Pembunuhan James A. Garfield

James A. Garfield, Presiden Amerika Serikat ke-20, dibunuh pada pukul 9:30 pagi pada tanggal 2 Juli 1881, kurang dari empat bulan masa jabatannya sebagai presiden. Ia ditembak oleh Charles J. Guiteau di Stasiun Kereta Api Baltimore dan Potomac, Washington, D.C., dan wafat di Elberon, New Jersey pada 19 September 1881. Garfield menjadi presiden kedua dari empat presiden yang dibunuh, yaitu Abraham Lincoln, William McKinley dan John F. Kennedy. Wakil Presiden-nya, Chester A. Arthur, menggantikan jabatannya sebagai presiden.

Pembunuhan James A. Garfield
Garfield assassination engraving cropped.jpg
Presiden Garfield dengan James G. Blaine setelah ditembak oleh Charles J. Guiteau[1][2]
LokasiStasiun Kereta Api Baltimore dan Potomac
Washington, D.C., AS
Koordinat38°53′31″N 77°01′13″W / 38.89194°N 77.02028°W / 38.89194; -77.02028Koordinat: 38°53′31″N 77°01′13″W / 38.89194°N 77.02028°W / 38.89194; -77.02028
Tanggal2 Juli 1881; 139 tahun lalu (1881-07-02)
9:30 am (Waktu Timur)
SasaranJames A. Garfield
Jenis serangan
Pembunuhan
SenjataBulldog Revolver
Korban tewas
1 (Garfield; wafat pada 19 September 1881 akibat luka)
Korban luka
Tidak ada
PelakuCharles J. Guiteau

Latar belakangSunting

Charles Guiteau beralih ke politik setelah gagal dalam beberapa usaha, termasuk teologi, praktik hukum, pengumpulan tagihan, dan waktu di Komunitas Oneida utopis. Mantan Presiden Ulysses S. Grant adalah front terdepan awal untuk pencalonan presiden Republik pada tahun 1880 dan didukung oleh faksi Stalwart. Guiteau memutuskan bahwa dia adalah seorang Stalwart dan pendukung Grant, dan menulis pidato yang disebut "Hibah terhadap Hancock". Grant kehilangan nominasi untuk kandidat kuda hitam James Garfield, yang tidak berafiliasi dengan Stalwarts atau saingan mereka, Half-Breed. Guiteau kemudian merevisi pidatonya ke "Garfield melawan Hancock", dan mencoba mendaftar sebagai juru kampanye untuk tiket Republik. Dia tidak pernah menyampaikan pidato di tempat umum, tetapi mencetaknya (dia tidak pernah membayar tagihan) dan membagikan beberapa ratus salinan. Pidato itu tidak efektif, bahkan dalam bentuk tertulis; di antara masalah-masalah lain, Guiteau telah melakukan upaya yang terburu-buru tetapi tidak lengkap untuk mengganti referensi ke Grant dengan referensi ke Garfield. Hasilnya adalah Guiteau tampaknya memberikan pujian kepada Garfield atas prestasi yang awalnya dianggap berasal dari Grant, namun ia meyakinkan dirinya sendiri bahwa pidatonya sebagian besar bertanggung jawab atas kemenangan sempit Garfield atas calon Demokrat Winfield Scott Hancock. Guiteau yakin dia harus dianugerahi jabatan diplomatik untuk bantuan vitalnya, mula-mula meminta konsul di Wina, kemudian menyatakan keinginan untuk "puas" dengan satu di Paris. Dia berkeliaran di sekitar markas besar Republik di Kota New York selama musim dingin 1880-1881, mengharapkan imbalan untuk pidatonya, tetapi tidak berhasil.

Guiteau tiba di Washington pada 5 Maret 1881, sehari setelah pelantikan Garfield, masih percaya bahwa dia akan diberi hadiah. Dia memperoleh masuk ke Gedung Putih dan melihat Presiden pada 8 Maret 1881, mengantarkan salinan pidatonya sebagai pengingat pekerjaan kampanye yang telah dia lakukan atas nama Garfield. Dia menghabiskan dua bulan berikutnya berkeliaran di sekitar Washington, tinggal di rumah-rumah kos dan menyelinap pergi tanpa membayar makan dan penginapannya. Dia melewati hari-harinya berkeliaran di lobi hotel untuk membaca koran tua dan menggunakan alat tulis hotel untuk menulis surat kepada mereka yang dia pikir bisa membantunya mendapatkan janji dari Garfield. Selain itu, ia menghabiskan waktu dengan berjalan bolak-balik antara Departemen Luar Negeri dan Gedung Putih dan mendekati berbagai anggota Kabinet dan Republikan terkemuka untuk menekan klaimnya, semuanya tidak berhasil. Dia miskin dan semakin jorok karena dia mengenakan pakaian yang sama setiap hari, dan dipaksa berjalan melalui kota yang dingin dan bersalju tanpa mantel, topi, sarung tangan, atau sepatu bot. Pada 13 Mei 1881, ia dilarang masuk ke ruang tunggu Gedung Putih. Pada tanggal 14 Mei 1881, ia bertemu dengan Sekretaris Negara James G. Blaine, yang mengatakan kepadanya, "Jangan pernah berbicara dengan saya lagi tentang konsul Paris selama Anda hidup."

Keluarga Guiteau menilainya gila pada tahun 1875 dan berusaha membuatnya berkomitmen, tetapi ia berhasil lolos. Sekarang kejantanannya berubah menjadi kekerasan, dan dia memutuskan bahwa dia telah diperintahkan oleh kekuatan yang lebih tinggi untuk membunuh Presiden. Dia kemudian menyatakan, "Saya menyerahkan pembenaran saya kepada Tuhan."

