Perang Irak-Kurdi Pertama

Perang Irak-Kurdi Pertama[1] juga dikenal sebagai Pemberontakan Aylul (bahasa Kurdi: [9] شۆڕشی ئەیلوول) adalah peristiwa utama dari Konflik Irak-Kurdi, yang berlangsung dari tahun 1961 sampai 1970. Perjuangan ini dipimpin oleh Mustafa Barzani, dengan upaya untuk mendirikan pemerintahan Kurdi otonom di Irak utara. Sepanjang 1960-an, pemberontakan meningkat menjadi perang panjang, yang gagal diselesaikan meskipun kekuatan internal di Irak berubah. Selama perang, 80% tentara Irak terlibat pertempuran dengan Kurdi.[10] Perang berakhir dengan jalan buntu pada tahun 1970, mengakibatkan 75.000[8] hingga 105.000 korban jiwa.[7] Serangkaian negosiasi Irak-Kurdi diikuti dengan perang dalam upaya menyelesaikan konflik. Negosiasi menghasilkan Perjanjian Otonomi Irak-Kurdi tahun 1970.

Perang Irak-Kurdi Pertama
Bagian dari Konflik Irak-Kurdi
Tanggal11 September 1961– Maret 1970 (8 tahun)
LokasiKurdistan Irak, (selama kekuasaan Republik Irak (1958-1968) dan Irak di bawah Baath)
Hasil

Jalan buntu

Pihak terlibat

KDP

Bantuan tanpa bertempur:

Before 1968:
Republik Irak
Bendera Suriah Suriah[2]


After 1968:
Irak di bawah Baath
Tokoh dan pemimpin

Mustafa Barzani
Ibrahim Ahmad
Jalal Talabani
Ali Askari

Kamal Mufti[1]

Abdul Karim Qasim (1958–1963)
Ahmed Hassan al-Bakr (1963)
Abdul Salam Arif (1963–1966)

Abdul Rahman Arif (1966–1968)
Kekuatan
15,000–20,000[1] 48,000 tentara Irak (1969);[5]
6,000 tentara Suriah[2]
Korban
10,000 tentara Irak tewas[6]
Total Korban: 6,600[7]–10,000 meninggal,[8] 80,000 mengungsi[8]

Latar BelakangSunting

Setelah kudeta militer oleh Abdul Karim Qasim pada tahun 1958, Barzani diundang oleh Qasim untuk kembali dari pengasingan. Sebagai bagian dari kesepakatan yang diatur oleh Qasim dan Barzani, Qasim berjanji untuk memberikan otonomi daerah kepada Kurdi sebagai imbalan atas dukungan Barzani atas kebijakannya. Sementara itu, pada tahun 1959–1960, Barzani menjadi ketua Partai Demokrat Kurdistan (KDP) yang diberi status hukum pada tahun 1960.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d Michael G. Lortz. (Chapter 1, Introduction). The Kurdish Warrior Tradition and the Importance of the Peshmerga. pp.39-42. "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2013-10-29. Diakses tanggal 2014-10-16. 
  2. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama vanly
  3. ^ O'Ballance, Edgar (1973). The Kurdish Revolt, 1961–1970. London: Faber and Faber. ISBN 0-571-09905-X. 
  4. ^ Pollack, Kenneth M. (2002). Arabs at War. Lincoln: University of Nebraska Press. ISBN 0-8032-3733-2. 
  5. ^ Al-Marashi, I.; Salama, S. (2008). Iraq's Armed Forces: An Analytical History. Routledge. hlm. 121. ISBN 9780415400787. Diakses tanggal 2015-05-14. 
  6. ^ Joint intelligence analysis by the U.S. State Department, CIA and DIA from May 1, 1975 - "The Implications of the Iran-Iraq agreement" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2014-06-17. Diakses tanggal 2011-04-03.   (651 KB).
  7. ^ a b "All wars in the 20th century - the Polynational War Memorial". war-memorial.net. Diakses tanggal 2015-05-14. 
  8. ^ a b c "18. Iraq/Kurds (1932-present)". uca.edu. Diakses tanggal 2015-05-14. 
  9. ^ Kurdi Soran (Sorani)
  10. ^ http://www2.gwu.edu/~nsarchiv/NSAEBB/NSAEBB167/01.pdf