Perjalanan antargalaksi

perjalanan hipotetis antar galaksi

Perjalanan antargalaksi adalah perjalanan yang dianggap fiksi ilmiah lengkap dan sempurna mengingat jarak yang luar biasa untuk melewati ruang. Bahkan cahaya membutuhkan waktu 2,5 juta tahun untuk mencapai galaksi terdekat kita. Perjalanan antargalaksi, bahkan ke galaksi terdekat, akan berarti jarak minimum 23.700 juta juta juta meter jauhnya sehingga mustahil dilakukan. Dalam skala universal, galaksi Bima Sakti sangat luas dengan diameter 100.000 tahun cahaya. Jika kita ingin mengunjungi tepi galaksi 25.000 tahun lagi, dibutuhkan pesawat luar angkasa Juno, objek manusia yang bepergian dengan kecepatan 25 mil per detik, 186 juta tahun untuk ke sana.[1][2][3]

Awan Magellan Besar, terletak sekitar 163.000 tahun cahaya dan salah satu galakssi terdekat dengan Bumi.

Perjalanan antargalaksi hingga saat ini masih dianggap sebagai fiksi ilmiah. Dalam film fiksi ilmiah Star Trek, perjalanan antargalaksi dapat ditempuh dengan Warp drive, sedang warp drive di kehidupan nyata hanya dapat beberapa kali kecepatan cahaya. Dalam pandangan Hawking, wahana perjalanan lintas galaksi dan waktu nanti akan berupa pesawat ala Star Trek yang ditenagai oleh reaktor cahaya, dan alat tersebut berfokus untuk melakukan perjalanan antarbintang.[4][5][6]

KemungkinanSunting

 
Galaksi Andromeda, salah satu galaksi terdekat yang terletak sekitar 2,5 juta tahun cahaya dari Bumi.

Galaksi Andromeda berjarak sekitar 2,5 juta tahun cahaya - jarak yang begitu besar sehingga bahkan dengan kecepatan cahaya pada kecepatan 300.000.000 m/s, dibutuhkan 2,5 juta tahun untuk tiba. Dengan kecepatan cahaya sebagai batas kecepatan universal, masuk akal untuk menyatakan bahwa tidak ada perjalanan yang lebih besar dari 100 tahun cahaya yang mungkin dilakukan dalam umur manusia, sedangkan tidak ada yang bisa lebih cepat dari cahaya. Perjalanan menuju galaksi Andromeda akan mungkin jika menggunakan roket yang mampu mencapai akselerasi konstan yang terus menerus - menjalani apa yang disebut "gerakan hiperbolik" - maka waktu naik kapal dapat berkurang menjadi nilai rendah sewenang-wenang.[2][4][7]

Teknologi yang dibutuhkan untuk membangun pesawat luar angkasa yang mampu melakukan akselerasi konstan untuk mendekati kecepatan cahaya belum tersedia - tetapi ada banyak ide menarik tentang bagaimana ini dapat dirancang dalam teori. Salah satu ide paling populer adalah membuat "layar matahari" - yang akan mengumpulkan cahaya dari matahari (atau bintang terdekat di masa depan) untuk mendorongnya dalam perjalanannya. Alternatif lain adalah "layar laser" - yang alih-alih mengandalkan matahari, akan menerima laser titik-pin dari Bumi.[4]

Sama halnya kita masih jauh dari mengirim manusia - kemungkinan masa depan penerbangan luar angkasa akan dilakukan oleh mesin. Para ilmuwan telah menyarankan bahwa jika muatan pesawat luar angkasa adalah 1 gram (katakanlah robot miniatur atau digital tergantung pada tujuan misi), layar matahari atau layar laser dapat dibuat dengan layak yang akan cukup untuk mencapai 25% kecepatan cahaya.[4]

NASA telah mulai meluncurkan pesawat antariksa akselerasi berkelanjutan yang didukung oleh Matahari. Pada tahun 2018 mereka telah meluncurkan Pengintai Asteroid Dekat Bumi. Ini akan membentangkan layar surya dan didorong dengan kecepatan 28.600 m/s. Meskipun ini jauh dari kecepatan cahaya, ini adalah bukti konsep dan menunjukkan satu cara potensial untuk mencapai perjalanan antarbintang.[4]

Pada tahun 1987 Burrus dan Colwell mengusulkan konsep Wolrd-Ship (Kapal Dunia) seluas 1.000 km, 50 miliar penumpang, dan kecepatan jelajah 0,4 c. Bahan bakar antimateri yang dibutuhkan akan setara dengan total luminositas matahari selama beberapa hari, jadi diperlukan setidaknya Peradaban tipe II dalam skala Kardashev yang didekasikan untuk tugas mencapainya.[7]

Dengan Peradaban tipe III, dengan kendali atas sumber daya galaksi, pasti akan mampu mengatur penataan ulang kecil di inti, melemparkan Kapal Planet Antargalaksi keluar pada 0,5 c.[7]

Dengan bahan yang tepat, layar magnet biasa berhenti di galaksi target. Kita bisa memperlambat Kapal Dunia dari 0,5 c menjadi 0,005 c dalam waktu sekitar 550.000 tahun (11% dari waktu perjalanan) dengan jarak pengereman sekitar 36.000 tahun cahaya. Layarnya akan memiliki radius 13,4 SA dengan arus super 68 giga-amp dan massa sekitar 15,4 kuadriliun ton (jika kepadatannya hampir sama dengan tabung nano karbon) jadi sangat besar dan mungkin sangat kuat.[7]

ReferensiSunting

  1. ^ "Urban Dictionary: Intergalactic Travel". www.urbandictionary.com. Diakses tanggal 2020-09-12. 
  2. ^ a b Says, Victorfcalderonarrivillaga (2015-01-24). "Intergalactic Travel and Popular Culture". Island Earth (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-12. 
  3. ^ "Intergalactic travel". Wookieepedia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-12. 
  4. ^ a b c d e "Is Intergalactic space travel possible?". IB Maths Resources from British International School Phuket (dalam bahasa Inggris). 2019-02-10. Diakses tanggal 2020-09-12. 
  5. ^ "Alam Mengembang Jadi Guru: Warp Drive - Solusi Perjalanan Ruang Angkasa atau Senjata Perusak Semesta?". Alam Mengembang Jadi Guru. 2013-02-12. Diakses tanggal 2020-09-12. 
  6. ^ Liputan6.com (2017-06-22). "Teknologi Perjalanan Lintas Galaksi dan Waktu Segera Terwujud". liputan6.com. Diakses tanggal 2020-09-14. 
  7. ^ a b c d "Intergalactic Travel – Best Way To Andromeda? | Crowlspace" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-12. 

Lihat pulaSunting