Partisi (sistem berkas)


Partisi (bahasa Inggris: partition), dalam sistem berkas dan pengelolaan sarana penyimpanan adalah sebuah bagian dari ngingatan atau sarana penyimpanan yang terpisah secara logis yang berfungsi seolah-olah bagian tersebudt terpisah secara wujud. Sarana penyimpanan yang dapat dipetak adalah ngingatan (baik itu ngingatan wujud ataupun ngingatan maya oleh pengelola ngingatan sistem operasi), cakram keras, cakram magneto-optis (MO Disk), dan beberapa memori kilat. Meskipun demikian, istilah "pemetakan" saat ini digunakan untuk merujuk pada bagian dari cakram keras.

GParted adalah alat terkenal yang digunakan untuk mempartisi diska

Partisi dibuat ketika pengguna membuatnya dengan menggunakan utilitas partisi (seperti halnya utilitas DOS/Linux fdisk, fips, Disk Druid, utilitas Windows diskpart, atau produk komersial Symantec Norton Partition Magic) dan memformatnya dengan memberinya sebuah sistem berkas tertentu.

Dalam rangka membuat partisi, maka sebenarnya yang dilakukan oleh pengguna tersebut adalah membuat sebuah "daftar isi" dari hard disk yang dimilikinya. Dalam sistem x86 serta x86-64, daftar isi yang dibuat adalah tabel partisi, yang disimpan di dalam Master Boot Record. Adalah mungkin bagi pengguna untuk membuat beberapa partisi di dalam sebuah hard disk, sehingga menjadikannya terlihat sebagai beberapa hard disk, meski jumlahnya dibatasi oleh skema partisi yang digunakannya. Dalam sistem x86 serta x86-64, partisi utama yang dapat dibuat hanyalah empat buah saja, sementara sistem IA-64 dapat mendukung partisi hingga 128 buah. Sistem operasi akan menganggap partisi-partisi yang berbeda ini dianggap sebagai sebuah media penyimpanan yang berbeda. Membuat beberapa partisi dalam sebuah hard disk akan lebih memudahkan dalam melakukan manajemen data pengguna.

SejarahSunting

IBM dalam perilisan PC DOS versi 2.0 tahun 1983 adalah penggunaan awal jika bukan yang pertama dari istilah partisi untuk menggambarkan pembagian perangkat penyimpanan blok seperti HDD menjadi segmen fisik. Penggunaan istilah sekarang ada di mana-mana. Istilah lain yang digunakan dalam seni ini termasuk logical disk,[1] minidisk,[2] portions,[3] pseudo-disk,[3] section,[3] slice[4] dan virtual drive.[5]

Salah satu segmentasi drive diska yang paling awal adalah penggunaan IBM tahun 1966[6] dalam sistem operasi CP-67-nya dari minidisk sebagai segmen terpisah dari sebuah cakram keras.[2]

Skema partisiSunting

DOS, Windows, dan OS/2Sunting

Dengan DOS, Microsoft Windows, dan OS/2, sebuah praktik umum untuk menggunakan satu partisi utama untuk sistem berkas aktif yang berisi sistem operasi, halaman/file swap, semua utilitas, aplikasi, dan data pengguna. Di kebanyakan komputer Windows konsumen, huruf drive C: sering ditugaskan ke partisi utama ini. Partisi lainnya mungkin tersedia di HDD yang mungkin atau tidak mungkin terlihat sebagai drive, seperti partisi pemulihan atau partisi dengan alat atau data diagnostik. (Huruf drive Windows tidak sesuai dengan partisi secara satu-ke-satu, jadi mungkin ada lebih banyak atau lebih sedikit huruf drive daripada partisi.).

Microsoft Windows 2000, XP, Vista, dan Windows 7 termasuk sebuah 'Disk Management' program yang mengizinkan untuk pembuatan, penghapusan, dan mengubah ukuran dari partisi FAT dan NTFS. Windows Disk Manager di Windows Vista dan Windows 7 menggunakan sebuah skema penyelarasan partisi 1 MB yang pada dasarnya tidak kompatibel dengan Windows 2000, XP, OS/2, DOS serta banyak sistem operasi lainnya.

Sistem mirip-UnixSunting

Pada sistem operasi berbasis Unix dan mirip-Unix seperti Linux, macOS, BSD, dan Solaris, ini memungkinkan untuk menggunakan beberapa partisi dalam sebuah diska drive. Setiap partisi dapat di format dengan sebuah sistem berkas atau sebagai sebuah swap partition.

