Perombakan kabinet

Perombakan kabinet (bahasa Inggris: cabinet reshuffle, oleh media di Indonesia sering disebut reshuffle saja) adalah suatu peristiwa di mana kepala pemerintahan memutar atau mengganti komposisi menteri dalam kabinetnya. Biasanya perombakan kabinet dilakukan dengan memindahkan seorang menteri dari satu posisi ke posisi yang lain. Perombakan kadang diperlukan untuk mengganti menteri yang mengundurkan diri baik karena suatu skandal ataupun pensiun. Hal lain yang sering mendasari perombakan kabinet adalah untuk pemberian penghargaan atau hukuman bagi pendukung pimpinan pemerintahan, biasanya dari partai politik.

Di Indonesia, perombakan kabinet beberapa kali terjadi. Contohnya adalah perombakan Kabinet Indonesia Bersatu pada tanggal 5 Desember 2005 di mana terjadi perubahan di enam posisi menteri.

Dalam sistem parlementerSunting

Perombakan kabinet terjadi dalam sistem parlementer karena berbagai alasan. Secara berkala, perombakan yang lebih kecil dibutuhkan untuk menggantikan menteri yang telah mengundurkan diri, pensiun atau meninggal dunia. Perombakan juga merupakan cara bagi seorang perdana menteri untuk "menyegarkan" pemerintah,[1] seringkali menghadapi jumlah pemungutan suara yang buruk; singkirkan yang berkinerja buruk; dan menghargai pendukung dan menghukum orang lain. Hal ini biasa terjadi setelah pemilihan, bahkan jika partai yang berkuasa dipertahankan, karena pembacaan opini publik perdana menteri sebagaimana dibuktikan oleh pemilihan mungkin memerlukan beberapa perubahan kebijakan, selain perubahan apa pun yang diakibatkan oleh pengunduran diri atau kekalahan menteri individu di pemilihan. Demikian pula, saat perdana menteri baru menjabat dari partai yang sama dengan partai sebelumnya, dia mungkin menunjuk kementerian yang sangat berbeda dari pendahulunya untuk mencerminkan perubahan dalam kebijakan dan prioritas; Contohnya adalah pemerintahan Gordon Brown yang dibentuk pada tanggal 28 Juni 2007 setelah kepergian Tony Blair sehari sebelumnya.

Perombakan juga memberikan kesempatan untuk membuat, menghapus, dan mengganti nama departemen (dan jabatan kementerian) dan untuk menetapkan kembali tanggung jawab di antara departemen. Ini dapat dilakukan untuk mencerminkan prioritas baru atau untuk alasan efisiensi.

Dalam sistem lainSunting

Perombakan kabinet jauh lebih jarang terjadi dalam sistem di mana anggota Kabinet tidak diambil dari cabang legislatif. Dalam sistem seperti itu, terdapat kumpulan kandidat yang jauh lebih besar untuk dipilih dalam kabinet. Anggota kabinet seperti itu biasanya dipilih karena kualifikasi mereka untuk menjalankan portofolio tertentu, jadi memindahkan anggota kabinet ini ke portofolio yang berbeda di lain waktu biasanya tidak masuk akal. Misalnya, di Amerika Serikat, sangat tidak biasa bagi seorang presiden untuk memindahkan beberapa sekretaris kabinet ke posisi baru, terutama karena seorang anggota Kabinet Amerika Serikat pindah ke posisi baru dalam kabinet perlu dikonfirmasi dalam peran baru tersebut oleh Senat Amerika Serikat—ini saja dilihat sebagai pencegah yang kuat terhadap presiden AS yang memulai perombakan kabinet besar-besaran. Namun, secara individual, anggota Kabinet AS kadang-kadang akan berganti departemen—misalnya, Norman Mineta menjabat sebagai Menteri Perdagangan di bawah Bill Clinton sebelum menjadi Sekretaris Transportasi untuk penerus Clinton, George W. Bush.

Perombakan kabinet terjadi atas keinginan monarki atau diktator dalam sistem autokrasi, yang tidak memiliki sistem check-and-balance dengan kontrol warga negara atau legislatif yang lebih besar.

ReferensiSunting

  1. ^ MacKay, Cody (July 22, 2018). "Why prime ministers and premiers shuffle their cabinet | CBC News". CBC (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-03. 

Pranala luarSunting