Guiteau meminjam $15 (setara dengan $397 pada 2019) dari George Maynard, seorang kerabat karena perkawinan, kemudian pergi membeli revolver. Dia tahu sedikit tentang senjata api, tetapi dia percaya bahwa dia akan membutuhkan senjata kaliber besar. Toko O'Meara di Washington memberikan pilihan antara dua versi revolver Bulldog Inggris Bulldog kaliber .422, satu dengan pegangan kayu dan yang lain dengan pegangan gading. Dia menyukai gading karena dia pikir itu akan terlihat lebih baik sebagai pameran museum setelah pembunuhan, tetapi tidak mampu membayar dolar tambahan, sehingga pemilik toko menurunkan harga untuknya. Revolver ditemukan dan ditampilkan oleh Smithsonian pada awal abad ke-20, tetapi sejak itu hilang. Dia menghabiskan beberapa minggu berikutnya menguntit Garfield dan dalam latihan target; tendangan dari revolver hampir menjatuhkannya pada kali pertama dia menembakkannya. Dia menulis surat kepada Garfield, mengatakan bahwa dia harus memecat Blaine atau "Anda dan partai Republik akan datang untuk berduka". Surat itu diabaikan, seperti semua korespondensi yang dikirim Guiteau ke Gedung Putih.

Guiteau terus mempersiapkan diri dengan cermat; dia menulis surat kepada William Tecumseh Sherman, Komandan Jenderal Angkatan Darat, meminta perlindungan dari gerombolan yang dia kira akan berkumpul setelah dia membunuh Presiden, dan dia menulis surat-surat lain yang membenarkan tindakannya yang diperlukan untuk menyembuhkan pertikaian antara faksi-faksi dari Partai Republik. Dia pergi ke penjara Distrik Columbia untuk meminta tur ke fasilitas tempat dia diharapkan akan dipenjara, tetapi dia disuruh kembali lagi nanti. Dia menghabiskan seluruh bulan Juni mengikuti Garfield di sekitar Washington. Pada satu kesempatan, dia membuntutinya ke stasiun kereta api ketika Presiden melihat istrinya pergi ke sebuah resor pantai di Long Branch, New Jersey, tetapi dia memutuskan untuk tidak menembaknya saat itu, karena Lucretia Garfield dikenal dalam kesehatan yang buruk dan dia tidak ingin membuatnya kesal.

PembunuhanSunting

Garfield dijadwalkan meninggalkan Washington pada 2 Juli 1881 untuk liburan musim panasnya, yang dilaporkan di koran-koran Washington, dan Guiteau menunggu dia di Stasiun Kereta Api Baltimore dan Potomac di sudut barat daya Sixth Street dan Constitution Avenue NW di Washington, D.C. Garfield datang ke Sixth Street Station dalam perjalanan ke almamaternya Williams College, di mana ia dijadwalkan untuk menyampaikan pidato sebelum memulai liburannya. Dia ditemani oleh putra-putranya James dan Harry, dan oleh Sekretaris Negara James G. Blaine; Sekretaris Perang Robert Todd Lincoln menunggu di stasiun untuk mengantarnya pergi. Garfield tidak memiliki pengawal atau detail keamanan; Presiden awal tidak mempekerjakan mereka, kecuali Abraham Lincoln selama Perang Saudara.

Ketika Garfield memasuki ruang tunggu stasiun, Guiteau melangkah maju dan menembak presiden dari jarak dekat. Garfield berteriak, "Allahku, apa itu?", Mengangkat lengannya. Guiteau menembak lagi, dan Garfield pingsan. Peluru pertama menyerempet bahu Presiden, dan yang lain memukulnya di belakang, melewati tulang belakang lumbar pertama tetapi kehilangan sumsum tulang belakang sebelum datang untuk beristirahat di belakang pankreasnya. Guiteau memasukkan pistolnya kembali ke sakunya dan berbalik untuk pergi melalui taksi yang dia tunggu di luar stasiun, tetapi dia bertabrakan dengan polisi Patrick Kearney yang memasuki stasiun setelah mendengar suara tembakan.

Kearney menangkap Guiteau dan sangat senang menangkap pria yang menembak Garfield sehingga dia lalai mengambil senjatanya sampai mereka tiba di kantor polisi. Kearney menuntut, "Dalam nama Tuhan, bung, untuk apa kau menembak presiden?" Guiteau tidak menanggapi. Kerumunan yang berkumpul dengan cepat berteriak, "Lynch dia", tetapi Kearney dan beberapa petugas polisi lainnya membawa pembunuh itu ke kantor polisi beberapa blok jauhnya. Ketika dia menyerah kepada pihak berwenang, Guiteau mengucapkan kata-kata yang penuh kegembiraan, diulang di mana-mana: "Saya adalah pendukung dari para pendukung! Saya melakukannya, dan saya ingin ditangkap! Arthur adalah Presiden sekarang!" Pernyataan ini secara singkat menimbulkan kecurigaan yang tidak berdasar bahwa Arthur atau para pendukungnya telah menempatkan Guiteau pada kejahatan tersebut.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Cheney, Lynne Vincent. "Mrs. Frank Leslie's Illustrated Newspaper" Diarsipkan September 29, 2007, di Wayback Machine.. American Heritage Magazine. October 1975. Volume 26, Issue 6. URL retrieved on January 24, 2007.
  2. ^ "The attack on the President's life". Library of Congress. URL retrieved on January 24, 2007.

Karya yang dikutipSunting

Pranala luarSunting