Pembunuhan Mahatma Gandhi

Pembunuhan Mahatma Gandhi (sering disebut Mohandas Karamchand Gandhi) terjadi pada tanggal 30 Januari 1948 di New Delhi, India, dibunuh di jarak dekat oleh Nathuram Godse. Sejak tahun 1934, telah ada lima upaya gagal untuk membunuh Gandhi di Rumah Birla (Gandhi Smriti). Gandhi berada di luar di tangga sebuah bangunan di mana pertemuan doa itu akan terjadi. Dia dikelilingi oleh bagian dari keluarganya dan beberapa pengikutnya ketika tiga tembakan membunuhnya.

Pembunuhan Mahatma Gandhi
Gandhi Memorial.jpg
Raj Ghat - Peringatan menandai tempat kremasi Mohandas Gandhi
LokasiNew Delhi
Tanggal30 Januari 1948; 72 tahun lalu (1948-01-30)
17:17 (Waktu Standar India)
SasaranMohandas Karamchand Gandhi
SenjataPistol semi-otomatis Beretta M 1934
Korban tewas
1 (Gandhi)
Korban luka
Tidak ada
PelakuNathuram Godse

Laporan resmiSunting

Menurut beberapa laporan, sementara kerumunan yang hadir masih syok, pembunuh Gandhi, Godse ditangkap oleh Herbert Reiner Jr, seorang wakil konsul berusia 32 tahun yang baru tiba di Kedutaan Besar Amerika Serikat di New Delhi. Menurut berita kematian untuk Reiner yang diterbitkan pada bulan Mei 2000 oleh The Los Angeles Times, peran Reiner dilaporkan di halaman depan surat kabar di seluruh dunia.

Menurut Stratton (1950), pada tanggal 30 Januari 1948, Reiner telah mencapai Birla House sepulang kantor, tiba lima belas menit sebelum jadwal pertemuan doa yang dijadwalkan pada jam 5 malam, dan menemukan dirinya dalam kerumunan yang relatif kecil. Meskipun ada beberapa penjaga bersenjata yang hadir, Reiner merasa bahwa langkah-langkah keamanan tidak memadai, terutama mengingat percobaan ledakan bom di lokasi yang sama sepuluh hari sebelumnya. Pada saat Gandhi dan rombongan kecilnya mencapai area taman beberapa menit setelah pukul lima, kerumunan telah membengkak hingga beberapa ratus, yang digambarkan Reiner sebagai terdiri dari "anak sekolah, anak perempuan, penyapu, anggota dinas bersenjata, pengusaha, sadhus, orang suci , dan bahkan vendor yang memajang gambar 'Bapu'". Pada awalnya, Reiner berada agak jauh dari jalan menuju ke panggung, tetapi dia bergerak maju, menjelaskan kemudian, "Suatu dorongan untuk melihat lebih banyak, dan pada jarak yang lebih dekat, dari pemimpin India ini mendorong saya untuk menjauh dari kelompok di mana saya telah berdiri di tepi tangga".

Ketika Gandhi berjalan cepat menaiki tangga menuju halaman, seorang lelaki tak dikenal di antara kerumunan berbicara, agak kurang hati-hati dalam ingatan Reiner, "Gandhiji, kamu terlambat". Gandhi memperlambat langkahnya, berbalik ke arah pria itu, dan menatapnya jengkel, lewat tepat di depan Reiner pada saat itu. Tetapi tidak lama setelah Gandhi mencapai puncak tangga, dari seorang lelaki lain, seorang lelaki India yang kekar, berusia 30-an, dan mengenakan pakaian khaki, keluar dari kerumunan dan menuju jalan Gandhi. Dia segera menembakkan beberapa tembakan dari dekat, sekaligus menumbangkan Gandhi. Seorang koresponden BBC Robert Stimson menggambarkan apa yang terjadi selanjutnya dalam laporan radio yang diajukan malam itu: "Selama beberapa detik tidak ada yang bisa percaya apa yang telah terjadi; setiap orang tampak bingung dan mati rasa. Dan kemudian seorang pemuda Amerika yang datang untuk sholat bergegas maju dan merebut pundak lelaki berjaket khaki itu. Itu memecahkan mantranya ... Setengah lusin orang membungkuk untuk mengangkat Gandhi. Yang lain melemparkan diri ke arah si penyerang ... Dia dikuasai dan dibawa pergi ". Yang lain, juga menggambarkan bagaimana kerumunan itu tampak lumpuh sampai tindakan Reiner.

Robert Trumbull dari The New York Times, yang adalah seorang saksi mata, menggambarkan tindakan Reiner dalam sebuah kisah halaman depan pada tanggal 31 Januari 1948,

Pembunuh itu ditangkap oleh Tom Reiner dari Lancaster, Mass., Seorang wakil konsul yang terikat dengan Kedutaan Besar Amerika Serikat dan kedatangan baru-baru ini di India. ... Pak Reiner menggenggam bahu si penyerang dan mendorongnya ke arah beberapa penjaga polisi. Baru kemudian kerumunan mulai memahami apa yang telah terjadi dan hutan tinju memukuli pembunuh itu ...

Reiner juga memperhatikan seorang pria dalam khaki melangkah ke jalan menuju mimbar, tetapi pandangannya yang lebih jauh terhalang oleh sekelompok rekan yang mengikuti Gandhi. Namun, ia segera mendengar suara, yang dalam kata-katanya "tidak keras, tidak berdering, dan tidak berbeda dengan laporan petasan yang basah ..." dan yang sesaat membuatnya bertanya-tanya apakah ada semacam perayaan yang sedang berlangsung. Detail dan peran Reiner dalam merebut Godse berbeda-beda menurut sumbernya. Menurut Frank Allston, Reiner menyatakan itu {{quote|Godse berdiri hampir tak bergerak dengan Beretta kecil yang menggantung di tangan kanannya dan setahu saya tidak berusaha melarikan diri atau mengambil api sendiri. ... Bergerak ke arah Godse, aku mengulurkan tangan kananku dalam upaya untuk merebut senjatanya tetapi dengan melakukan hal itu pegang bahu kanannya dengan cara yang memutar dia ke tangan orang-orang Angkatan Udara India, juga para penonton, yang melucuti dirinya. Saya kemudian mengaitkan pegang kuat-kuat di leher dan pundaknya sampai militer dan polisi lainnya menahannya.[1]

Di mediaSunting

  • The Gandhi Murder adalah film thriller politik sejarah Inggris-India tahun 2019 yang disutradarai oleh Karim Traïdia dan Pankaj Sehgal membahas memeriksa peristiwa yang mengarah ke pembunuhan Mahatma Gandhi.

ReferensiSunting

  1. ^ Allston, Frank J. (1995), Ready for Sea: The Bicentennial History of the U.S. Navy Supply Corps, Naval Institute Press, hlm. 341–342; Quote: "Reiner berusaha untuk merebut tangan pistol pria itu, tetapi malah memukul bahunya, memutar pelakunya ke tangan anggota Angkatan Udara Kerajaan India. Ketika dia memastikan pembunuh itu tidak bisa melarikan diri, Reiner menarik diri.", ISBN 978-1-55750-033-5 

Pranala luarSunting

Koordinat: 28°36′04.6″N 77°12′49.4″E / 28.601278°N 77.213722°E / 28.601278; 77.213722