Parentifikasi

Parentifikasi (bahasa Inggris: Parentification) ialah proses pembalikan peranan ketika seorang anak wajib bertindak sebagai orang tua bagi orang tua atau saudara kandungnya sendiri. Dalam kasus-kasus yang ekstrem, anak digunakan untuk mengisi kehampaan kehidupan emosional orang tua yang mengasingkan diri.[1]

Dua jenis parentifikasi yang berbeda telah dikenal pasti secara teknis: parentifikasi instrumental dan parentifikasi emosional. Parentifikasi instrumental melibatkan anak menyelesaikan tugas fisik untuk keluarga, seperti merawat sanak saudara yang sakit, membayar tagihan, atau memberikan bantuan kepada adik-adik yang biasanya akan diberikan oleh orang tua. Parentifikasi emosional terjadi ketika seorang anak atau remaja harus mengambil peranan sebagai orang kepercayaan atau pengantara antara orang tua atau anggota keluarga.[2]

PrasejarahSunting

Pada tahun 1948, Melitta Schmideberg menyatakan bagaimana deprivasi emosional dapat menyebabkan para orang tua memperlakukan anak-anak mereka sebagai tokoh orang tua pengganti secara tidak sadar.[3] "Pemasutrian" (Spousification) dan "anak orang tua" (Minuchin) menawarkan konsep-konsep alternatif yang menjelajahi fenomena yang sama, sementara tema kesinambungan antargenerasi dalam pelanggaran batasan pribadi seperti itu dikaji lebih lanjut.[4]  Eric Berne menyinggung tentang bahaya orang tua dan anak-anak yang memiliki hubungan setangkup (simetris), dan bukannya tidak setangkup (asimetris), seperti ketika pasangan yang tidak hadir digantikan oleh anak tertua,[5] dan Virginia Satir menulis tentang "perbedaan fungsi-peranan...ketika anak laki-laki berperan sebagai kepala keluarga, biasanya peran ayah".[6]

Teori hubungan objek menyoroti bagaimana diri palsu anak itu muncul ketika dipaksa menjaga objek orang tua secara berlebihan sebelum waktunya;[7] dan John Bowlby melihat apa yang disebutnya "pengasuhan kompulsif" di antara mereka yang terikat dengan perasaan cemas, sebagai akibat dari orang tua yang membalikkan hubungan normal dan menekan anak untuk menjaga ikatan kasih sayang bagi mereka.[8]

Semua aspek seperti pola asuh yang terganggu dan terbalik tersebut telah tergambar di bawah payung fenomena parentifikasi yang lebih luas – dengan hasilnya (pengkritik menyarankan) bahwa kadang-kadang "ironisnya konsep parentifikasi telah...terlalu membebani anak seperti yang sering digambarkannya".[9]

Pilihan anakSunting

Atas alasan praktis, anak-anak yang lebih tua umumnya dipilih untuk peran "orang tua" keluarga. Anak-anak sulung sering kali dimasukkan ke dalam peran yang tidak wajar.[10] Walau bagaimanapun, pertimbangan jantina berarti bahwa terkadang anak laki-laki atau perempuan tertua dipilih, meskipun mereka bukan anak tertua secara keseluruhan, untuk alasan seperti pilihan untuk mencocokkan jenis kelamin orang tua yang hilang.

Jadi, jika terdapat anak yang cacat dalam keluarga yang harus dijaga, "saudara kandung yang lebih tua, terutama perempuan, berada pada risiko terbesar untuk "parentifikasi".[11] Ketika sosok ayah hilang, anak laki-laki tertua mungkin yang dipaksa memikul tanggung jawab ayahnya, tanpa pernah mendapatkan kebebasan yang biasanya menyertai peran dewasa tersebut.[12]

