Pertempuran Aigos Potamoi

Pertempuran Aigos Potamoi (bahasa Yunani Kuno: Μάχη στους Αιγός Ποταμούς, translit. Mákhē stous Aigós Potamoús) adalah konfrontasi angkatan laut yang terjadi pada tahun 405 SM dan merupakan pertempuran besar terakhir dalam Perang Peloponnesos. Dalam pertempuran ini, sebuah armada Sparta di bawah pimpinan Lysandros menghancurkan angkatan laut Athena. Hal ini secara ampuh mengakhiri perang, karena Athena tidak dapat mengimpor gandum atau berhubungan dengan jajahannya tanpa kendali atas laut.

Pertempuran Aigos Potamoi
Bagian dari Perang Peloponnesos
Tanggal405 SM
LokasiAigos Potamoi, Hellespontos
(kini bagian dari Provinsi Çanakkale, Turki)

40°15′N 26°33′E / 40.250°N 26.550°E / 40.250; 26.550Koordinat: 40°15′N 26°33′E / 40.250°N 26.550°E / 40.250; 26.550
Hasil kemenangan Sparta
Athena dikepung dan menyerah
● akhir Perang Peloponnesos
Pihak terlibat
Tokoh dan pemimpin
Lysandros
Arakos
Kleomedes dari Samos[1]
Konon
Filokles
Adeimantos
Kekuatan
170 kapal[2]

180 kapal[3]

36.000 pria[4]
Korban
Minimal 160 kapal,
3.000 pelaut dihukum mati[5]
Pertempuran Aigos Potamoi di the Aegean Sea area
Pertempuran Aigos Potamoi
Letak Pertempuran Aigos Potamoi

Latar belakang sunting

Serbuan Lysandros sunting

Pada tahun 405 SM, setelah kekalahan besar Sparta pada Pertempuran Arginousai, Lysandros, komandan yang bertanggung jawab atas keberhasilan angkatan laut Sparta yang pertama, diangkat kembali sebagai komando.[6] Karena undang-undang Sparta melarang komandan mana pun untuk memegang jabatan navarkhos lebih dari satu kali, dia malah diangkat sebagai wakil laksamana, dengan pemahaman yang jelas bahwa itu hanyalah fiksi hukum belaka.[7]

 
Lukisan pertemuan antara Koresh Muda dan Lysandros, oleh Francesco Antonio Grue (1618-1673).

Salah satu kelebihan Lysandros sebagai seorang komandan adalah kedekatannya dengan Pangeran Koresh dari Persia. Dengan menggunakan koneksi ini, dia dengan cepat mengumpulkan uang untuk mulai membangun kembali armada Sparta.[8] Ketika Koresh dipanggil kembali ke Susa oleh ayahnya, Darius, dia memberi Lysandros pendapatan dari seluruh kotanya di Asia Kecil.[9] Dengan sumber daya dari seluruh provinsi kaya Persia yang dimilikinya, Lysandros dapat dengan cepat menyusun kembali armadanya.

Dia kemudian memulai serangkaian serbuan di seluruh Laut Aegea.[10] Dia merebut beberapa kota yang dikuasai Athena, dan menyerang banyak pulau. Namun, dia tidak dapat bergerak ke utara menuju Hellespontos, karena ancaman dari armada Athena di Samos. Untuk mengalihkan perhatian orang Athena, Lysandros menyerang ke arah barat. Mendekati cukup dekat dengan Athena, dia menyerang Aegina dan Pulau Salamis, dan bahkan mendarat di Attika. Armada Athena mulai mengejar, tetapi Lysandros berlayar mengelilingi mereka, mencapai Hellespontos, dan mendirikan pangkalan di Abydos. Dari sana, fia merebut kota penting yang strategis, Lampsakos, membuka jalan menuju Bosporus. Jika dia sampai di selat itu, dia bisa menutup jalur perdagangan tempat Athena menerima sebagian besar gandumnya. Jika orang Athena ingin menghindari kelaparan, Lysandros harus segera dibendung.

