Buka menu utama
Diagram telinga dalam.

Penyakit Ménière adalah gangguan telinga bagian dalam yang ditandai dengan gejala perasaan seperti dunia yang berputar-putar (vertigo), telinga berdenging (tinnitus), hilangnya pendengaran, dan rasa penuh di telinga. Biasanya hanya satu telinga yang terpengaruh, paling tidak pada awalnya; Namun, dari waktu ke waktu kedua telinga mungkin terlibat. Gejala biasanya berlangsung dari 20 menit sampai beberapa jam.[1] Waktu antara episode bervariasi. Hilangnya pendengaran dan dering di telinga dapat menjadi terus-menerus dari waktu ke waktu.

Penyebab penyakit Ménière tidak jelas tapi kemungkinan melibatkan kedua faktor genetik dan lingkungan.[2] Sejumlah teori ada untuk mengapa hal itu terjadi termasuk konstriksi pembuluh darah, infeksi virus, dan reaksi autoimun. Sekitar 10% kasus terjadi dalam keluarga.[3] Gejala diyakini terjadi sebagai akibat dari peningkatan cairan yang dihasilkan di labirin telinga dalam. Diagnosis didasarkan pada gejala dan yang sering tes pendengaran. Kondisi lain yang dapat menghasilkan gejala yang sama termasuk migrain vestibular dan serangan iskemik transien.[4]

Tidak ada obatnya. Serangan sering diobati dengan obat untuk membantu dengan mual dan cemas. Langkah-langkah untuk mencegah serangan yang secara keseluruhan kurang didukung oleh bukti. Diet rendah garam, diuretik, dan kortikosteroid mungkin dapat dicoba. Terapi fisik dapat membantu dengan keseimbangan dan konseling dapat membantu dengan kecemasan. Suntikan ke telinga atau operasi juga dapat dicoba jika langkah-langkah lain tidak efektif tetapi berhubungan dengan risiko. Penggunaan tabung timpanostomi, biarpun populer, tidak didukung.

Penyakit Ménière pertama kali diidentifikasi pada awal 1800-an oleh Prosper Ménière. Penyakit ini dialami antara 0,3 dan 1,9 per 1.000 orang. Penyakit ini sering dimulai pada usia 40-an hingga 60-an. Wanita lebih sering terkena dibandingkan laki-laki. Setelah 5-15 tahun, gejala dunia yang berputar-putar umumnya berhenti dan orang yang tersisa dengan hilangnya keseimbangan secara ringan, pendengaran yang cukup buruk di telinga yang terkena dampak, dan dering di telinga mereka.

ReferensiSunting

  1. ^ "Meniere's disease". BMJ (Clinical Research Ed.). 349: g6544. 2014. doi:10.1136/bmj.g6544. PMID 25391837. 
  2. ^ "Ménière's Disease". NIDCD. June 1, 2016. Diakses tanggal 18 July 2016. 
  3. ^ Seemungal, Barry; Kaski, Diego; Lopez-Escamez, Jose Antonio (August 2015). "Early Diagnosis and Management of Acute Vertigo from Vestibular Migraine and Ménière's Disease". Neurologic Clinics. 33 (3): 619–628, ix. doi:10.1016/j.ncl.2015.04.008. ISSN 1557-9875. PMID 26231275. 
  4. ^ Lopez-Escamez, Jose A.; Carey, John; Chung, Won-Ho; Goebel, Joel A.; Magnusson, Måns; Mandalà, Marco; Newman-Toker, David E.; Strupp, Michael; Suzuki, Mamoru (2015). "Diagnostic criteria for Menière's disease". Journal of Vestibular Research: Equilibrium & Orientation. 25 (1): 1–7. doi:10.3233/VES-150549. ISSN 1878-6464. PMID 25882471.