8.000 pasukan sukarelawan dari Campania, Lucania, dan Samnium. [1]

Sementara Appius Claudius dan pasukan konsulernya bergerak ke arah barat untuk bergabung dengan rekan konsulnya, Centenius berangkat untuk menyerang Hannibal di Lucania.[1] Hannibal mengetahui tindakan Romawi tersebut dan menghentikan pengejarannya terhadap Claudius.[1] Sebelum pertempuran terjadi, Hannibal mengamankan semua jalan di daerah tersebut untuk mencegah mundurnya pasukan Romawi dengan blokade kavalerinya.[2]

PertempuranSunting

Barisan lawan yang melihat musuhnya, segera membentuk garis pertempuran.[2] Pasukan Romawi yang perlengkapannya kurang baik, menahan para veteran Hannibal selama dua jam hingga Centenius terbunuh dalam aksi tersebut.[2] Tentara Romawi berguguran dan 15.000 pasukannya tewas dalam pertempuran dan pengejaran. Hanya 1.000 orang yang berhasil lolos dari blokade kavaleri Kartago.[2]

AkibatSunting

Setelah pertempuran, Hannibal tidak mengejar pasukan Claudius. Sebaliknya, ia bergerak ke arah timur Puglia, mengejar pasukan Romawi di bawah komando Praetor Gnaeus Flavius Flaccus beroperasi melawan kota-kota yang bersekutu dengan Kartago. Tentara konsuler Romawi, bebas dari Hannibal, lalu bersatu dan melanjutkan pelecehan mereka terhadap Capua. Hanno the Elder tetap di Bruttium.

KorbanSunting

Dari 16.000 orang Romawi, hanya 1.000 orang yang berhasil selamat.[2] Para penyintas ini dikirim untuk bergabung dengan legiun penyintas Cannae yang dipermalukan setelah mereka dikumpulkan.

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f Livy 2006, hlm. 279.
  2. ^ a b c d e Livy 2006, hlm. 280.

PustakaSunting