Beberapa partisi mengizinkan direktori seperti /boot, /tmp, /usr, /var, atau /home untuk dialokasikan sistem file mereka sendiri. Skema semacam itu memiliki sejumlah keunggulan:

  • Jika satu sistem berkas mengalami kerusakan, data di luar sistem file/partisi itu mungkin tetap utuh, meminimalkan kehilangan data.
  • Sistem berkas tertentu dapat dipasang dengan parameter berbeda, misalnya, hanya-baca, atau dengan eksekusi berkas setuid dinonaktifkan.
  • Sebuah program yang berjalan yang menggunakan semua ruang yang tersedia pada sistem berkas non-sistem tidak mengisi sistem berkas penting.
  • Menyimpan data pengguna seperti dokumen terpisah dari sistem berkas mengizinkan sistemnya yang akan diperbarui dengan risiko yang lebih kecil untuk mengganggu data.

Dalam Solaris, partisi terkadang dikenal sebagai potongan. Ini adalah referensi konseptual untuk mengiris kue menjadi beberapa bagian.

Sistem multi-bootSunting

 
Sebuah menu startup GRUB menampilkan Ubuntu Linux (dengan tiga mode boot berbeda) dan pilihan Windows Vista.

Sistem Multi-boot adalah komputer dimana pengguna dapat mem-boot ke lebih dari satu sistem operasi yang berbeda yang disimpan perangkat penyimpanan terpisah atau di paritisi terpisah dari perangkat penyimpanan yang sama. Dalam sistem seperti itu, menu saat startup memberikan pilihan sistem ope rasi mana yang akan di-boot/mulai (dan hanya satu sistem operasi yang dimuat satu waktu).

Ini berbeda dari sistem operasi virtual, di mana satu sistem operasi dijalankan sebagai "program" virtual mandiri di dalam sistem operasi lain yang sudah berjalan. (Sebagai contoh adalah "mesin virtual" sistem operasi Windows berjalan dari sistem operasi Linux.)

Tabel partisi GUIDSunting

Tabel partisi GUID (Globally Unique IDentifier) adalah bagian dari standar Unified Extensible Firmware Interface (UEFI) untuk tata letak tabel partisi pada fisik cakram keras. Banyak sistem operasi saat ini menggunakan standar ini. Namun, Windows tidak mendukung ini di komputer berbasis BIOS.[7]

Pemulihan partisiSunting

Saat sebuah partisi dihapus, entrinya dihapus dari tabel dan datanya tidak dapat lagi diakses. Datanya tetap ada di diska sampai ditulis ulang. Utilitas pemulihan khusus mungkin dapat menemukan berkas sistem yang hilang dan membuat ulang sebuah tabel partisi yang termasuk entri untuk berkas sistem yang dipulihkan. Beberapa utilitas diska mungkin menimpa sejumlah sektor awal dari partisi yang mereka hapus. Sebagai contoh, jika Windows Disk Management (Windows 2000/XP, etc.) digunakan untuk menghapus sebuah partisi, itu akan menulis ulang sektor pertama (sektor relatif 0) dari partisi sebelum menghapusnya. Itu masih memungkinkan untuk memulihkan sebuah partisi FAT atau NTFS jika sektor boot cadangan tersedia.

Tabel partisiSunting

Sebuah tabel partisi adalah tabel yang dikelola pada diska oleh sistem operasi yang menguraikan dan menjelaskan partisi pada diska itu.[8] Isitlah tabel partisi dan peta partisi adalah istilah yang serupa dan dapat digunakan secara bergantian. Istilah ini paling sering dikaitkan dengan tabel partisi MBR dari sebuah Master Boot Record (MBR) di PC, tetapi dapat digunakan secara umum untuk merujuk ke format lain yang membagi diska drive menjadi partisi, seperti: GUID Partition Table (GPT), Apple partition map (APM),[9] atau label diska BSD.[10]

MBRSunting

Bagian ini menjelaskan tentang skema partisi master boot record (MBR), seperti yang digunakan secara historis di DOS, Microsoft Windows dan Linux (di antara yang lain) pada sistem komputer yang kompatibel dengan PC. Pada pertengahan 2010, kebanyakan komputer baru menggunakan skema partisi GUID Partition Table (GPT) sebagai gantinya. Untuk contoh skema partisi lainnya, lihat artikel umum tentang tabel partisi.

Total ruang penyimpanan data HDD PC tempat partisi MBR diimplementasikan dapat berisi paling banyak empat partisi utama, atau sebagai alternatif tiga partisi utama dan partisi tambahan. Tabel partisi, terletak pada master boot record, berisi entri 16-bita, yang masing-masing menggambarkan partisi.

