Patronasi

Patronasi adalah dukungan, dorongan, hak istimewa, atau bantuan keuangan yang diberikan oleh organisasi atau individu kepada orang lain. Dalam sejarah seni, patronasi seni mengacu pada dukungan yang diberikan raja, paus, dan orang kaya kepada seniman seperti musisi, pelukis, dan pematung. Hal ini juga bisa merujuk pada hak pemberian jabatan atau tunjangan gereja, bisnis yang diberikan kepada toko oleh pelanggan tetap, dan perwalian orang-orang kudus. Kata "patron" berasal dari bahasa Latin: patronus ("pelindung"), orang yang memberi manfaat kepada kliennya (lihat Patronasi di Romawi Kuno).

Di beberapa negara, istilah ini digunakan untuk menggambarkan patronasi politik, yaitu penggunaan sumber daya negara untuk memberi penghargaan kepada individu atas dukungan elektoral mereka. Beberapa sistem patronase legal, seperti dalam tradisi Kanada Perdana Menteri untuk menunjuk senator dan kepala sejumlah komisi dan badan; dalam banyak kasus, penunjukan ini ditujukan kepada orang-orang yang telah mendukung partai politik Perdana Menteri. Selain itu, istilah tersebut dapat merujuk pada jenis korupsi atau favoritisme di mana sebuah partai yang berkuasa memberikan penghargaan kepada kelompok, keluarga, atau etnis atas dukungan pemilihan mereka menggunakan hadiah ilegal atau penunjukan atau kontrak pemerintah yang diberikan secara curang..[1]

Di banyak negara Amerika Latin, patronasi berkembang sebagai alat kontrol populasi, memusatkan kekuatan ekonomi dan politik pada minoritas kecil yang memiliki hak istimewa yang tidak dimiliki mayoritas penduduk.[2] Dalam sistem ini, patron memegang otoritas dan pengaruh atas orang yang kurang kuat, yang dia lindungi dengan memberikan bantuan sebagai imbalan kesetiaan dan kesetiaan. Berakar pada feodalisme, sistem ini dirancang untuk mempertahankan tenaga kerja yang murah dan patuh, yang dapat digunakan untuk membatasi biaya produksi dan memungkinkan kekayaan dan hak istimewanya dimonopoli oleh elit kecil.[3] Lama setelah perbudakan, dan bentuk-bentuk perbudakan lainnya seperti sistem encomienda dan repartimiento dihapuskan, patronasi digunakan untuk mempertahankan struktur kelas yang kaku.[3][4] Dengan munculnya kelas buruh, patronasi tradisional berubah pada abad ke-20 untuk memungkinkan beberapa partisipasi dalam struktur kekuasaan, tetapi banyak sistem masih mendukung elit kecil yang kuat, yang mendistribusikan bantuan ekonomi dan politik dengan imbalan manfaat bagi kelas bawah.[2]

AmalSunting

Organisasi amal dan organisasi nirlaba lainnya sering mencari satu atau lebih tokoh berpengaruh untuk bertindak sebagai pelindung. Hubungan itu seringkali tidak melibatkan uang. Selain memberikan kredibilitas, orang-orang ini dapat menggunakan kontak dan karisma mereka untuk membantu organisasi mengumpulkan dana atau mempengaruhi kebijakan pemerintah. Keluarga kerajaan Inggris sangat produktif dalam hal ini, mencurahkan sebagian besar waktu mereka untuk berbagai tujuan.[5]

KomersialSunting

Terkadang konsumen mendukung bisnis atau perusahaan yang lebih kecil atau lokal karena loyalitas meskipun ada opsi yang lebih murah. Kebiasaan biasa mereka disebut sebagai 'patronase'. Perlindungan dapat memberikan hak kepada anggota koperasi atas bagian surplus atau keuntungan yang dihasilkan oleh koperasi, yang disebut pengembalian dana patronasi. Pengembalian dana ini dalam bentuk dividen.

JurnalismeSunting

Sementara sebagian besar perusahaan berita, khususnya di Amerika Utara didanai melalui pendapatan iklan,[6] sumber pendanaan sekunder termasuk penonton dan dermawan yang menyumbang kepada organisasi profit dan non profit.

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Untuk studi terbaru tentang patronasi politik di Republik Rakyat Tiongkok, lihat Hillman, Ben. Patronage and Power: Local State Networks and Party-state Resilience in Rural China Diarsipkan 2014-10-06 di Wayback Machine. Stanford University Press, 2014.
  2. ^ a b Huizer, Gerrit (November 1969). "The Role of Patronage in the Peasant Political Struggle in Latin America" (PDF). Sociologische Gids. Mepple, Belgium: J.A. Boom en Zoon. 16 (6): 411–419. ISSN 0038-0334. OCLC 1083129639. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2019-02-23. Diakses tanggal 10 September 2020. 
  3. ^ a b Hall, Anthony (July 1974). "Patron‐Client Relations". The Journal of Peasant Studies. London: Taylor & Francis. 1 (4): 506–509. doi:10.1080/03066157408437908. ISSN 0306-6150. OCLC 4654622533. 
  4. ^ Monteiro, John (2006). "6. Labor Systems". Dalam Bulmer-Thomas, Victor; Coatsworth, John; Cortes-Conde, Roberto. The Cambridge Economic History of Latin America. 1: The Colonial Era and the Short Nineteenth Century. New York, New York: Cambridge University Press. hlm. 185–234. ISBN 978-0-521-81289-4. 
  5. ^ .royal.gov.uk/CharitiesandPatronages/Suggesting%20a%20Patronage/Suggesting%20a%20Patronage.aspx "Situs web Monarki Inggris, London" Periksa nilai |url= (bantuan). 
  6. ^ "Pew: Dampak Jurnalisme Miliarder yang Didanai Kecil". Silicon Valley Watcher. March 2014. 


Bacaan lanjutSunting

Pranala luarSunting