Pemberontakan Yakobus dan Simon

Pemberontakan Yakobus dan Simon merupakan suatu pemberontakan yang dimulai di Yudea Romawi oleh Simon dan Yakobus bersaudara pada tahun 46-48 M. Pemberontakan, yang terkonsentrasi di Galilea, dimulai sebagai pemberontakan sporadis dan ketika mencapai puncaknya pada tahun 48 M dengan cepat diredakan oleh penguasa Romawi dan kedua bersaudara itu dieksekusi.

Latar belakangSunting

Krisis di bawah Caligula (37-41 M) telah diusulkan sebagai "celah terbuka pertama antara orang-orang Romawi dan Yahudi", meskipun beberapa masalah sudah terbukti selama Sensus Kirenius pada tahun 6 M dan di bawah Sejanus (sebelum tahun 31 M).[1]

Yosefus dalam Antiquitates Iudaicae[2] menyatakan bahwa ada tiga sekte Yahudi utama pada saat ini, orang-orang Farisi, Saduki, dan Eseni. Orang-orang Zelot adalah "sekte keempat", yang didirikan oleh Yudas dari Galilea (juga disebut Yudas dari Gamala) pada tahun 6 M terhadap reformasi pajak Quirinius, tidak lama setelah Kekaisaran Romawi menyatakan apa yang paling terakhir adalah Tetrarki Herodes menjadi provinsi Romawi, dan bahwa mereka "menyetujui dalam semua hal lain dengan gagasan-gagasan Farisi; tetapi mereka memiliki ikatan yang tak dapat dilanggar terhadap kebebasan, dan mengatakan bahwa Allah adalah satu-satunya Penguasa dan Tuan mereka." (18.1.6)

Menurut Jewish Encyclopedia, artikel tentang Zelot:[3]

Orang lain juga berpendapat bahwa kelompok itu tidak begitu jelas ditandai (sebelum perang pertama 66-70 / 3) seperti yang dikira beberapa orang.[4]

Pemberontakan 48 MSunting

Informasi tentang pemberontakan yang meletus di Galilea, yang kemudian menjadi bagian dari provinsi Romawi Yudea, terbatas. Namun sumber-sumber menunjukkan bahwa pemberontakan dimotivasi oleh sentimen anti-Romawi dan didorong oleh Zelot. Pemberontakan, yang terkonsentrasi di Galilea, dimulai sebagai pemberontakan sporadis dan kemudian mencapai puncaknya pada tahun 48 M.

Dua dari putra Yudas dari Galilea, Yakobus dan Simon, terlibat dalam pemberontakan dan dieksekusi oleh Tiberius Yulius Aleksander, gubernur provinsi Iudaea dari tahun 46 hingga 48 M.[5]

AkibatSunting

18 tahun setelah peristiwa pemberontakan di Galilea, seluruh provinsi Yudea memberontak melawan Romawi, dalam apa yang kemudian dikenal sebagai Revolusi Besar Yudea.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ H. H. Ben-Sasson, A History of the Jewish People, Harvard University Press, 1976,
  2. ^ "Josephus, Antiquities Book XVIII". 
  3. ^ Jewish Encyclopedia | second edition | vol 21 | pg 472
  4. ^ Richard Horsley's "Bandits, Prophets, and Messiahs" and Tom Wright's "The New Testament and the People of God"
  5. ^ H.H. Ben-Sasson, A History of the Jewish People, Harvard University Press, 1976,