Tanggapan Athena sunting

Armada Athena yang terdiri dari 180 kapal[11] berhasil menyusul Lysandros tak lama setelah dia merebut Lampsakos, dan mendirikan pangkalan di Sestos. Namun, mungkin karena kebutuhan untuk terus mengawasi Lysandros, mereka mendirikan kemah di pantai yang lebih dekat ke Lampsakos. Letaknya kurang tepat karena kurangnya pelabuhan dan sulitnya memasok armada, namun kedekatan tampaknya menjadi perhatian utama dalam benak para jenderal Athena.[12] Setiap hari, armada berlayar ke Lampsakos dalam formasi pertempuran, dan menunggu di luar pelabuhan; ketika Lysander menolak untuk muncul, mereka kembali ke rumah.[13]

Keterlibatan Alkibiades sunting

Pada saat itu, pemimpin Athena yang diasingkan, Alkibiades tinggal di agil kapalnya dekat kamp Athena. Saat turun ke pantai tempat kapal-kapal berkumpul, dia memberikan beberapa saran kepada para jenderal. Pertama, dia mengusulkan penampungan armada ke pangkalan yang lebih aman di Sestos. Kedua, dia mengklaim bahwa beberapa raja Trakia telah menawarkan untuk memberinya pasukan. Jika para jenderal menawarinya bagian komando, katanya, dia akan menggunakan pasukan itu untuk membantu orang Athena. Namun para jenderal menolak tawaran ini dan menolak nasihatnya. Ditolak, Alkibiades kembali ke rumahnya.[14]

Pertempuran sunting

 
Pemandangan Hellespontos ke Aigos Potamoi.

Ada dua kisah tentang Pertempuran Aigos Potamoi. Diodoros Sikolos bahwa jenderal Athena yang memimpin pada hari kelima di Sestos, bernama Filokles, berlayar dengan tiga puluh kapal, memerintahkan sisanya untuk mengikutinya.[15] Donald Kagan berpendapat bahwa siasat Athena, jika laporan ini cermat, pastilah menarik pasukan Peloponnesos untuk menyerang kekuatan kecil sehingga kekuatan besar yang mengikutinya dapat mengejutkan mereka.[16] Dalam peristiwa tersebut, pasukan kecil tersebut segera dikalahkan, dan armada lainnya terjebak dalam keadaan tidak siap di pantai.

Sebaliknya, Xenofon menceritakan bahwa seluruh armada Athena keluar seperti biasa pada hari pertempuran dan Lysandros tetap berada di pelabuhan. Ketika orang Athena kembali ke kamp mereka, para pelaut berpencar untuk mencari makanan; Armada Lysandros kemudian berlayar menyeberang dari Abydos dan menangkap sebagian besar kapal di pantai, tanpa pertempuran laut sama sekali.[17][11]

Apapun kisah pertempuran itu yang akurat, hasilnya jelas. Armada Athena dilenyapkan; hanya sembilan kapal yang lolos, dipimpin oleh jenderal Konon. Lysandros menangkap hampir seluruh sisanya, bersama dengan sekitar tiga atau empat ribu pelaut Athena. Salah satu kapal yang melarikan diri, kapal pembawa pesan Paralos, dikirim untuk memberi tahu Athena tentang bencana tersebut. Sisanya, bersama Konon, mencari perlindungan ke Evagoras, seorang penguasa ramah di Siprus.

Beberapa sejarawan, kuno dan modern, mencurigai bahwa pertempuran itu kalah akibat pengkhianatan, mungkin dari pihak Adeimantos, yang merupakan satu-satunya komandan Athena yang ditangkap Sparta selama pertempuran yang tidak dihukum mati, dan mungkin karena pengkhianatan. kerjasama golongan oligarki di Athena, yang mungkin ingin kota mereka dikalahkan untuk menggulingkan demokrasi. Namun semua ini masih bersifat dugaan.[18][11]

Akibat sunting

Lysandros dan armada kemenangannya berlayar kembali ke Lampsakos. Mengutip kekejaman Athena sebelumnya ketika para pelaut dua kapal yang ditangkap dibuang ke laut,[19] Lysandros dan sekutunya membantai Filokles dan 3.000 tahanan Athena, menyisakan tawanan Yunani lainnya.[20] Armada Lysandros kemudian mulai bergerak perlahan menuju Athena, merebut kota-kota di sepanjang perjalanan. Orang Athena, yang tidak memiliki armada, tidak berdaya melawannya. Hanya di Samos Lysandros menemui perlawanan; pemerintahan demokratis di sana, yang sangat setia kepada Athena, menolak menyerah, dan Lysandros meninggalkan kekuatan pengepung di belakangnya.

