Penjualan Dunkerque

Penjualan Dunkerque dilangsungkan pada 27 Oktober [K.J.: 17 Oktober] 1662 ketika Raja Charles II dari Inggris menjual haknya atas Dunkerque dan Fort-Mardyck kepada sepupunya, Raja Louis XIV dari Prancis.[1]

Balai kota dan pelabuhan Dunkerque

Dunkerque diduduki oleh pasukan Inggris dari Masa Protektorat pada tahun 1658, setelah pasukan gabungan Inggris-Prancis merebut kota ini dari Spanyol seusai Pertempuran Dunkerque. Prancis kemudian berjanji sesuai dengan ketentuan Perjanjian Paris (1657) bahwa Dunkerque dan Mardyck, yang saat itu merupakan bagian dari Belanda Spanyol, akan diserahkan kepada Inggris. Prancis menepati janji ini setelah memenangkan Pertempuran Dunkerque, dan Louis XIV sendiri menyerahkan Dunkerque kepada Inggris pada 24 Juni 1658.[2]

Pada tahun 1662, Raja Charles II sedang kekurangan uang dan merasa khawatir bahwa Dunkerque hanya akan membebani kepentingan luar negeri Inggris, sehingga ia memutuskan untuk menjualnya kepada Prancis. Ia menjualnya seharga lima juta livre. Bankir Edward Backwell, yang menjabat sebagai Bendahara Dunkerque di bawah pemerintahan Kerajaan dan Republik Prancis, berperan penting dalam penjualan tersebut.[3] Banyak pihak di Inggris menentang penjualan ini.[4]

Catatan kakiSunting

  1. ^ Grose, Clyde L. (March 1933). "The Dunkirk Money, 1662". The Journal of Modern History. The University of Chicago Press. 5 (1): 5. JSTOR 1872278. 
  2. ^ Plant, David (2008). "Flanders, 1657–8". BCW Project. Diakses tanggal 10 July 2016. 
  3. ^ Uglow 2009, hlm. 203–4.
  4. ^ Carter, Chris (27 October 2015). "27 October 1662: England sells Dunkirk to France". MoneyWeek. 

Daftar pustakaSunting