Buka menu utama

Pengeboman Baghdad 25 Oktober 2009

Pengeboman Baghdad 25 Oktober 2009 merupakan salah satu pengeboman yang dilakukan oleh teroris di Baghdad, Irak. Jumlah korban tewas mencapai 155 orang dan 721 korban terluka. Pengeboman ini dilakukan di luar kompleks Kementrian Hakim dan Dewan Provinsi Baghdad.[3]

Pengeboman Baghdad 25 Oktober 2009
LokasiBaghdad, Iraq
Tanggal25 Oktober 2009
10:30 am – (UTC+3)
Sasaranwarga sipil
Jenis serangan
bom mobil
Korban tewas
155[1]
Korban luka
721+[1]
PelakuIslamic State of Iraq[2]

SeranganSunting

 
Suasana setelah pengeboman Baghdad (25 Oktober 2009)

Serangan ini bermula saat bom detonator pada dua mobil yang sedang di parkir di halaman kompleks Kementrian Hakim dan Dewan Provinsi Baghdad meledak. Bom-bom tersebut meledak dengan cepat pada pukul 10.30 (07:30 GMT) dekat Zona Hijau yang dijaga dengan ketat, di pusat administrasi Baghdad, saat orang-orang menuju ke tempat kerja pada jam sibuk.

Juru bicara Angkatan Darat Mayor Jenderal Qassim Atta mengatakan bahwa truk tersebut dilengkapi dengan satu ton bahan peledak dan mobil tersebut membawa 700 kg (1.500 lb) bahan peledak. Pembom tersebut tampaknya melewati beberapa pos pemeriksaan keamanan sebelum meledakkan kendaraan mereka dalam waktu satu menit satu sama lain, menyebabkan setidaknya 155 orang tewas dan sekitar 500 orang terluka yang dilanda jalan-jalan kota yang padat.[4]

Ini adalah serangan terkoordinasi paling mematikan di Irak sejak musim panas 2007 dan terjadi hanya blokir dari tempat pelaku bom mobil menewaskan setidaknya 122 orang di Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Keuangan pada bulan Agustus, dalam usaha penyerbuan yang terus berlanjut untuk menyerang pemerintah paling banyak fungsi kritis. Selama berbulan-bulan, Perdana Menteri Nouri al-Maliki, yang mencari masa jabatan lain saat Irak bersiap untuk mengadakan pemilihan nasional pada bulan Januari, dengan susah payah mencoba menghadirkan Irak karena telah mengubah sudut kekerasan yang mengancam untuk merobek negara tersebut pada tahun 2006 dan 2007.

Pada hari Minggu (25 Oktober 2009) siang, Presiden Obama berbicara dengan Maliki melalui telepon untuk menyampaikan belasungkawa, kata pejabat Gedung Putih. Dan dalam sebuah pernyataan, Obama mengutuk serangan tersebut sebagai kebencian dan penghinaan. "Amerika Serikat akan berdiri dengan rakyat Irak dan pemerintah sebagai teman dekat dan pasangan saat orang Irak mempersiapkan pemilihan awal tahun depan, terus bertanggung jawab atas masa depan mereka dan membangun perdamaian dan kesempatan yang lebih besar," katanya.

Marinir Amerika terlihat berjalan di sekitar jalan-jalan yang dipenuhi puing-puing setelah serangan tersebut. Satu Marinir mengatakan bahwa Amerika telah diminta oleh pemerintah Irak untuk membantu penyelidikan tersebut.[3]

Pelaku pengebomanSunting

Perdana Menteri Nouri Maliki mengunjungi lokasi serangan kantor pemerintah provinsi Minggu di dekat Jalan Haifa dan kemudian mengeluarkan sebuah pernyataan yang menyalahkan al-Qaeda dan pendukung mantan presiden Saddam Hussein.

"Serangan teroris yang pengecut ini tidak boleh mempengaruhi penentuan rakyat Irak untuk melanjutkan perjuangan mereka melawan sisa-sisa rezim yang dibongkar dan teroris al-Qaeda, yang melakukan kejahatan brutal terhadap warga sipil," katanya.

"Mereka ingin menimbulkan kekacauan di negara ini, menghalangi proses politik dan mencegah pemilihan parlemen."

Kedua gedung pemerintah tersebut, yang biasanya dipenuhi pejabat serta warga sipil yang mencari pertolongan pemerintah, berada di Jalan Haifa di salah satu bagian paling padat di Baghdad. Di dekatnya ada bangunan pemerintah Irak lainnya, kedutaan besar, Zona Hijau yang dijaga ketat dan jembatan yang melintasi Sungai Tigris.

Ledakan di gedung dewan provinsi tersebut runtuh di bagian tembok setinggi 12 kaki, menghancurkan orang-orang di bawahnya, kata saksi mata. "Saya sedang makan di sebuah restoran dekat Kementerian Kehakiman saat sebuah ledakan besar terjadi," kata Sa'ad Saleem, 28, seorang pegawai saluran televisi milik negara Irak, yang memiliki luka peluru di leher dan dadanya. "Seluruh adegan dipenuhi daging manusia berdarah. Sejumlah besar darah ada dimana-mana, selain sisa-sisa mobil yang terbakar. Itu mengerikan."

