Buka menu utama

Penutupan kognitif (filsafat)

Dalam filsafat sains dan filsafat budi, penutupan kognitif adalah pandangan bahwa budi manusia tidak dapat menyelesaikan beberapa masalah filosofis. Owen Flanagan menyebut pandangan ini "naturalisme anti-konstruktif" atau "misterianisme baru", sementara pendukung utama hipotesis ini, yaitu Colin McGinn,[1] menyebutnya "naturalisme transendental" karena mengakui kemungkinan bahwa jawabannya mungkin dapat dijangkau oleh yang-ada cerdas yang bukan manusia. Menurut McGinn, pertanyaan filosofis yang tertutup secara kognitif adalah masalah budi-tubuh, identitas diri, dasar dari makna, kehendak bebas, dan pengetahuan, baik a priori maupun empiris.[2]

Catatan kakiSunting

  1. ^ Errol E. Harris. Reflections on the Problem of Consciousness. 2006 hal. 51
  2. ^ McGinn, Colin (1994). "The Problem of Philosophy". Philosophical Studies (76): 133–156. it combines deep epistemic transcendence with the denial that what thus transcends is thereby non-natural.