Perang Kuwait-Nejd

Perang Kuwait-Nejd meletus setelah Perang Dunia I. Perang itu terjadi karena Ibnu Saud dari Arab Saudi ingin mencaplok Kuwait.[3][4] Konflik yang menajam antara Kuwait dan Najd menyebabkan kematian ratusan warga Kuwait. Perang mengakibatkan bentrokan perbatasan sporadis sepanjang 1919—1920.

Perang Kuwait-Nejd
Bagian dari Unifikasi Arab Saudi
Tanggal1919–1920
LokasiKuwait
Hasil Kemenangan Kuwait
Pihak terlibat

Nejd

Flag of Kuwait 1914-1921.png Kuwait
 Britania Raya
Tokoh dan pemimpin
Faisal al-Dwaish Flag of Kuwait 1914-1921.png Salim Al-Mubarak Al-Sabah
Kekuatan
5.000 kavaleri 2.000 kavaleri
Korban
Tidak diketahui 200 terbunuh[2]

Setelah Perang Kuwait-Najd, Ibnu Saud memberlakukan blokade perdagangan terhadap Kuwait selama 14 tahun dari 1923 hingga 1937.[3][5] Tujuan serangan ekonomi dan militer Saudi di Kuwait adalah untuk mencaplok sebanyak mungkin wilayah Kuwait.[3] Pada konferensi Uqair tahun 1922, batas-batas Kuwait dan Najd ditetapkan.[3] Kuwait tidak memiliki perwakilan di konferensi Uqair.[3] Ibn Saud membujuk Sir Percy Cox untuk memberinya dua pertiga wilayah Kuwait.[3] Lebih dari setengah Kuwait hilang karena Uqair.[3] Setelah konferensi Uqair, Kuwait masih menjadi sasaran blokade ekonomi Saudi dan serangan berselang Saudi.[3]

PeristiwaSunting

Pada tahun 1913, Amir Riyadh mencaplok Sanjak Hasa dari Ottoman untuk menjadi tetangga baru bagi Emirat Kuwait. Menurut Konvensi Anglo-Ottoman 1913, perbatasan Kuwait meluas ke selatan menuju Manifa (sekitar 200 km dari kota Kuwait), tetapi Emirat Najd tidak mengakui Konvensi tersebut sejak provinsi Ottoman dianeksasi ke Najd.

Pada 1919 Syekh Salim Al-Mubarak Al-Sabah berniat membangun kota komersial di selatan Kuwait. Ini menyebabkan krisis diplomatik dengan Najd, tetapi Inggris turun tangan, mengecilkan hati Syekh Salim.

Pada 1920, upaya Ikhwan untuk membangun benteng di Kuwait selatan mengarah ke Pertempuran Hamdh. Pertempuran Hamdh melibatkan 2.000 pejuang Ikhwan melawan 100 kavaleri Kuwait dan 200 prajurit infanteri Kuwait. Kalah jumlah, pertempuran berlangsung selama enam hari dan mengakibatkan korban yang banyak tetapi tidak diketahui di kedua sisi mengakibatkan kemenangan pasukan Ikhwan dan mengarah ke pertempuran Jahra di sekitar Benteng Merah Kuwait.

Pertempuran Jahra terjadi sebagai akibat dari Pertempuran Hamdh. Sebuah pasukan yang terdiri dari tiga hingga empat ribu Ikhwan, dipimpin oleh Faisal Al-Dawish, menyerang Benteng Merah di Al-Jahra yang dipertahankan oleh seribu lima ratus orang. Benteng dikepung dan posisi Kuwait genting; jika benteng itu jatuh, Kuwait kemungkinan akan dimasukkan ke dalam kerajaan Ibn Saud.[6]

Serangan Ikhwan mundur untuk sementara waktu, negosiasi dimulai antara Salim dan Al-Dawish; yang terakhir mengancam serangan lain jika pasukan Kuwait tidak menyerah. Golongan pedagang lokal meyakinkan Salim untuk memanggil bantuan dari pasukan Inggris, yang muncul dengan pesawat terbang dan tiga kapal perang, mengakhiri serangan.[6]

Setelah Pertempuran Jahra, para pejuang Ibnu Saud, Ikhwan, menuntut agar Kuwait mengikuti lima aturan: mengusir semua Syiah, mengadopsi doktrin Ikhwan, melabeli Turki "sesat", menghapus kebiasaan merokok, munkar dan prostitusi, dan menghancurkan rumah sakit misionaris Amerika.[7]

Kuwait dikenal karena toleransi beragama.[8] Palgrave mencatat bahwa:[8]

"Orang-orang Sunni Kuwait toleran terhadap orang lain dan tidak terlalu kaku terhadap diri mereka sendiri; Wahhabisme dengan hati-hati dilarang, semua upaya Najd tidak pernah berhasil membuat satu proselit tunggal di Kuwait."[8]

AkibatSunting

Perjanjian Uqair 1922 menetapkan perbatasan Kuwait dengan Saudi dan juga mendirikan zona netral Saudi-Kuwait, seluas sekitar 5.180 km² yang berbatasan dengan perbatasan selatan Kuwait.

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Reeva S. Simon; Philip Mattar; Richard W. Bulliet (1996). Encyclopedia of the Modern Middle East – Volume 1. hlm. 119. Fighting between Kuwait's forces and Wahhabi supporters of Ibn Sa'ud broke out in May 1920, and the former were soundly defeated. Within a few weeks, the citizens of Kuwait constructed a new wall to protect Kuwait City. 
  2. ^ [1][pranala nonaktif permanen]
  3. ^ a b c d e f g h Mary Ann Tétreault (1995). The Kuwait Petroleum Corporation and the Economics of the New World Order. hlm. 2–3. 
  4. ^ Michael S. Casey. The History of Kuwait. hlm. 54–55. 
  5. ^ Mohammad Khalid A. Al-Jassar (2009). Constancy and Change in Contemporary Kuwait City: The Socio-cultural Dimensions of the Kuwait Courtyard and Diwaniyya. hlm. 80. 
  6. ^ a b Toth, Anthony B. (2005). "Losses in the Saudi and Iraqi Struggles over Kuwait's Frontiers, 1921–1943". British Journal of Middle Eastern Studies. 32 (2): 145–67. doi:10.1080/13530190500281424. JSTOR 30037690. 
  7. ^ "Global Art Forum – 26:12–28:12". Sulayman Al-Bassam. 
  8. ^ a b c Frank Broeze, ed. (1997). "Kuwait before Oil: The Dynamics and Morphology of an Arab Port City (Gateways Of Asia: Port Cities of Asia in the 13th–20th Centuries)". 
  9. ^ Casey MS. The History of Kuwait. Greenwood Publishing Group, 2007