Pengentasan kemiskinan

Pengentasan kemiskinan adalah seperangkat tindakan, baik ekonomi maupun kemanusiaan, yang dimaksudkan untuk mengangkat orang keluar dari kemiskinan secara permanen.

Grafik (berdasarkan data dari Bank Dunia) menunjukkan proporsi populasi dunia (biru) dan jumlah absolut orang (merah) yang hidup dengan <1, <1,25, dan <2 dolar AS sehari (nilai setara 2005) antara 1981 dan 2008.

Langkah-langkah, seperti yang dipromosikan oleh Henry George dalam ekonomi klasiknya Progress and Poverty, adalah langkah-langkah yang meningkatkan, atau dimaksudkan untuk meningkatkan, cara-cara yang memungkinkan orang miskin untuk menciptakan kekayaan bagi diri mereka sendiri sebagai cara untuk mengakhiri kemiskinan selamanya. Di zaman modern, berbagai ekonom dalam gerakan Georgisme mengusulkan langkah-langkah seperti pajak bumi dan bangunan untuk meningkatkan akses ke alam untuk semua. Kemiskinan terjadi di negara berkembang dan negara maju. Sementara kemiskinan jauh lebih luas di negara-negara berkembang, kedua jenis negara melakukan langkah-langkah pengentasan kemiskinan.

Secara historis, kemiskinan di beberapa bagian dunia tak terhindarkan dengan ekonomi non-industri menghasilkan sangat sedikit, sementara populasi tumbuh begitu secepat, membuat kekayaan menjadi langka.[1] Geoffrey Parker menuliskan bahwa

Di Antwerp dan Lyon, dua kota terbesar di Eropa barat, pada 1600, tiga perempat dari total populasi terlalu miskin untuk membayar pajak, dan karena itu cenderung membutuhkan pertolongan pada saat krisis..[2]

Pengentasan kemiskinan sebagian besar terjadi sebagai akibat dari pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan.[3][4] Bencana kelaparan umum terjadi sebelum teknologi pertanian modern dan di tempat-tempat yang belum memilikinya saat ini, seperti pupuk nitrogen, pestisida, dan metode irigasi.[5][6] Permulaan revolusi industri menyebabkan pertumbuhan ekonomi yang pesat, menghilangkan kemiskinan massal di apa yang sekarang dianggap sebagai negara maju.[3] PDB dunia per orang berlipat lima selama abad ke-20.[7] Pada tahun 1820, 75% manusia hidup dengan kurang dari satu dolar sehari, sedangkan pada tahun 2001, hanya sekitar 20% yang demikian.[3]

Catatan kakiSunting

  1. ^ "Under traditional (i.e., non-industrialized) modes of economic production, widespread poverty had been accepted as inevitable. The total output of goods and services, even if equally distributed, would still have been insufficient to give the entire population a right to an adequate standard of living by prevailing standards. With the economic productivity that resulted from industrialization, however, this ceased to be the case" Encyclopædia Britannica, "Poverty"
  2. ^ Geoffrey Parker (2001). "Europe in crisis, 1598–1648". Wiley–Blackwell. p.11. ISBN 0-631-22028-3
  3. ^ a b c "Ending Mass Poverty" by Ian Vásquez, Cato Institute, September 4, 2001
  4. ^ Krugman, Paul, and Robin Wells. Macroeconomics. 2. New York City: Worth Publishers, 2009. Print.
  5. ^ https://www.theatlantic.com/issues/97jan/borlaug/borlaug.htm Forgotten benefactor of humanity
  6. ^ "Ethical Man blog: Is the green movement part of the problem?". BCC. 
  7. ^ Angus Maddison, see graph