Buka menu utama

Perang Makedonia Pertama (214–205 SM) adalah perang yang terjadi antara Roma, bersekutu (setelah tahun 211 SM) dengan Liga Aitolia dan Attalus I dari Pergamon, melawan Filipus V dari Makedonia, yang terjadi pada waktu bersamaan dengan Perang Punisia Kedua (218–201 SM) melawan Kartago. Tidak ada pertempuran yang menentukan, dan perang berakhir dalam kebuntuan.

Perang Makedonia Pertama
Bagian dari Peperangan Makedonia/Perang Punisia Kedua
Mediterranean at 218 BC-en.svg
Mediterania tahun 218 SM
Tanggal214–205 SM
LokasiMakedonia dan Iliria
Hasil Buntu; Perdamaian Phoenice
Pihak terlibat
Vexilloid of the Roman Empire.svgRepublik Romawi
Kerajaan Iliria
Liga Aitolia
Kerajaan Pergamon
Kerajaan Sparta
Elis
Messenia
Vergina Sun - Golden Larnax.pngMakedonia
Liga Akhaia
Tokoh dan pemimpin
Vexilloid of the Roman Empire.svgMarcus Valerius Laevinus
Scerdilaidas
Attalus I
Machanidas 
Vergina Sun - Golden Larnax.pngFilipus V dari Makedonia
Philopoemen

Selama perang, Makedonia mencoba untuk menguasai daerah dari Iliria dan Yunani, tetapi tidak berhasil. Umumnya berpendapat bahwa pertempuran-pertempuran kecil di timur ini mencegah Makedonia untuk membantu jenderal Kartaginia Hannibal dalam perang dengan Roma. "Perdamaian Phoenice", sebuah traktat yang dibuat di Phoenice, pada tahun 205 SM, secara resmi mengakhiri perang ini.

Demetrius mendesak perang melawan RomaSunting

Konsentrasi Roma dengan perangnya melawan Kartago memberi kesempatan bagi Filipus V dari Makedonia untuk mencoba memperluas kekuasaannya ke barat. Menurut sejarawan Yunani kuno Polibios, salah satu faktor penting dalam keputusan Filipus untuk memanfaatkan kesempatan ini adalah pengaruh Demetrius dari Pharos.

Demetrius telah menjadi penguasa sebagian besar pesisir Iliria setelah Perang Iliria Pertama.[1] Namun, pada tahun 219 SM, pada masa Perang Iliria Kedua, dia dikalahkan oleh Romawi dan melarikan diri ke kerajaan Filipus.[2]

Terlibat dalam perang dengan Aitolia, Filipus diberi tahu oleh utusan mengenai kemenangan Hannibal atas Roma, di Danau Trasimene pada Juni 217 SM. Filipus pada awalnya hanya menunjukkan surat tersebut kepada Demetrius. Mungkin melihat kesempatan untuk memulihkan kerajaannya, Demetrius segera menasihati raja muda tersebut untuk berdamai dengan Aitolia, dan mengalihkan perhatiannya terhadap Iliria dan Italia. Polibios mengutip Demetrius yang mengatakan:

Karena Yunani sudah sepenuhnya tunduk kepada Anda, dan akan tetap demikian: Akhaia karena kasih sayang yang sejati; Aitolia karena rasa ngeri di mana bencana yang mereka alami dalam perang sekarang telah memengaruhi mereka. Italia, dan penyeberangan Anda ke sana, adalah langkah pertama untuk memiliki kekaisaran universal, yang mana tidak seorang pun memiliki klaim yang lebih baik daripada Anda sendiri. Dan sekarang adalah saat untuk bertindak ketika Romawi telah mengalami kemunduran.[3]

Filipus dengan gampang terbujuk.[4]

Lihat jugaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Polybius, 2.11.
  2. ^ Polybius, 3.16, 3.18–19, 4.66.
  3. ^ Polybius, 5.101.
  4. ^ Polybius, 5.102.

ReferensiSunting

  • Hansen, Esther V., The Attalids of Pergamon, Ithaca, New York: Cornell University Press; London: Cornell University Press Ltd (1971). ISBN 0-8014-0615-3.
  • Kleu, Michael. Die Seepolitik Philipps V. von Makedonien. Bochum, Verlag Dr. Dieter Winkler, 2015.
  • Livy, From the Founding of the City, Rev. Canon Roberts (translator), Ernest Rhys (Ed.); (1905) London: J. M. Dent & Sons, Ltd.
  • Polybius, Histories, Evelyn S. Shuckburgh (translator); London, New York. Macmillan (1889); Reprint Bloomington (1962).
  • Walbank, F. W. (1940), Philip V of Macedon.
  • Wilkes, John, The Illyrians, Blackwell Publishers (December 1, 1995). ISBN 0-631-19807-5.