Buka menu utama

Panca Maha Bhuta terdiri Panca berarti lima, Maha Bhuta berarti elemen besar atau elemen utama, kelima elemen ini merupakan penyusun utama makrokosmos atau semesta material atau bhuana agung dan mikrokosmos atau badan atau bhuana alit, Panca Mahabhuta sebagai penyusun alam semesta (Buana Agung) bersumber dari dua azas yang sangat sukma, gaib dan abadi yaitu Cetana dan Acetana yang juga disebut sebagai sebab mula terciptanya segala yang ada (causa prima). Cetana berkedudukan di atas, berwujud kesadaran tertinggi dan Acetana berkedudukan di bawah berwujud maya (lupa). Pertemuan Cetana dan Acetana menciptakan Purusa dan Pradana yang merupakan sumber roh dan materi. Pertemuan Purusa dan Pradana menghasilkan (menciptakan) citta-guna. Pertemuan setiap citta dan guna ini akan menghasilkan Panca Tan Matra dan Panca Maha Bhuta[1].

Bagain - bagianSunting

AkasaSunting

Akasa paling diatas merupakan Panca Mahabhuta yang paling halus berupa ruang kosong yang hampa, sunyi tidak berwujud dan tidak tampak. Akasa sebagai anasir dasar penyusun alam semesta berperan sebagai ruang wahana atau tempat keberadaan segala yang ada dan terjadi di alam semesta ini. Alam raya ini terbentuk dari satu ruang yang kosong yang hampa yang tak terbatas luasnya dimana semua isi alam semesta ini seperti planet-planet dan mataharinya, semua materi atau benda-benda yang ada dan semua mahluk hidup berada di dalamnnya. Akasa merupakan ruang kosong pembentuk alam semesta[1][2].

BayuSunting

Bayu tidak memiliki rupa namun ada tanda-tanda yang dapat menerangkannya misalnya, benda bergerak maka gerakan benda itu sendiri adalah tanda adanya bayu dalam benda itu. Bayu sebagai anasir dasar penyusun alam semesta berperan sebagai tenaga penggerak (energi) semua peroses yang terjadi dan segala sesuatu yang ada di alam semesta ini, seperti benda-benda yang ada di sekitar kita sampai benda planet yang ada diluar angkasa semua bergerak tidak ada yang diam. Semuanya bergerak dan mempunyai gaya karena pengaruh bayu yang memberikan gaya dan gerak ke semua benda[1] Pada mahluk hidup tanpa adanya bayu mahluk hidup tidak akan bergerak, bayu sering disamakan dengan udara yang keluar masuk dari tubuh yang berupa O² dan CO² [2]

TejaSunting

Teja berupa sinar atau cahaya yang tiak berwujud sehingga tidak dapat disentuh jadi masih halus tapi sudah tampak atau dapat dilihat. Teja sebagai anasir dasar membentuk alam semesta berperan sebagai pembentuk sinar yang menyinari segala benda atau isi alam materi yang ada di alam ini dapat dilihat (tampak) dengan mata. Segala sesuatu yang dapat bersinar di alam ini dominan sebagai pembentuk alam ini, misalnya bintang yang bersinar terang merupakan benda alam semesta yang dapat mengeluarkan teja yang amat besar dari dalam dirinya demikian.[1] Pada mahluk hidup teja tidak dapat dilihat tetapi dirasakan bersama bayu memunculkan suhu panas dari tubuh[2].

ApahSunting

Apah wujudnya dapat berubah-ubah sesuai dengan tempatnya. Apah sebagai anasir dasar penyusun alam semesta berperan sebagai pembentuk cairan yang menyusun alam semesta beseta isinya. Segala yang cair pada alam semesta seperti air, minyak, alkohol, cairan pada tubuh, dan lain-lain[1][2].

PerthiwiSunting

Perthhvi wujudnya terlihat dan sudah tetap (padat). Perthhvi sebagai anasir dasar paling kasar penyusun alam semesta keberadaannya berperan untuk menentukan wujud benda-benda atau isi alam dan wujudnya padat yang tetap[1][2].

SlokaSunting

Bhagavad GitaSunting

Taittirya UpanisadSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f I Made Sumarya, Panca Mahabhuta Sebagai Anasir Dasar Penyusun Alam Semesta, diakses tanggal 1 Mei 2019 
  2. ^ a b c d e Made Kriana, Pengertian Panca Maha Bhuta, diakses tanggal 1 Mei 2019 
  3. ^ Prabhupada, Bhaktivedanta Swami (1986). Bhagavad Gita As It Is (dalam bahasa Inggris). Bhakti Vedanta Book Trust. hlm. 169–171. 
  4. ^ Taittiriya Upanisad 2.1.1, Sri Adi Sankaracarya, Part 1 (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 1 Mei 2019