Penenangan dalam konteks internasional adalah kebijakan diplomatik untuk membuat konsesi politik atau material yang menjadi kekuatan agresif untuk menghindari terjadinya konflik.[1] Istilah ini paling sering diterapkan pada kebijakan luar negeri pemerintah Inggris ketika Perdana Menteri Neville Chamberlain, Ramsay MacDonald, dan Stanley Baldwin menemui Jerman Nazi dan Italia Fasis[2] antara tahun 1935 dan 1939.

Perdana Menteri Inggris Neville Chamberlain disambut oleh Adolf Hitler pada awal pertemuan Bad Godesberg pada 24 September 1938, di mana Hitler menuntut pencaplokan wilayah perbatasan Ceko tanpa penundaan (lihat Memorandum Godesberg)

Pada awal 1930-an, konsesi semacam itu secara luas dipandang positif karena trauma pada Perang Dunia I, selain itu karena adanya keinginan untuk membalas dendam atas perlakuan Jerman seperti yang tersirat dalam Perjanjian Versailles, dan persepsi bahwa Fasisme adalah bentuk yang berguna bagi anti-komunisme. Namun, ketika Pakta Munich antara Jerman, Inggris, Prancis, dan Italia berakhir pada 30 September 1938, kebijakan "Penenangan" ditentang oleh Partai Buruh, oleh beberapa pembangkang Konservatif seperti Winston Churchill dan Duff Cooper, dan bahkan oleh Anthony Eden, seorang mantan pendukung "Penenangan" itu sendiri. Kebijakan "Penenangan" sangat didukung oleh kelas atas Inggris, termasuk para bangsawan, perusahaan besar yang berbasis di kota London, anggota House of Lords, dan para pemimpin media seperti BBC dan "The Times."[3]

ReferensiSunting

  1. ^ Appeasement – World War 2 on History Diarsipkan 4 April 2013 di Wayback Machine.
  2. ^ Robert Mallett, "The Anglo‐Italian war trade negotiations, contraband control and the failure to appease Mussolini, 1939–40." Diplomacy and Statecraft 8.1 (1997): 137–67.
  3. ^ Andrew Roberts, "‘Appeasement’ Review: What Were They Thinking? Britain’s establishment coalesced around appeasement and bared its teeth at those who dared to oppose it," [https://www.wsj.com/articles/appeasement-review-what-were-they-thinking-11572619353 Wall Street Journal Nov. 1, 2019).