Buka menu utama

Perbatasan Tiongkok–Korea Utara adalah perbatasan internasional yang memisahkan Republik Rakyat Tiongkok (RRT) dan Republik Rakyat Demokratik Korea (Korea Utara).

Perbatasan Tiongkok–Korea Utara
Border stone china-corea.jpg
Batu prasasti yang menandai perbatasan Tiongkok dan Korea Utara di Jilin
Perbatasan Tiongkok–Korea Utara
Hanzi tradisional: 中朝邊境
Hanzi sederhana: 中朝边境
Nama Korea
Chosŏn'gŭl조선민주주의인민공화국-중화인민공화국 국경
Hancha朝鮮民主主義人民共和國·中華人民共和國 國境
McCune–ReischauerChosŏn Minjujuŭi Inmin Konghwagukᆞ – Chunghwa Inmin Konghwaguk Kukkyŏng
Alih aksaraJoseon Minjujuui Inmin Gonghwaguk – Junghwa Inmin Gonghwaguk Gukgyeong

GeografiSunting

 
Jembatan Persahabatan Tiongkok-Korea, menghubungkan Dandong dengan Korea Utara

Perbatasan ini memiliki panjang 1,420 kilometer (880 mil).[1] Dari barat ke timur, Amnokgang,[2] Gunung Paektu, dan Sungai Tumen membagi kedua negara ini.

Dandong, di Provinsi Liaoning, Tiongkok, di delta Amnokgang, merupakan kota terbesar di perbatasan ini.[3] Di sisi lain sungai ini adalah kota Sinuiju di Provinsi North Pyongan, Korea Utara. Kedua kota ini terletak di delta sungai Yalu di ujung barat perbatasan, dekat Laut Kuning. Garis pantai mereka saling berhadapan dan terhubung oleh Jembatan Persahabatan Tiongkok-Korea.

Ada 205 pulau di Yalu. Traktat perbatasan tahun 1962 antara Korea Utara dan Tiongkok membagi pulau-pulau itu menurut kelompok etnis mana yang tinggal di setiap pulau. Korea Utara menguasai 127 dan Tiongkok 78 pulau. Karena kriteria pembagian ini, beberapa pulau seperti Pulau Hwanggumpyong adalah milik Korea Utara meskipun mereka berada di sisi sungai yang masuk wilayah Tiongkok. Kedua negara memiliki hak pelayaran di sungai, termasuk di delta.

Sumber mata air dari Yalu adalah Danau Surga di Gunung Paektu, yang dianggap sebagai tempat kelahiran bangsa Korea dan Manchu. Danau ini juga merupakan sumber mata air Sungai Tumen yang membentuk bagian timur perbatasan ini.

Terdapat sejumlah besar etnis Korea di Tiongkok Timur Laut, khususnya di Prefektur Otonom Korea Yanbian.

Perdagangan dan kontakSunting

 
Kereta api penumpang Beijing-Pyongyang melewati Dandong

Perbatasannya dengan Tiongkok telah digambarkan sebagai "urat nadi kehidupan Korea Utara ke dunia luar."[1] Sebagian besar perdagangan Tiongkok-Korea Utara melalui pelabuhan Dandong.[2]

Layanan telepon seluler Tiongkok telah diketahui telah diperluas hingga sejauh 10 km (6 mil) ke dalam wilayah Korea, yang telah menyebabkan tumbuhnya pasar gelap untuk telepon seluler Tiongkok di wilayah perbatasan ini. Panggilan internasional dilarang keras di Korea Utara, dan pelanggar menempatkan diri mereka sendiri dalam bahaya besar untuk mendapatkan telepon seperti itu.[4]

Turis di Dandong dapat menyewa perahu motor cepat di sepanjang sisi Korea Utara dari Sungai Yalu dan menyusuri anak sungainya.[5]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b Onishi, Norimitsu. "Tension, Desperation: The China-North Korean Border." The New York Times. October 22, 2006. Retrieved on October 23, 2012.
  2. ^ a b Kanto, Dick K. and Mark E. Manyin. China-North Korea Relations, Congressional Research Service (December 28, 2010).
  3. ^ Rogers, Jenny. "New group reaches out to China." Gold Coast Bulletin. October 2, 2012. Retrieved on October 23, 2012.
  4. ^ North Korea: On the net in world's most secretive nation (BBC)
  5. ^ "A trip to the North Korea-China border, in photos". NK News. 29 May 2015. 

Pranala luarSunting