Di gedung dewan provinsi, Sheik Hadi Salih, 60, telah menghadiri sebuah pertemuan di lantai dua saat dia mendengar suara ledakan, diikuti oleh runtuhnya langit-langit.

"Kami mencoba menemukan jalan keluar menuruni tangga, dan saat kami pergi, kami menemukan banyak mayat," katanya. "Saya telah melihat 20 mayat dan lebih dari 60 lainnya cedera."

Di antara yang terluka setidaknya ada dua kontraktor keamanan Amerika, seorang pejabat Kedutaan Besar Amerika Serikat mengatakan, berbicara dengan syarat tidak disebut namanya di bawah peraturan lapangan diplomatik.[3]

Dampak politikSunting

Pejabat Irak dan Amerika di Baghdad telah berulang kali memperingatkan tentang potensi peningkatan kekerasan karena pemilihan parlemen pada 16 Januari, karena partai politik dan sekutu mereka bersaing untuk mendapatkan keuntungan dan kelompok pemberontakan menggandakan usaha mereka untuk mengacaukan negara tersebut.

Maliki kemudian mengeluarkan sebuah pernyataan yang menyebut serangan tersebut sebagai "pengecut" dan menyalahkan unsur Partai Ba'ath dan kelompok pemberontak Sunni Al Qaeda di Mesopotamia. Dia mengatakan serangan tersebut tidak akan mempengaruhi pemilihan.[3]

Presiden Jalal Talabani mengatakan bahwa para penyerang telah berusaha untuk merusak demokrasi yang rapuh di Irak. "Pelaku ini telah mengumumkan secara terbuka bahwa mereka menargetkan negara dan pilar dasarnya," kata Talabani. "Mereka ingin menghalangi proses politik atau menghentikannya dan menyabotase apa yang telah kita bangun selama enam tahun dengan pengorbanan besar."[5]

Liputan media yang berspekulasi tentang mengapa serangan tersebut terjadi dengan mendiskusikan isyarat politik mengenai tanggung jawab pemerintah dan kesalahan kekerasan tersebut. Dengan demikian, preferensi informasi dalam cakupan kejadian ini gagal untuk membedakan antara Pemerintah Irak dan terorisme. Setelah menyampaikan rincian dasar tentang jumlah korban, artikel berita segera mengaitkan serangan ini menjadi "logika politik"[6], sebuah klaim spekulatif yang tidak memiliki dasar faktual. Lebih jauh mencoba memprediksi motif NSA, media menduga bahwa pengeboman tersebut "dirancang untuk menggambarkan pemerintahan yang dipimpin Syiah sebagai lemah dan tanpa kemudi menjelang pemilihan parlemen yang dijadwalkan pada bulan Januari". Dengan menarik koneksi ini, wartawan menyalahkan pemerintah dan Maliki atas serangan tersebut, alih-alih mencoba untuk menunjuk NSA sebagai yang lain. Sementara pemilihan ulang Maliki mungkin bergantung pada janji untuk mengembalikan keamanan ke Irak, serangan tersebut bukanlah satu-satunya akibat dari tindakan pengamanan yang baru-baru ini diperkecil.[7]

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Baghdad bomb fatalities pass 150". BBC News. 26 October 2009. Diakses tanggal 26 October 2009. 
  2. ^ Londoño, Ernesto (27 October 2009). "Extremist group claims responsibility for Baghdad bombs". Washington Post. Diakses tanggal 27 October 2009. 
  3. ^ a b c d Williams, Timothy (2009-10-25). "Bombings in Iraq, Deadliest Since 2007, Raise Security Issue". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2017-10-16. 
  4. ^ "Baghdad bomb fatalities pass 150" (dalam bahasa Inggris). 2009-10-26. Diakses tanggal 2017-10-17. 
  5. ^ "Twin Baghdad blasts kill scores" (dalam bahasa Inggris). 2009-10-25. Diakses tanggal 2017-10-17. 
  6. ^ Patrick, Sarah May (2014-09-02). "Framing terrorism: geography-based media coverage variations of the 2004 commuter train bombings in Madrid and the 2009 twin suicide car bombings in Baghdad". Critical Studies on Terrorism. 7 (3): 379–393. doi:10.1080/17539153.2014.957009. ISSN 1753-9153. 
  7. ^ Shadid, Anthony (2009-10-26). "Bombings rock Iraq's political landscape" (dalam bahasa Inggris). ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 2017-10-17. 

Pranala luarSunting

  • [1] Pernyataan Dewan Keamanan PBB mengenai pengeboman Baghdad
  • [2] Penyerangan signifikan terhadap fasilitas dan personil US