Paralogisme

Paralogisme adalah kondisi sesat pikir yang tidak disadari akan pelaku sesat pikir. Kondisi ini dapat terjadi ketika penalaran yang diberikan seakan-akan sangat masuk akal.[1] Tidak seperti aliran yang menganut pembenaran atau argumen menyesatkan, aliran ini tidak tergantung pada kebingungan pelaku yang menjadi berbahaya karena menyebabkan kekeliruan dalam beberapa hal yang dilakukan, tetapi lebih hanya dalam kesalahan penalaran.

ReferensiSunting

  1. ^ Dewantara, Agustinus W. (2019). Logika: Seni Berpikir Lurus. Madiun: Penerbit Wina Press. hlm. 106.