Buka menu utama

Perang Penerus Polandia (1733–35) adalah perang besar di Eropa yang dipicu oleh perang saudara di Polandia sehubungan dengan penerus Raja Augustus II dari Polandia. Negara-negara Eropa lain turut serta demi kepentingan mereka sendiri. Prancis dan Spanyol yang dikuasai oleh Wangsa Bourbon mencoba melemahkan kekuatan Wangsa Habsburg Austria di Eropa Barat, sementara Austria, Prusia, Elektorat Sachsen dan Kekaisaran Rusia memberikan dukungan kepada Augustus III.

Perang Penerus Polandia
Siege of Danzig 1734.PNG
Pengepungan Danzig oleh pasukan Rusia-Sachsen pada tahun 1734
Tanggal10 Oktober 1733 – 3 Oktober 1735
(1 tahun, 11 bulan, 3 minggu and 2 hari)
LokasiPolandia, Rheinland, Italia
Hasil

Perjanjian Wina

  • Augustus III naik tahta
  • Wangsa Bourbon memperoleh wilayah
Pihak terlibat

Polandia Stanisław I
 Prancis
Bendera Spanyol Spanyol
 Kerajaan Sardinia

 Kadipaten Parma

Polandia Augustus III
 Kekaisaran Rusia
 Kekaisaran Romawi Suci

Tokoh dan pemimpin
Bendera Kadipaten Parma Bendera Spanyol Adipati Parma
Bendera Kerajaan Prancis Adipati Fitz-James  
Bendera Kerajaan Prancis Adipati Villars
Bendera Kerajaan Sardinia Raja Carlo Emmanuel III
Bendera Kekaisaran Rusia Peter Lacy
Bendera Kekaisaran Rusia Burkhard Christoph von Münnich
Bendera Monarki Habsburg Eugene dari Savoia
Bendera Monarki Habsburg Friedrich Heinrich von Seckendorff
Korban
50.400 pasukan Prancis tewas atau terluka
3.000 pasukan Spanyol tewas atau terluka
7.200 pasukan Sardinia tewas atau terluka[1]
3.000 tentara Rusia tewas atau terluka
32.000 tentara Austria tewas atau terluka
1.800 tentara Prusia tewas atau terluka<ref name="necrometrics">

Walaupun perang ini disebut "Perang Penerus Polandia", sebagian besar pertempuran terjadi di luar wilayah Polandia. Wangsa Bourbon yang didukung oleh Raja Carlo Emmanuel III dari Sardinia mencoba mengisolasi wilayah-wilayah Habsburg di Eropa Barat. Di Rheinland, Prancis berhasil menduduki Kadipaten Lorraine, sementara di Italia Spanyol merebut kembali Kerajaan Napoli dan Sisilia (yang lepas selama Perang Penerus Spanyol). Namun, mereka kurang berhasil di Italia utara walaupun pertempuran-pertempuran yang berdarah telah berlangsung di tempat tersebut. Sementara itu, keengganan Britania Raya untuk mendukung Austria Habsburg merusak Persekutuan Inggris-Austria dan mungkin menjadi salah satu faktor kegagalan militer Austria.

Perdamaian diberlakukan pada tahun 1735, tetapi perang baru diakhiri secara resmi oleh Perjanjian Wina (1738). Berdasarkan perjanjian tersebut, Augustus III diakui sebagai Raja Polandia yang sah, sementara lawannya, Stanisław I, dijadikan Adipati Lorraine. Adipati Lorraine Franz Stefan, memperoleh wilayah Keharyapatihan Toscana sebagai ganti atas penyerahan Lorraine. Kadipaten Parma menjadi wilayah Habsburg, sementara Carlo dari Parma menjadi Raja Napoli dan Sisilia. Polandia juga mencabut klaimnya atas wilayah Livonia dan tidak lagi mengendalikan Kadipaten Courland dan Semigallia secara langsung. Walaupun Courland dan Semigallia masih menjadi vasal Polandia, wilayah ini berada di bawah pengaruh Rusia.

Daftar pustakaSunting