Buka menu utama

Pengeboman kamp pengungsi Nigeria 2017

Pada 17 Januari 2017, jet Angkatan Udara Nigeria mengebom kamp pengungsi dekat dengan perbatasan Kamerun di Rann, Nigeria, Borno, Nigeria, Angkatan Udara mengira kamp tersebut adalah markas dari Boko Haram.[1][2][3][4][5][6] Pengeboman tersebut meninggalkan 52 orang tewas, termasuk enam pekerja bantuan Palang Merah dan meninggalkan lebih dari 100 orang luka-luka.[1]

Pengeboman kamp pengungsi Nigeria 2017
Tanggal17 Januari 2017
LokasiRann, Nigeria Borno, Nigeria
Koordinat12.2701° N, 14.4636° E
PenyebabKekeliruhan oleh Angkatan Udara Nigeria yang mengira kamp pengungsi merupakan markas Boko Haram
Peserta/Pihak terlibatNigerian Air Force
TewasAt least 50-70[1]
Cedera100–200[1]

Latar belakangSunting

Bako Haram adalalah sebuah grup pemberontak jihadis yang mencoba untuk menerapkan hukum syaria di Nigeria. grup pemberontak ini mempunyai sebuah sejarah aktivitas di Rann, Nigeria, dan militer Nigeria telah melakukan serangan pada tahun 2016 untuk memaksa kelompok keluar.[5] Namun, pejuang Boko Haram kembali setelah musim hujan di kawasan itu berakhir, yang memungkinkan mereka untuk melakukan perjalanan lebih mudah, dan pada bulan Desember telah menyerang fasilitas militer di daerah.[5]

InsidenSunting

 
 
Rann
Rann (Nigeria)

Laporan awal mengatakan bahwa Milter Nigeria telah menerima informasi bahwa pasukan Boko Haram berkumpul dalam persiapan untuk serangan terhadap sasaran militer.[5] Jenderal-mayor[5] Lucky Irabor, komandan pasukan Nigeria memerangi Boko Haram di timur laut Nigeria, mengatakan bahwa ia telah memerintahkan serangan udara pada lokasi di mana gerilyawan diyakini berkumpul.[7] Serangan udara tersebut kira-kira terjadi sehari penuh— laporan bervariasi sekitar pukul: 09.00 pagi waktu setempat[7] untuk awal di sore hari[5] — dan meninggalakan setidaknya puluhan orang tewas.[7] Menurut Dokter Lintas Batas, yang beroperasi di kamp yang dibom, setidaknya 50 orang tewas, sementara seorang pejabat dari negara bagian Borno bekerja dalam upaya pemulihan mengatakan kepada Associated Press bahwa setidaknya 100 orang tewas.[2] Seorang juru bicara dari Palang Merah mengatakan bahwa enam pekerja pembantu di antara yang tewas.[3] Dokter Lintas Benua mengatakan bahwa hingga 200 orang terluka, dengan lebih diperkirakan meninggal semalam karena fasilitas medis yang terbatas dan dokter di daerah terpencil, dan pasukan penyelamat skala besar tidak diharapkan untuk tiba sampai 18 Januari.[5]

Pada 18 Januari 2017, pernyataan Palang Merah mengatakan bahwa jumlah korban tewas mencapai sekitar 70 orang, dengan 90 atau lebih terluka tersisa di Rann, 46 di antaranya "terluka parah".[8]

ResponSunting

Perserikatan Bangsa-bangsa dan Palang Merah Internasional mengeluarkan gabungan misi dengan helikopter untuk mengangkut tenaga medis dan 400 kilogram (880 lb) pasokan,[9] yang tiba pada tanggal 17 tengah malam[5] dan mengevakuasi delapan petugas Palang Merah.[9] Helikopter cadangan milik PBB diturunkan untuk membantu mengevakuasi,[9] sementara itu, MSF mengatakan bahwa ini ditugaskan di Chad dan Cameroon yang mempersiapkan untuk menerima para korban yang sudah stabil untuk dipulangkan dari Rann.[7] Some of the injured were airlifted to the Nigerian city of Maiduguri.[8]

General Irabor mengakui untuk pertama kalinya dalam pertempuran melawan Boko Haram bahwa serangan pemerintah telah mengakibatkan korban sipil. Dia mengatakan bahwa "Sayangnya, pemogokan telah dilakukan, namun ternyata warga sipil lainnya berada di suatu tempat di sekitar wilayah dan mereka terpengaruh,"

sementara itu President Muhammadu Buhari mengatakan bahwa insiden itu merupakan kesalahan operasi militer yang disesalkan.[3] Pihak militer merencanakan untuk memulai penelusuran terhadap aksi terbang pilot, misi yang diemban, dan komandan yang dimungkinkan terlibat atas kesalahan serangan udara yang mengakibatkan fatal tersebut.[7] The Kepala Staf Angkatan Udara, Marsekal Udara Sadique Abubakar, menyebut, peristiwa itu adalah "sangat tragis dan insiden yang disesalkan" dan berjanji akan segera menelusuri.[10]

Mausi Segun, anggota dari Human Rights Watch di Nigeria, mengatakan bahwa terlepas dari niat, pengeboman terhadap kelompok itu dianggap sebagai kejahatan. Menurutnya, bahkan jika tidak ada bukti serangan yang disengaja terhadap kamp, yang akan menjadi kejahatan perang, kamp dibom tanpa pandang bulu adalah pelanggaran ukum kemanusiaan internasional."[11]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d "Nigeria air strike error kills up to 100 in refugee camp". BBC News. 17 January 2017. Diakses tanggal 20 January 2017. 
  2. ^ a b "Nigeria air force jet mistakenly bombs refugees, aid workers". CBC News. Diakses tanggal 20 January 2017. 
  3. ^ a b c "Nigerian military 'mistake' kills at least 50 in attack on safe-haven town". Washington Post. Diakses tanggal 20 January 2017. 
  4. ^ CNN, Stephanie Busari and Ibrahim Sawab. "Nigerian fighter jet strikes refugees, aid workers in Borno". CNN. 
  5. ^ a b c d e f g h Searcey, Dionne (17 January 2017). "Nigerian Jet Mistakenly Bombs Refugee Camp, Killing Scores". The New York Times. Diakses tanggal 20 January 2017. 
  6. ^ Dixon, Robyn. "Nigerian fighter jet mistakenly bombs refugee camp, killing at least 52, aid group says". latimes.com. Diakses tanggal 20 January 2017. 
  7. ^ a b c d e "MSF: Nigeria air strike on refugee camp kills dozens". Al Jazeera. 17 January 1017. Diakses tanggal 18 January 2017. 
  8. ^ a b "46 'severely injured' people remain at Nigeria bombing scene". The Washington Post. 18 January 2017. Diakses tanggal 18 January 2017. 
  9. ^ a b c "Dozens killed in Nigeria as jet mistakenly bombs displaced families' camp". The Guardian. 17 January 2017. Diakses tanggal 18 January 2017. 
  10. ^ http://thenationonlineng.net/accidental-bombing-it-was-a-tragic-mistake-air-chief/
  11. ^ "Nigeria air strike error: Urgent plea to evacuate wounded". BBC News Online. 18 January 2017. Diakses tanggal 18 January 2017. 

Koordinat: 12°16′12″N 14°27′49″E / 12.2701°N 14.4636°E / 12.2701; 14.4636