Sebagai alternatif, seorang duda dapat memasukkan anak perempuan ke dalam peran sosial dan emosional mendiang istrinya – "pemasutrian" (spousification) atau seorang ibu dapat mewajibkan anak perempuannya untuk memainkan peran penyayang, dengan mengkhianati harapan normal anak akan cinta dan perhatian.[13]

NarsisistikSunting

Parentifikasi narsistik terjadi ketika seorang anak dipaksa mengambil proyeksi orang tua ideal, sesuatu yang mendorong perfeksionisme pada anak dengan mengorbankan perkembangan alami mereka.[14] Dalam semacam pengenalpastian semu, anak didorong dengan segala cara untuk mengambil ciri-ciri ideal ego orang tua[15] – sebuah pola yang telah dikesan dalam kebudayaan Barat sejak penggambaran Homer mengenai watak Akhilles.[16]

KekuranganSunting

Hasil sampingan parentifikasi yang hampir tidak terhindarkan ialah kehilangan masa kecilnya sendiri.[17] Dalam parentifikasi yang bersifat merusak, anak tersebut memikul tanggung jawab yang berlebihan dalam keluarga, tanpa pengasuhan mereka diakui dan didukung oleh orang lain:[18] dengan mengadopsi peran sebagai pengasuh orang tua, anak kehilangan tempat mereka yang sebenarnya dalam satuan keluarga dan dibiarkan kesepian dan tidak pasti.[10] Dalam keadaan yang ekstrem, anak menderita luka narsisistik yang mengancam jati diri dasar seseorang, yang disebut pemisahan dari jasad (disembodiment).[19]

Pada kemudian hari, anak-anak yang terorangtuakan sering mengalami kegelisahan karena ditinggalkan dan kehilangan, dan menunjukkan kesulitan menangani penolakan dan kekecewaan dalam hubungan antarpribadi.[20]

Semua hasil parentifikasi negatif. Tidak ada hasil sampingan yang positif. 'Kedewasaan' dan 'ketahanan emosional' secara langsung berkaitan dengan kegelisahan dan pergeseran peran mereka yang mendasar dalam dinamika keluarga.[butuh rujukan]

Kajian kasusSunting

  • Dalam swariwayat hidupnya, Carl Jung melaporkan bahwa ibunya selalu berbicara kepadanya sebagai orang dewasa, dan mencurhatkan apa yang tidak dapat dia bagi dengan suaminya kepadanya.[21] Laurens van der Post mengomentari suasana dewasa di sekitar Jung muda, dan menganggap bahwa "pengaktifan pola "orang tua" dalam dirinya...semuanya akibat sejauh mana ibu dan ayah gagal satu sama lain".[22]
  • Patrick Casement melaporkan seorang pesakit (pasien) – Mr T – yang ibunya merasa tertekan pada setiap dan semua perasaannya, dan karena yang melindunginya dari mereka – menjadi ibunya sendiri.[23]

Contoh sastraSunting

Hikayat Genji menceritakan bahwa "kunjungan anak laki-lakinya merupakan kesenangan utama bagi ibu Kaoru". Kadang-kadang dia hampir tampak lebih seperti seorang ayah daripada anak laki-laki yang merupakan sebuah fakta yang dia sadari dan anggap agak menyedihkan".[24]

Watak Charles Dickens dalam "Malaikat di Rumah" (Angel in the house), terutama Agnes Wickfield dalam David Copperfield, ialah anak-anak yang terorangtuakan.[25] Agnes dipaksa menjadi orang tua ayahnya yang merupakan pencandu alkohol dan tampaknya berjuang untuk kesempurnaan sebagai cara mencapai "ideal ego" dari mendiang ibunya (yang meninggal dunia saat melahirkan anak). Agnes terlambat menikah, memiliki masalah hubungan dan keintiman (dia kesulitan mengungkapkan  cintanya kepada David sampai David mengungkapkan cintanya sendiri kepadanya), dan memiliki beberapa sikap yang merugikan diri sendiri. Dalam suatu adegan, dia menyalahkan nasib buruk ayahnya sendiri pada dirinya sendiri. Namun, dia terbukti ulet, banyak akal, bertanggung jawab, dan bahkan berpotensi didorong oleh karier (dia membentuk sekolahnya sendiri). Dia juga berhasil menikahi sang protagonis David dan keduanya hidup bahagia dengan anak-anak selama 10 tahun pada akhir novel.