Jenis partisi diidentifikasi oleh kode 1-bita yang ditemukan di entri tabel partisi. Beberapa kode-kode ini (seperti 0x05 dan 0x0F) dapat digunakan untuk menunjukkan keberadaan partisi tambahan. Sebagian besar digunakan oleh bootloader sistem operasi (yang memeriksa tabel partisi) untuk memutuskan apakah sebuah partisi berisi sistem file yang dapat dipasang / diakses untuk membaca atau menulis data.

Partisi utamaSunting

Sebuah partisi utama memiliki satu sistem operasi. Dalam DOS dan semua versi awal sistem dari Microsoft Windows, Microsoft membutuhkan yang disebut partisi sistem untuk menjadi partisi pertama. Semua sistem operasi Windows mulai dari Windows 95 dan seterusnya dapat ditemukan di (hampir) semua partisi, tetapi berkas boot (io.sys, bootmgr, ntldr, etc.) harus berada di partisi utama. Namun, faktor lain, seperti BIOS PC (lihat Urutan boot pada PC standar) juga dapat memberlakukan persyaratan khusus untuk partisi mana yang harus berisi OS utama.

Partisi tambahanSunting

Sebuah HDD dapat memiliki hanya satu partisi tambahan, tetapi partisi yang diperluas itu dapat dibagi lagi menjadi beberapa partisi logis. Sistem DOS/Windows kemudian dapat menetapkan huruf drive unik untuk setiap partisi logis. GUID partition table (GPT) hanya memiliki partisi utama, tidak memiliki partisi extended dan partisi logis.

Partisi bootSunting

Partisi boot BIOSSunting

BIOS boot partition (BIOS BP) adalah bagian dari perangkat penyimpanan yang digunakan untuk menyimpan perangkat lunak yang mem-boot sistem operasi, sebuah bootloader. Ini mungkin gambar kernel sistem operasi atau bootloader atau sebuah bagian terpisah perangkat lunak seutuhnya.[11][12](hlm.136)

Partisi sistem EFISunting

Paritisi sistem EFI adalah sama dengan BIOS BP, tetapi dimuat oleh firmware EFI bukannya BIOS.[13][14](hlm.136)

RefrensiSunting

  1. ^ As used by DEC RT-11 OS circa 1984
  2. ^ a b As used in IBM CP-67 beginning 1966 see: Rogers, Bob (February 6, 2017). "Virtualization's Past Helps Explain Its Current Importance". TechChannel. Diakses tanggal February 9, 2022. A minidisk is only part of a physical disk but appears to be a separate disk to the guest. 
  3. ^ a b c The 1980 UNIX V6 manual for the RP-11/RP03 device and driver] speaks of the disk being divided into portions, "pseudo-disks and sections.
  4. ^ The 1993 Solaris 2.2 Basic Installation Guide in a glossary entry that slice is "A discrete portion of a disk, configured during installation." Under SunOS 4.l.x and System V Release 3, slices were referred to as partitions.
  5. ^ The 1980 Corvus Guide for Apple II installations allows division of a hard disk drive into virtual drives.
  6. ^ R. J. Creasy (September 1981). "The Origin of tlie VM/370 Time-Sharing System" (PDF). IBM Journal of Research and Development. 25 (5): 483–490. doi:10.1147/rd.255.0483. ISSN 0018-8646. Diakses tanggal February 10, 2022. 
  7. ^ windows-driver-content. "BIOS/MBR-based hard drive partitions". docs.microsoft.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-06. 
  8. ^ Frisch, AEleen (2002). Essential System Administration: Tools and Techniques for Linux and Unix Administration . O'Reilly Media, Inc. hlm. 86. ISBN 9780596004491. 
  9. ^ The pdisk utility for Apple Partition Maps is described as an Apple partition table editor in its man page [1].
  10. ^ "About Disk Labels". System Administration Guide, Volume 1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-02-28. Diakses tanggal 2010-04-03.  (NB. The Solaris documentation on disklabels uses the term "partition table".)
  11. ^ "What are system partition and boot partition?". www.easyuefi.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-16. Diakses tanggal 2021-12-07. 
  12. ^ Cross, Michael (2008). Scene of the cybercrime. Debra Littlejohn Shinder (edisi ke-2nd). Burlington, MA: Syngress Pub. ISBN 978-0-08-048699-4. OCLC 272383168. 
  13. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :12
  14. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :02

Bacaan lanjutanSunting