Xenofon melaporkan bahwa ketika berita kekalahan sampai ke Athena:

...suara ratapan mengalir dari Piraeus melalui tembok panjang ke kota, satu orang menyampaikan berita itu kepada yang lain; dan pada malam itu tak seorang pun tidur, semua berkabung, bukan hanya karena mereka yang hilang, tapi lebih karena diri mereka sendiri.[21]

Khawatir akan pembalasan yang mungkin ditimpakan oleh pasukan Sparta yang menang, pasukan Athena memutuskan untuk tidak melakukan pengepungan, namun perjuangan mereka sia-sia. Tanpa armada yang mengimpor gandum dari Laut Hitam, dan dengan pendudukan Sparta di Dekelia yang memutus angkutan darat, penduduk Athena mulai kelaparan, dan dengan banyaknya orang yang mati kelaparan di jalanan,[22] kota tersebut menyerah pada bulan Maret 404 SM. Tembok kota dihancurkan, dan pemerintahan oligarki pro-Sparta didirikan (yang disebut rezim Tiga Puluh Tiran). Kemenangan Sparta di Aigos Potamoi menandai berakhirnya perang selama 27 tahun, menempatkan Sparta pada kekuasaan penuh di seluruh dunia Yunani dan membangun tatanan politik yang akan bertahan selama lebih dari tiga puluh tahun.

Peringatan pertempuran sunting

Sparta memperingati kemenangan mereka dengan peresmian patung trierarkhos yang telah bertempur di Delfi. Sebuah prasasti ayat menjelaskan keadaannya:

Orang-orang ini, berlayar bersama Lysandros dengan kapal cepat, merendahkan kekuatan kota Kekrops
Dan menjadikan Lakedaimon dari paduan suara yang indah sebagai kota tinggi Hellas.[23]

Referensi sunting

Catatan kaki sunting

  1. ^ Pausanias; Levi, P. (July 27, 2006). Guide to Greece, Volume 2 (edisi ke-2nd). Penguin. hlm. 10.9.10. ISBN 978-0140442267. 
  2. ^ Eggenberger, p 6. The author writes that the Athenians had 170 ships and that 20 escaped.
  3. ^ Donald Kagan, The Fall of the Athenian Empire, (1987), p. 386; Diod. 13.105.1.
  4. ^ Donald Kagan, The Fall of the Athenian Empire, (1987), p. 386.
  5. ^ Pomeroy et al, p 327. The authors claim 171 Athenian ships were captured and a "handful" escaped.
  6. ^ Xenophon, Hellenica 2.1.6-7
  7. ^ Kagan, The Peloponnesian War, 469
  8. ^ Xenophon, Hellenica 2.1.11-12
  9. ^ "He then assigned to Lysander all the tribute which came in from his cities and belonged to him personally, and gave him also the balance he had on hand; and, after reminding Lysander how good a friend he was both to the Lacedaemonian state and to him personally, he set out on the journey to his father." in Xenophon, Hellenica 2.1.14
  10. ^ Xenophon, Hellenica 2.1.15-19
  11. ^ a b c Bury, J. B.; Meiggs, Russell (1956). A history of Greece to the death of Alexander the Great (edisi ke-3). London: Macmillan. hlm. 501–506. 
  12. ^ Kagan, The Peloponnesian War, 473
  13. ^ Xenophon, Hellenica 2.1.23
  14. ^ Xenophon, Hellenica 2.1.25-26
  15. ^ Diodorus Siculus, Library 13.106.1
  16. ^ Donald Kagan, The Peloponnesian War
  17. ^ Xenophon, Hellenica 2.2.1
  18. ^ "Xenophon, Hellenica, Book 2, chapter 1, section 32". www.perseus.tufts.edu. Diakses tanggal 2017-09-11. 
  19. ^ Pomeroy et al, p318
  20. ^ Pomeroy et al, p327
  21. ^ Xenophon, Hellenica 2.2.3
  22. ^ Burn, A. R. (1988). The Pelican history of Greece. London: Penguin. hlm. 297–299. 
  23. ^ Tod, Greek Inscriptions, page number to follow

Daftar pustaka sunting

Pranala luar sunting