Tema parentifikasi juga telah dieksplorasi dalam seri Twilight,[26] dengan rujukan tertentu mengenai watak Bella Swan, tetapi tidak eksklusif.[27]

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ R. A. Gardner et al., The International Handbook of Parental Alienation Syndrome (2006) p. 200
  2. ^ Gregory J. Jurkovic, 'Destructive Parentification in Families' in Luciano L'Abate ed., Family Psychopathology (New York 1998) pp. 237–255
  3. ^ Jurkovic, p. 240
  4. ^ Jurkovic, in L'Abate ed., p. 240
  5. ^ Eric Berne, Sex in Human Loving (Penguin 1970) p. 249–53
  6. ^ Virginia Satir, Peoplemaking (1983) p. 167
  7. ^ Adam Phillips, On Kissing, Tickling and Being Bored (1994) p. 31
  8. ^ John Bowlby, The Making and Breaking of Affectional Bonds (London 1979) p. 137–38
  9. ^ Karpel, quoted by Jurkovic, in L'Abate ed., p. 238
  10. ^ a b Satir, p. 167
  11. ^ Bryna Siegal, What about Me (2002) p. 131
  12. ^ Harold Bloom, Tennessee Williams's The Glass Menagerie (2007) p. 142
  13. ^ Diana Brandt, Wild Mother Dancing (1993) p. 54
  14. ^ Jurkovic, in  L'Abate, ed., p. 246-7
  15. ^ Otto Fenichel, The Psychoanalytic Theory of the Neuroses (London 1946) p. 510-11
  16. ^ R. K. Holway, Becoming Achilles (2011) Chapter Five 'Fathers and Sons'; and notes p. 218–19
  17. ^ Siegal, p. 114
  18. ^ Jurkovic, p. 237
  19. ^ Paula M. Reeves, in Nancy D. Chase, Burdened Children (1999) p. 171
  20. ^ Katz, Petracca; J., Rabinowitz (2009). "A retrospective study of daughters' emotional role reversal with parents, attachment anxiety, excessive reassurance seeking, and depressive symptoms". The American Journal of Family Therapy. 37 (3): 185–195. doi:10.1080/01926180802405596. 
  21. ^ C. G. Jung, Memories, Dreams, Reflections (London 1983) p. 69
  22. ^ Laurens van der Post, Jung and the Story of Our Times (Penguin 1978) p. 77
  23. ^ Patrick Casement, Further Learning from the Patient (1990) p. 174
  24. ^ Murasaki Shikiki, The Tale of Genji (London 1992) p. 790
  25. ^ Nina S. "Unwilling Angels: Charles Dickens, Agnes Wickfield, and the Effects of Parentification". Dickens Blog.
  26. ^ E. D. Klonsky/A. Blas, The Psychology of Twilight (2011)
  27. ^ Nancy R. Reagin ed., Twilight and History (2010) p. 184–85 and p. 258-9

Bacaan lanjutSunting

  • Hooper, L. M. (2011). Parentification. In R. J. R. Levesque (Ed.), Encyclopedia of Adolescence, (Vol. 4, pp. 2023–2031). New York, NY: Springer.
  • Hooper, L. M., DeCoster, J., White, N., & Voltz, M. L. (2011). Characterizing the magnitude of the relation between parentification and psychopathology: A meta-analysis. Journal of Clinical Psychology, 67, 1028-1043. DOI:10.1002/jclp.20807
  • Gregory J. Jurkovic, Lost Childhoods (1997)

Pranala luarSunting